... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

Suara Pembaca

Corona dan Depresi Massal

Foto: Ilustrasi depresi.

Oleh: Muhamad Muckhlisin*

KIBLAT.NET – Seorang psikolog terkenal yang sudah menulis belasan buku, suatu hari diwawancarai perihal misteri kehidupan yang selama ini belum dipecahkan dan dicarikan solusinya. Dengan suara terbata-bata psikolog itu justru menjawab riskan, “Yang masih misteri dalam perjalanan hidup saya adalah, bagaimana cara mendidik anak laki-laki saya yang sedang mengalami depresi.”

Memang sangat memprihatinkan, karena ternyata sejak tahun 2000 lalu Indonesia termasuk negara yang mendapat catatan merah oleh WHO dan Bank Dunia. Padahal masalah depresi ini sangat berat bagi proses kemajuan bangsa, di samping produktivitas masyarakat menurun, juga kualitas SDM bisa merosot tajam.

Seperti halnya corona yang melumpuhkan sendi-sendi kehidupan bangsa, depresi akan menjadi beban berat bagi kesehatan dunia. Pesatnya dunia informasi dan kemajuan teknologi yang mengakibatkan masyarakat limbung tanpa keseimbangan. Teka-teki dan ketidakpastian akan hari esok juga menjadi penyebab utama yang menimbulkan banyak orang terserang depresi. Konon, angka prevalensi depresi yang diakibatkan ketidakpastian ini bisa mencapai 20 persen dari populasi penduduk dunia. Suatu angka yang fantastik, hingga WHO menganggapnya sangat krusial dan harus segera ditangani bersama.

Dampak dari penyakit polusi pikiran ini sungguh luar biasa. Beberapa tahun lalu, tragedi jatuhnya pesawat Airbus di pegunungan Alpen yang mengorbankan 144 penumpang, diakui bahwa co-pilotnya sengaja menabrakkan pesawat tersebut karena rasa depresi yang dialaminya. Ketika pilotnya sedang ke toilet, co-pilot mengunci kabin pesawat, kemudian menabrakkan pesawat antara penerbangan Jerman – Swiss. Hal ini bisa dibuktikan dengan adanya catatan medis bahwa beberapa tahun sebelumnya co-pilot itu menderita stres berat, bahkan beberapa kali melakukan percobaan bunuh-diri.

Itu salah satu contoh ekstrim yang tentunya membahayakan semua pihak. Belum lagi transportasi publik lainnya seperti kapal laut, kereta api, kendaraan angkutan umum yang belakangan para penumpang banyak mengeluh karena ugal-ugalan atau ceroboh dalam mengendarainya.

BACA JUGA  Modal Usaha untuk Mualaf

Ketidakpastian Masa Depan

Perasaan kehilangan sesuatu atau pupusnya harapan akan masa depan, adalah penyebab yang tidak kalah penting dari munculnya keresahan serta limbungnya keseimbangan di mana-mana. Menurut penelitian para psikolog, kaum wanita menempati potensi 2-3 kali menderita depresi ketimbang kaum pria. Hal ini disebabkan fluktuasi kadar hormonal wanita yang naik-turun, ditambah lagi dengan posisi wanita secara sosial-budaya yang kurang diuntungkan di Indonesia.

Tapi ironisnya, angka kematian akibat bunuh diri justru lebih banyak dialami oleh kaum pria ketimbang wanita. Dalam kaitan ini, Nalini Muhdi, seorang ahli psikiater dari Universitas Airlangga menyampaikan tesis dari hasil penelitiannya, bahwa kaum laki-laki pada umumnya tidak suka mengekspresikan keluhan perasaan emosionalnya jika dibandingkan dengan wanita.

“Menunjukkan perasaan emosional secara terus terang, dianggap kurang ideal bagi seorang laki-laki, seakan menyalahi stereotipe laki-laki yang jantan. Laki-laki cenderung menyangkal dan kurang suka meminta bantuan profesional. Oleh sebab itu, ketika perasaan depresi sudah tak tertanggungkan lagi, mereka membiarkan kualitas hidupnya menurun bahkan terjatuh. Padahal, bukankah laki-laki juga manusia yang tidak hanya terdiri atas rasio yang bersifat kognitif, tapi juga prilaku yang berperasaan, dan karenanya mereka pun makhluk sosial yang membutuhkan pertolongan sesamanya,” demikian tegasnya.

Dampak Depresi Global

Salah satu film menarik yang menggambarkan depresi global laiknya virus-virus yang menyerang otak dan pikiran manusia adalah The Happening (sutradara M. Night Shyamalan). Dalam film tersebut mengandung pesan, bahwa depresi yang menyebabkan meningkatnya angka kematian akibat bunuh-diri, harus segera dikendalikan oleh para pembuat kebijakan publik agar masyarakat dapat hidup dengan tentram dan nyaman. Karena sesungguhnya, rasa depresi sangat berhubungan dengan masalah kesehatan mental yang tak terpisahkan dari kesehatan fisik dan sosial juga.

Dalam hal ini, para psikolog menggagas pentingnya diadakan kampanye kesehatan holistik secara serentak – termasuk melalui media massa dan daring – serta perlunya diadakan praktik kesehatan berbasis komunitas. Karena dapat dipastikan, dan disepakati oleh berbagai kalangan, bahwa akibat serangan yang gencar melalui teknologi informatika, depresi dengan mudah menyerang otak pikiran siapa saja tanpa pandang bulu.

BACA JUGA  Modal Usaha untuk Mualaf

Itulah yang membuat banyak orang terkacaukan secara mental dan emosional, karena dapat merasuk ke alam bawah sadar, serta dapat menimbulkan ketegangan dan kepanikan di mana-mana. Ironisnya, depresi ini dapat pula merasuk dan menyerang pengambil kebijakan publik, kaum akademisi hingga tokoh agama yang mestinya berfungsi selaku benteng iman dan religiUsitas. Tapi tak ayal, di antara mereka banyak yang terhanyut ke dalam iklim perubahan yang membuat mereka sibuk membesarkan “benderanya” sendiri.

Ketika psikososial ini menggejala juga di kalangan tokoh agama, lalu siapa yang akan menjadi penengah bagi pentingnya kesejukan dan ketentraman umat. Toleransi dan kohesi sosial yang kian merenggang, dapat meledakkan amuk massa, hingga masyarakat merindukan di manakah bangsa yang dikenal ramah ramah, andap asor, dan gimah ripah loh jinawi itu?

Masih banyak indikator ketidakberesan mengenai kondisi kesehatan mental di tengah masyarakat Indonesia. Kita tidak menginginkan prediksi para psikolog menjadi kenyataan, bahwa depresi sosial ini dipastikan menjadi bencana nasional dalam beberapa tahun ke depan. Tapi prediksi yang dibuat psikolog maupun sastrawan, bukanlah semata-mata omong kosong yang mengada-ada, dan bukan pula bersifat pamrih dan politis guna merekrut dan membesarkan bendera jamaahnya. Mereka menyampaikannya dari hasil analisis dan pengamatan yang tekun, ulet dan teliti. Bahkan, di antara mereka meyakini, di situlah kualitas ibadah dan keikhlasan seseorang untuk berbuat bagi kepentingan dan kemaslahatan umat.

*Esais dan kritikus sastra, pemenang pertama lomba cerpen nasional (2017)


Jika tulisan ini bermanfaat bagi Anda dan banyak orang, dukung kami membantu terus menginformasikan berita dan tulisan terbaik untuk Anda. Kiblat.net adalah media Islam independen non-partisan yang dikelola mandiri. Anda dapat memberikan donasi terbaik supaya kami dapat terus bekerja di bidang dakwah media.

Donasi Sekarang

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Eropa

Penembakan Brutal di Wilayah Lockdown Corona, Belasan Orang Tewas

KIBLAT.NET, Toronto – Seorang pria bersenjata menewaskan sedikitnya 16 orang, termasuk seorang polisi wanita di...

Senin, 20/04/2020 16:06 0

Indonesia

Fadli Zon: Sudah Sebulan, Janji Jokowi Turunkan Harga BBM Belum Terealisasi

Politisi Partai Gerindra, Fadli Zon menyayangkan harga BBM yang tidak turun. Padahal, Presiden Jokowi sempat berjanji akan menurunkan harga BMM sebagai imbas anjloknya harga minyak.

Senin, 20/04/2020 15:02 0

Indonesia

Madina Tebar Sembako Serentak di 14 Kota

Majelis Dakwah Islam Indonesia (Madina) kembali melaksanakan program SEMBADA (Sembako Dakwah) dengan mendistribusikan sembako kepada masyarakat yang terdampak wabah Covid-19.

Senin, 20/04/2020 14:09 0

Indonesia

Takut Wabah Corona, Kemenkumham Bebaskan 38.822 Napi

Jumlah napi yang bebas itu terdiri dari narapidana umum dan napi anak dari 525 UPT lapas di seluruh Indonesia. Para napi itu bebas melalui pemberian asimilasi dan hak integrasi.

Senin, 20/04/2020 09:58 0

Artikel

Mengenang Wahid Hasyim: Hidup Singkat Sang Pejuang Tujuh Kata

Dulu, pernah ada seorang gus yang matian-matian menyuarakan Islam sebagai agama negara.

Ahad, 19/04/2020 20:15 0

Malaysia

Di Tengah Pandemi Corona, Malaysia Tolak Kedatangan 200 Pengungsi Rohingya

Pihak berwenang di Malaysia telah menolak kapal yang membawa sekitar 200 pengungsi Rohingya, termasuk anak-anak, karena khawatir mereka mungkin terinfeksi virus corona.

Ahad, 19/04/2020 11:52 0

Timur Tengah

Hadapi Corona, Dubai Bangun Rumah Sakit Lapangan Berkapasitas 3.000 Tempat Tidur

Otoritas Dubai membuka rumah sakit lapangan berkapasitas 3.000 tempat tidur pada hari Sabtu (18/04/2020) di salah satu World Trade Center-nya untuk mempersiapkan potensi lonjakan kasus baru coronavirus.

Ahad, 19/04/2020 10:55 0

Indonesia

Dewan Pers Tolak Pembahasan RUU KUHP dan Cipta Kerja

Kedua RUU itu memuat pasal yang mengancam kemerdekaan pers

Ahad, 19/04/2020 09:30 0

Indonesia

Impor Senjata dan Amunisi Melonjak Ribuan Persen di Maret 2020

“Karena yang belanja senjata ada beberapa institusi, selain TNI dan Kementerian Pertahanan,” kata juru bicara Prabowo ini.

Ahad, 19/04/2020 09:23 0

Manhaj

Tadabur Al-Quran: Stimulus untuk Menyelami Kedalaman Makna Al-Quran

Ibnu Masud berkata, “Sesiapa yang menginginkan ilmu, hendaklah ia mengkaji-mendalami-menadabburi Al-Qur'an, karena di dalamnya terdapat ilmu orang terdahulu dan ilmu orang terkemudian.”

Ahad, 19/04/2020 06:59 0

Close
CLOSE
CLOSE