Krisis, Keledai Gantikan Fungsi Mobil di Yaman

KIBLAT.NET, Sanaa – Abu Mohammed bercerita tentang keledai yang dia jual. Hewan itu kini menjadi komoditas yang harus dimiliki pada saat krisis bahan bakar dan mata uang.

Warga Yaman terpaksa menggunakan keledai untuk mengangkut air dan barang karena konflik telah menghancurkan ekonomi selama lebih dari lima tahun. Mobil-mobil jenis SUV yang boros bahan bakar tidak terjangkau oleh sebagian besar orang.

“Semakin tinggi harga bahan bakar dan biaya hidup, semakin banyak permintaan akan keledai,” kata Abu Mohammed, saat ia duduk di sepanjang jalan sampah di selatan kota pelabuhan Aden.

Tidak ada wilayah Yaman yang luput dari konflik tersebut, di mana pemberontak Syiah Hutsi yang didukung Iran telah merebut sebagian wilayah utara dari pemerintah yang diakui secara internasional.

Sementara itu, inflasi yang merajalela membuat sebagian besar persediaan menjadi langka dan mahal.

Saat Yaman tenggelam lebih dalam ke dalam krisis, PBB memperkirakan tiga perempat dari 29 juta populasinya bergantung pada bantuan. PBB menyebutnya sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Satu liter bensin sekarang dijual seharga $ 0,50 (Rp 7 ribu), di negara penghasil minyak itu. Sementara guru berpenghasilan kurang dari $ 25 sebulan.

Mata uang Yaman terus terdepresiasi – saat ini lebih dari 800 riyal terhadap dolar AS di pasar gelap, dibandingkan dengan 610 riyal pada bulan Januari.

Di Aden, sebagian dibangun di atas situs vulkanik yang disebut Kawah. Penggunaan keledai sudah lama menjadi kebiasaan di distrik pesisir berbukit sebelum sarana transportasi modern.

Sekarang, di abad ke-21, anak-anak yang duduk di atas keledai yang mengangkut beban berat dan jerigen air menjadi pemandangan umum.

“Terkadang bensin tidak dapat ditemukan selama dua minggu,” kata Abu Mohammed. “Orang-orang kembali ke metode yang lebih sederhana.”

Ayah sembilan anak, yang berusia 38 tahun itu terlihat jauh lebih tua dari usianya. Ia beralih ke perdagangan keledai dua tahun lalu setelah kehilangan pekerjaan.

Bisnis telah berkembang pesat.

Dia membeli hewan dari provinsi Abyan di dekatnya, yang harganya lebih murah, dan kemudian menjualnya di Aden.

“Kami bisa mendapat untung antara 7.000 dan 8.000 riyal sehari, dan hampir tidak ada biaya untuk memberi makan keledai,” katanya.

“Bagaimana saya bisa memberi makan anak-anak saya dengan biaya hidup yang tinggi? Bahkan jika saya mencari pekerjaan lain, saya tidak dapat menemukannya,” katanya.

“Terima kasih kepada Tuhan, dan kemudian kepada keledai, saya memiliki penghasilan.”

Mohammed Anwar, ayah tiga anak yang juga menafkahi ibu dan saudara perempuannya, mengatakan bahwa rumah tangganya adalah salah satu dari sekian banyak rumah di Yaman yang tidak memiliki air ledeng.

“Jika kita tidak punya keledai, kita tidak akan punya air,” katanya sambil membawa hewan itu ke pompa bensin dengan setumpuk jerigen.

Tetapi karena antrian di pom bensin semakin panjang dan permintaan akan keledai meningkat, harga hewan juga naik.

“Seekor keledai sekarang harganya antara 70.000 dan 100.000 riyal, dan orang miskin masih tidak mampu membelinya,” kata Anwar.

Sumber: The National
Redaktur: Ibas Fuadi

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Anda mungkin juga berminat