Bergesernya Narasi Syiah Hizbullah: Ketika Perlawanan Bukan Lagi Prioritas

KIBLAT.NET – Pemimpin Gerakan Syiah Hizbullah Hassan Nasrallah pada pekan lalu (26/05), berbicara di Radio Noor Hizbullah tentang pembebasan dan secara seksama mencatat semua “prestasi perlawanan” yang telah mereka raih sejak saat itu dalam sejarah.

Nasrallah berpidato pada momen peringatan pembebasan Lebanon selatan dari pendudukan Israel ketika ia mengingatkan orang Lebanon akan pengorbanan dan kemenangan Hizbullah. Namun Nasrallah mengabaikan beberapa fakta, menunjukkan adanya sejumlah perubahan.

Pergeseran Retorika
Pergeseran yang paling signifikan yang ditunjukkan oleh Nasrallah terkait masalah Suriah.  Dia membedakan antara strategi Hizbullah di Lebanon dan di Suriah. Biasanya, retorika Hizbullah adalah dengan metode ancaman dan intimidasi, meskipun selalu disertai dengan ungkapan yang terkenal “kami akan membalas pada waktu dan tempat yang tepat.”

Namun, Nasrallah mengambil nada yang berbeda ketika ditanya tentang Suriah. Dia mengatakan: “Jadi mengapa kita tidak membalas serangan Israel di Suriah? Mengapa kita tidak membuat persamaan yang sama di Suriah seperti di Lebanon? Karena misi kami di Suriah belum berakhir – kami masih berusaha untuk mengalahkan kelompok bersenjata. Ini adalah prioritas kami.”

Nasrallah menambahkan bahwa Hizbullah menggunakan “kesabaran strategis.”

Kenyataannya adalah bahwa Hizbullah lebih memilih untuk menghindari perang dengan Israel yang mungkin tidak dapat dikendalikan oleh Suriah dan mungkin akan melihat infrastruktur di Irak dan Lebanon menjadi target kehancuran juga. Hizbullah juga tengah menderita dari krisis keuangan -karena sanksi AS terhadap Iran- yang menghalangi mereka dari pendanaan dan mempersiapkan perang lain dengan Israel.

Namun, ini merupakan indikasi bahwa Hizbullah tidak memiliki rencana segera untuk membalas terhadap Israel di Suriah – sebuah perubahan signifikan dari retorika Hizbullah yang sudah lama berkompromi melawan Israel.

BACA JUGA  Front Persaudaraan Islam Instruksikan Anggotanya Bantu Korban Bencana Alam

Dalam arti tertentu, Nasrallah mengatakan bahwa memerangi kelompok-kelompok bersenjata di Suriah lebih merupakan prioritas bagi Hizbullah daripada melawan Israel. Ini adalah perubahan besar bagi Hizbullah dan ini menunjukkan kelemahan mereka saat ini dan kesiapan untuk berkompromi dengan pihak lain, termasuk AS dan Israel.

Pergeseran lain dan indikasi kompromi adalah diskusi Nasrallah tentang negosiasi IMF-Lebanon. Meskipun dia mengatakan bahwa ada alternatif yang lebih baik untuk IMF seperti Suriah, Irak, dan China.

Dia juga mengatakan bahwa Hizbullah “membuka pintu bagi Libanon untuk membahas syarat-syarat yang diajukan IMF, apakah mereka mempermalukan atau tidak … jika mereka memaksakan syarat-syarat realistis pada kami, berarti hal itu bagus. Jika tidak, kami akan mencari alternatif lain.”

Dengan menerima persyaratan dari IMF tentang Lebanon -baik itu realistis atau tidak- hal itu berarti bahwa Hizbullahdan sponsor Irannya tidak dapat benar-benar menawarkan alternatif untuk menyelamatkan Libanon.

Ini adalah perubahan besar bagi Hizbullah dan ini menunjukkan kelemahan mereka saat ini dan kesiapan untuk berkompromi dengan pihak lain, termasuk AS dan Israel.

Di belakang pergeseran retorika
Pergeseran retorika yang terutama berfokus pada prioritas perlawanan ini menunjukkan ketakutan Hizbollah, bukannya kepercayaan diri.

Ketakutan ini berakar pada pandangan gerakan Syiah tentang tren regional dan semakin memburuknya kehadiran dan kontrol mereka di Lebanon dan di wilayah tersebut.

Sejak hari pembebasan pada tahun 2000, Hizbullah telah berfokus pada terjemahan ideologis dan sektarian dari “kemenangan ilahi” daripada menerjemahkannya ke dalam visi ekonomi dan sosial untuk melayani Lebanon dan rakyat Lebanon.

BACA JUGA  Hakim Tunggal Anggap Penahanan dan Penersangkaan HRS Sah

Untuk mendapatkan sekutu, Hizbullah mendukung dan mendapatkan keuntungan dari politisi yang korup, dan membiarkan kediktatoran seperti Iran dan rezim Assad. Pada akhirnya malah semakin menghancurkan ekonomi Lebanon.

Sekarang setelah ekonomi runtuh, dan orang-orang akhirnya menyadari bahwa Hizbullah berada di belakang kerugian dan frustrasi mereka, gerakan Syiah itu bukannya menawarkan rencana sosial-ekonomi yang layak untuk membuka jalan ke depan tapi malah terus mendukung sistem yang sama yang membawa pada keruntuhan.

Hizbullah tidak bisa selalu mengkambinghitamkan pihak lain selamanya, dan mereka tahu bahwa gelombang protes berikutnya akan lebih keras dan semakin terbuka, hal itu membuat mereka khawatir.

Retorika baru Nasrallah tidak berarti bahwa Hizbullah -dan Iran- akan mengubah rencananya untuk Lebanon atau mengubah strategi regionalnya.

Retorika baru hanyalah upaya untuk mengulur waktu sampai adanya pergeseran situasi di wilayah tersebut dan Hizbullah merasa lebih percaya diri dalam kemampuan mereka untuk merespon pemain utama di kawasan dan pengunjuk rasa Lebanon.

Dua puluh tahun setelah penarikan pasukan Israel dari Libanon selatan, Lebanon mengalami krisis terburuknya sejak mendapatkan kemerdekaannya.

Alih-alih mengalahkan Israel, Hizbullah membuat Lebanon dan rakyat Lebanon yang kalah. Mereka telah menjual Libanon kepada rezim Iran, dan tahun 2000 adalah tahun yang menandai titik balik ketika negara itu mengekspos rencana nyata Hizbullah untuk Libanon.

 

Sumber: Opini Hanan Ghaddar di Media Al-Arabiya
Editor: Fajar Shadiq

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Anda mungkin juga berminat