... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Laporan Vietnam Nol Kematian Corona, Apa Sebabnya?

Foto: tenaga kesehatan (sumber: liputan6)

KIBLAT.NET, Ho Chi Minh – Vietnam mendapat sorotan positif dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) atas rendahnya tingkat infeksi virus corona baru,Negara itu menerapkan tindakan tegas di awal, pengujian yang ekstensif, karantina yang kuat dan persatuan sosial.

Statistik resmi menunjukkan saat ini ada lebih dari 75.000 orang dalam karantina atau isolasi. Vietnam sejauh ini telah melakukan lebih dari 121.000 tes, dan hanya 260 kasus yang dikonfirmasi. Sampai saat ini, belum ada kematian terkait virus, dan tingkat infeksi tetap jauh lebih rendah daripada di Korea Selatan, Singapura bahkan Taiwan.

Kidong Park, perwakilan WHO untuk Vietnam, percaya respons awal negara itu terhadap krisis corona memiliki pengaruh sangat penting.

“Vietnam merespons wabah ini lebih awal dan proaktif. Latihan penilaian risiko pertama dilakukan pada awal Januari, segera setelah kasus-kasus di China mulai dilaporkan,” kata Park.

“Negara itu dengan cepat membentuk Komite Pengarah Nasional untuk Pencegahan dan Kontrol COVID-19 di bawah naungan wakil perdana menteri yang segera mengimplementasikan rencana respons nasional,” kata Park menambahkan.

Meskipun memiliki jumlah kasus yang kecil, Vietnam memasuki kuncian nasional pada 1 April, tanggapan yang jauh lebih cepat dan lebih menentukan daripada yang terlihat di Inggris atau Italia, di mana kasus telah berjumlah ribuan sebelum kehidupan publik ditutup.

Di tempat lain, pemerintah memberlakukan penguncian untuk mengatasi epidemi yang ada. Vietnam melakukan itu untuk mencegah krisis nasional yang dapat dihindari. Banyak keberhasilan Vietnam dapat dianggap berasal dari kesatuan sosialnya.

BACA JUGA  Di Kamboja, Tikus Dimanfaatkan untuk Deteksi Ranjau

Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc baru-baru ini menggambarkan upaya Vietnam untuk menahan virus sebagai “serangan umum musim semi tahun 2020,” merujuk Serangan Tet 1968 yang penting yang dilakukan oleh Viet Cong selama Perang Vietnam.

Nguyen Van Trang, seorang ekonom di Hanoi, mengatakan bahwa orang tuanya belum pernah melihat tingkat kepatuhan, disiplin, dan solidaritas seperti itu sejak perang. Sekolah-sekolah Vietnam telah ditutup sejak Januari, dan karantina massal dimulai pada 16 Maret. Sejak itu, puluhan ribu orang yang memasuki negara itu dari negara-negara yang paling terpukul telah dimasukkan ke dalam karantina wajib di kamp-kamp besar bergaya militer.

Pada 25 Maret, penerbangan internasional berhenti sama sekali. Belum ada pelonggaran pembatasan yang terlihat. Sebagian besar penerbangan domestik, kereta api dan bus telah dihentikan, dan siapa pun yang meninggalkan Hanoi, pusat wabah Vietnam, dikarantina pada saat kedatangan di hampir semua provinsi lain.

Nguyen Huy Nga, mantan direktur Departemen Kedokteran Pencegahan di kementerian kesehatan Vietnam, menjelaskan keberhasilan negara itu dalam sebuah pernyataan di media sosial.

“Vietnam belum menderita penyebaran komunitas yang kuat sejauh ini, sehingga lansia yang terinfeksi hanya sedikit,” katanya.

“Pasien kami sedikit sehingga kami memiliki semua fasilitas, obat-obatan dan dokter untuk merawat mereka. Selain itu, kami memiliki pengalaman dalam mengembangkan rejimen pengobatan penyakit,” mengacu pada kuas Vietnam sebelumnya dengan SARS, virus corona lain.

Vietnam adalah negara pertama di luar Tiongkok yang mengkonfirmasi kasus SARS pada tahun 2003; namun, negara itu juga merupakan negara pertama yang dikonfirmasi oleh WHO untuk mengatasi wabah tersebut. Prosedur pelacakan kontak berlapis Vietnam juga terbukti penting dalam memerangi virus.

BACA JUGA  Di Kamboja, Tikus Dimanfaatkan untuk Deteksi Ranjau

“Lapisan pertama adalah isolasi dan perawatan di rumah sakit orang yang dikonfirmasi memiliki virus (corona) atau orang dengan gejala yang diduga memiliki virus,” kata Park.

“Siapa pun yang telah melakukan kontak langsung dengan kasus yang dikonfirmasi menghadapi karantina wajib,” tambahnya. Prosedur ini bahkan meluas ke kontak mereka, yang kemudian juga diminta untuk mengisolasi diri.

“Dalam lapisan terakhir, komunitas, jalan-jalan atau bangunan di mana kasus telah dikonfirmasi juga dikarantina,” katanya.

Kadang tanggapan Vietnam terhadap krisis sangat keras. Tanda-tanda resmi di Kota Ho Chi Minh memperingatkan bahwa mereka yang tidak mengenakan masker wajah yang ditemukan telah menginfeksi orang lain dengan penyakit berbahaya dapat menghadapi hukuman 12 tahun penjara.

Pada 10 Maret, seorang pria Vietnam dijatuhi hukuman sembilan bulan penjara karena secara agresif menolak mengenakan masker.

Meskipun langkah-langkah ketat ini sejauh ini diterjemahkan ke dalam hasil yang relatif sukses, masih harus dilihat apakah Vietnam atau negara-negara lain dengan tanggapan serupa mampu menahan penyebaran virus dalam jangka panjang.

“Kami tidak dapat membuat prediksi, tetapi kami dapat mengatakan bahwa perjalanan pandemi akan ditentukan oleh tindakan yang diambil oleh negara, termasuk Vietnam, sekarang,” kata Park.

Sumber: Daily Sabah
Redaktur: Ibas Fuadi


Jika tulisan ini bermanfaat bagi Anda dan banyak orang, dukung kami membantu terus menginformasikan berita dan tulisan terbaik untuk Anda. Kiblat.net adalah media Islam independen non-partisan yang dikelola mandiri. Anda dapat memberikan donasi terbaik supaya kami dapat terus bekerja di bidang dakwah media.

Donasi Sekarang

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Tazkiyah

Tiga Keadaan Hati Manusia

Hati adalah raja. Hati berkedudukan seperti penguasa yang mengatur pasukan dengan kewenangan mutlak, mengeluarkan instruksi dan menggunakan dengan sekehendaknya, maka seluruh anggota badan tunduk pada kekuasaannya. Segumpal daging inilah yang menentukan apakah seluruh anggota badan istiqamah atau menyimpang.

Selasa, 14/04/2020 10:04 0

Indonesia

Keluarga Qidam Datangi DPRD Poso Minta Kasus Penembakan Diusut

Dengar pendapat yang berlangsung mendekati waktu zuhur itu lebih menitikberatkan tuntutan kepada kepolisian untuk segera mencabut pernyataan di media yang menuduh Qidam adalah kelompok teroris Ali Kalora.

Selasa, 14/04/2020 08:23 0

Artikel

Krisis (dan) Kepemimpinan dalam Musibah Wabah

Kita bukan hendak menebar rasa cemas atau pesimistis. Tetapi dibutuhkan daya kritis yang tajam agar dapat membaca langkah-langkah selanjutnya. Sayangnya pemikiran seperti ini justru dituding sebagai tindakan tidak optimis.

Selasa, 14/04/2020 07:55 0

Indonesia

Komnas HAM Sulteng Desak Kapolri Terbuka Soal Kematian Qidam Alfariski

KIBLAT.NET, Palu – Keluarga melapor ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas-HAM) RI Perwakilan Sulawesi...

Selasa, 14/04/2020 07:42 0

Indonesia

Soal Kematian Qidam, Polisi Dinilai Bikin Gaduh di Tengah Pandemi Corona

Misteri kematian pemuda warga Desa Tambarana Kecamatan Poso Pesisir Utara, Qidam Al-Fariski pada Kamis (09/04/2020) malam masih terus berlanjut. Sejumlah pihak masih terus mempertanyakan penyebab kematiannya.

Selasa, 14/04/2020 07:36 0

Info Event

Ayo Ringankan Beban Saudara Kita dengan SEMBADA

Sembada merupakan program sosial Majelis Dakwah Islam Indonesia (MADINA) dengan membagikan kebutuhan pokok (sembako)

Senin, 13/04/2020 18:38 0

Indonesia

Jenazah Qidam Penuh Luka Siksa, Solidaritas Umat Islam Poso Kecam Polisi

Bahwa kami yakinkan, bahwa Qidam Alfarizki Mowance bukan merupakan anggota kelompok manapun yang dihubungkan dengan TERORIS.

Senin, 13/04/2020 16:54 2

Indonesia

Ratusan Warga Poso Iringi Jenazah Qidam Korban Tembak Polisi

KIBLAT.NET, Poso – Ratusan warga Desa Tambarana menghadiri pemakaman Qidam Al Fariski Mowance di pemakaman...

Senin, 13/04/2020 16:33 3

Indonesia

Soal Kasus Qidam, Wasekjen MUI: Polisi Itu Melayani dengan Hati, Bukan Besi Panas

Wasekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI), Tengku Zulkarnain menanggapi kasus kematian Qidam Alfariski. Menurutnya, Kapolri harus segera menjelaskan kepada publik kejadian yang sebenarnya.

Senin, 13/04/2020 11:17 0

Indonesia

Bunyi Dentuman di Jakarta, Berikut Penjelasannya

Gunung Anak Krakatau memang mengalami erupsi pada Jumat (10/04/2020) sebanyak dua kali, yaitu pada pukul 21.58 WIB dan pukul 22.35 WIB. Tipe letusan yang terjadi adalah strombolian dengan tinggi kolom letusan kurang lebih 500 meter. Namun banyak yang mengaitkan erupsi tersebut dengan suara dentuman yang terdengar di wilayah Jakarta, Bogor, dan Depok pada Sabtu (11/04/2020) dini hari.

Ahad, 12/04/2020 20:01 0

Close
CLOSE
CLOSE