AS Bentuk Unit Khusus Pasukan Penjaga Minyak di Suriah Timur

KIBLAT. NET, Hasakah — Amerika Serikat memulai proyek pembentukan unit militer khusus, yang unsur-unsurnya dari aliansi milisi Kurdi Suriah Pasukan Demokratik Suriah (SDF). Pasukan ini bertujuan menjaga ladang minyak di Suriah timur.

Sumber-sumber lokal mengatakan kepada koresponden Anadolu Agency pada Rabu (20/04/2020) bahwa unit tersebut akan berada di antara formasi SDF. Tetapi akan menerima instruksi langsung dari petugas Amerika di wilayah tersebut.

Menurut sumber-sumber itu, batalion tersebut terutama akan melindungi ladang-ladang minyak, dan akan memiliki peran dalam kemungkinan konfrontasi dengan kelompok-kelompok teroris yang berafiliasi dengan Iran di Tepi Barat Sungai Eufrat.

Sumber itu menunjukkan bahwa jumlah anggota unit akan mencapai seribu elemen, dan mereka akan digaji bulanan $ 350, sedangkan elemen “SDF” umumnya menerima $ 100 sebagai gaji bulanan per orang.

Masih menurut sumber, para pemimpin milisi Kurdi YPG awalnya keberatan dengan masalah ini, takut bahwa ini akan membatasi kontrol mereka atas sumber daya minyak di wilayah tersebut. Tetapi mereka akhirnya menyerah pada tekanan Amerika.

Sumber mengatakan bahwa markas unit baru akan berada di kota Al-Shadadi, di provinsi tenggara Hasaka, di mana petugas koalisi internasional akan melatih mereka dalam keterampilan militer tambahan.

Di sisi lain, Amerika Serikat telah melakukan patroli dalam beberapa hari terakhir di daerah-daerah di mana ia menarik diri setelah operasi “Musim Semi Damai” yang diluncurkan oleh tentara Turki Oktober lalu.

Sumber di wilayah itu mengatakan bahwa patroli Amerika mengunjungi pangkalan “Khrab Ishak” di selatan kota Ain Al-Arab, dan juga memeriksa sekitar pangkalan “Sreen” yang dimasuki pasukan Rusia setelah penarikan tentara Amerika dari sana.

Patroli Amerika juga memasuki dua pangkalan militer di Raqqa, yang telah menarik sebagian besar tentara mereka, dan kemudian pergi ke kota Tabqa, selatan Raqqa, dan memeriksanya juga.

Sumber-sumber menyarankan bahwa pasukan Amerika mungkin melakukan patroli di daerah tempat mereka mundur, menunjukkan keinginan mereka untuk kembali.

Pasukan Amerika terus mengirim bala bantuan ke pangkalan militer mereka di Suriah, di mana selama dua minggu terakhir ratusan truk yang membawa peralatan militer dan logistik telah masuk dan menuju ke pangkalan itu.

Pada tanggal 9 Oktober, tentara Turki, dengan partisipasi Tentara Nasional Suriah, meluncurkan operasi “Musim Semi Damai” di sebelah timur Sungai Efrat, untuk membersihkan wilayah milisi Kurdi PKK dan ISIS, dan membangun daerah yang aman bagi kembalinya pengungsi Suriah ke Negara mereka.

Sumber: Anadolu Agency
Redaktur: Sulhi El Izzi

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Anda mungkin juga berminat