... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Soal Kasus Qidam, Wasekjen MUI: Polisi Itu Melayani dengan Hati, Bukan Besi Panas

Foto: Wasekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI), KH. Tengku Zulkarnain ditemui Kiblat.net di Gedung MUI Pusat, Jakarta pada Selasa (31/10).

KIBLAT.NET, Jakarta – Wasekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI), Tengku Zulkarnain menanggapi kasus kematian Qidam Alfariski. Menurutnya, Kapolri harus segera menjelaskan kepada publik kejadian yang sebenarnya.

“Kapolri perlu segera menjelaskan kepada publik kejadian sebenarnya. Tidak ada yang perlu ditutupi dalam kasus ini. Buka sejelas jelasnya. Jika Oknum Polisi memang bertindak ala Koboy, maka umumkan tanpa perlu merasa malu. Pecat dan hukum dengan hukuman seberat beratnya demi nama baik Institusi Polri,” kata Tengku di akun instagram pribadinya @tengkuzulkarnain.id pada Senin (13/04/2020).

“Namun jika sebaliknya, Oknum Polisi memang sudah bertindak benar dan sesuai Protap, maka bela mereka. Jaga nama baik mereka,” sambungnya.

Ia menekankan bahwa kata maaf dan keterangan yang transparan sedang ditunggu rakyat jika ternyata memang ada kesalahan dalam tindakan. Menurutnya, jangan berlama lama dengan kasus ini, karena kabar akan menjalar ke mana mana dan menjadi liar dan merugikan kita semuanya.

“Polisi itu abdi negara. Melayani dengan hati, bukan dengan besi panas. Polisi adalah alat negara bukan Opas di zaman Penjajah Belanda. Institusi Polri terlalu besar dan mahal jika tercoreng oleh ulah segelintir oknumnya,” tuturnya.

Kepada keluarga besar Almarhum ananda Qidam al Fariski yang ditinggalkan, lanjut Tengku, kami sekeluarga besar mengucapkan bela sungkawa yg setinggi tingginya. Ia mengingatkan bahwa takdir Allah tetap mesti berlaku dan tidak ada yang tahu apa rahasia Allah di balik ini semua.

BACA JUGA  PTUN Jabar Putus Pencabutan Asimilasi Habib Bahar Tidak Sah

“Jika ananda Qidam tidak bersalah dan dibunuh, maka seluruh dosanya hapus. Dan dia akan masuk ke surga Allah tanpa dihisab sama sekali. Sabar dan Tawakkal akan mengobati rasa pedih akibat mushibah ini,” pungkasnya.

Reporter: Taufiq Ishaq
Editor: Izhar Zulfikar


Jika tulisan ini bermanfaat bagi Anda dan banyak orang, dukung kami membantu terus menginformasikan berita dan tulisan terbaik untuk Anda. Kiblat.net adalah media Islam independen non-partisan yang dikelola mandiri. Anda dapat memberikan donasi terbaik supaya kami dapat terus bekerja di bidang dakwah media.

Donasi Sekarang

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Palestina

Hamas Tangkap Pemuda Palestina Usai Kontak Aktivis Israel Via ZOOM

Kementerian dalam negeri Gaza mengidentifikasi pria itu bernama Rami Aman dan mengatakan bahwa beberapa rekannya juga telah ditangkap. Aman menggambarkan dirinya sebagai jurnalis lepas dan anggota kelompok bernama Komite Pemuda Gaza di halaman Facebook-nya.

Senin, 13/04/2020 11:00 0

News

Infeksi Corona Mendunia, Pengamat: Tanggung Jawab China

Negara komunis itu disebut-sebut telah menutup mata ketika mengizinkan penerbangan internasional ke dan dari Provinsi Hubei yang menjadi pusat epidemi virus corona, untuk berubah menjadi pandemi yang menyebar di seluruh dunia.

Senin, 13/04/2020 10:37 0

Eropa

Riset: Corona Membuat Muslimah Berjilbab di Barat Kembali Dihargai

"Mereka tidak lagi memandang dengan cara yang buruk terhadap saya atau sarung tangan saya, semua orang tiba-tiba memahami situasinya," tambahnya.

Senin, 13/04/2020 09:52 0

Artikel

Jalan yang Lurus: Sebuah Nasehat di Masa Pandemi Corona

Kelompok jihadis global Al Qaeda baru-baru ini merilis pernyataan tentang wabah yang telah menjadi sumber kepanikan seluruh negara di planet bumi. Ya, seperti yang kita ketahui bersama, virus corona telah ditetapkan sebagai pandemic oleh WHO. Data per 8 April 2020, virus ini telah menyebabkan sekitar88.000 orang meregang nyawa di berbagai negara.

Ahad, 12/04/2020 18:53 0

Siyasah

Fase Terakhir Master Plan 2020: Kemenangan Taliban dalam Naungan Corona

Lalu, jika kemenangan di Afghanistan telah hampir dicapai. Setelah Kabul dikuasai, sisa 25 persen wilayah direbut dan negeri kembali ke pangkuan gerakan Islam, apa yang akan dilakukan Taliban dan Al-Qaidah?

Ahad, 12/04/2020 10:06 0

Suara Pembaca

Agar Lapas Tak Over Crowding

Aji mumpung virus corona, bebaskan napi koruptor. Per Sabtu (04/04/2020), Kemenkumham telah mengeluarkan dan membebaskan 30.432 narapidana dan anak melalui program asimilasi dan integrasi berkenaan dengan virus corona. Dasar hukum yang digunakan Permenkumham 10/2020 dan Kepmenkumham Nomor M.HH-19.PK.01.04.04 Tahun 2020. Keuntungan pembebasan napi selain untuk menekan penyebaran Covid-19 lantaran rutan dan lapas yang over crowding, negara ingin menghemat anggaran sebanyak Rp 260 miliar dari pembebasan 30 ribu lebih narapidana dan napi anak.

Ahad, 12/04/2020 07:14 0

Eropa

WHO Peringatkan Bahaya Pencabutan Dini Pembatasan Covid-19

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat (12/04/2020) memperingatkan negara negara agar lebih hati-hati ketika ingin mencabut pembatasan, yang diberlakukan untuk menekan penyebaran virus corona baru.

Ahad, 12/04/2020 06:35 0

Opini

Menyingkap Tabir Perppu ‘Sapu Jagat’ di Balik Pandemi Corona

Dapat dikatakan Perppu tersebut telah ‘mendompleng’ pandemi COVID-19.

Sabtu, 11/04/2020 22:07 0

Artikel

Pandemi Corona: Menengok Cara Kelompok Jihadis Memenangkan Hati dan Pikiran

Dalam konteks negara-bangsa, negara adalah institusi yang paling bertanggung jawab terhadap ketersediaan layanan publik bagi rakyatnya, seperti sistem pelayanan kesehatan, pendidikan, bahan makanan, transportasi, dan lain-lain.

Sabtu, 11/04/2020 09:26 0

Turki

Terbukti Sembuhkan Pasien Corona, Turki Kembangkan Terapi Plasma

KIBLAT.NET, Istanbul – Plasma atau sel darah yang diambil dari orang yang sembuh dari virus...

Sabtu, 11/04/2020 08:01 0

Close
CLOSE
CLOSE