... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

Suara Pembaca

Covid-19, Menghantui Ramadhan dan Ekonomi Bangsa

Oleh : Deni Kurniawan (Mahasiwa Ekonomi UNMA)

KIBLAT.NET – Bulan Ramadhan sudah di depan mata. Bulan yang paling dinanti-nanti oleh seluruh umat muslim di dunia, tak terkecuali umat muslim di Indonesia. Semua berharap melewati Ramadhan dengan penuh kekhusyukan ibadah kepada Allah Yang Maha Kuasa. Namun, apakah di tahun ini harapan tersebut akan menjadi nyata?

Dilansir tempo.com per 23 Maret 2020, juru bicara pemerintah untuk Covid-19, Ahmad Yurianto merilis update positif corona sejumlah 579 orang, 30 orang sembuh, dan 49 meninggal dunia. Hal ini menempatkan Indonesia pada Case Fatality Rate (CFR) atau tingkat kematian 9,3% di dunia.

Hingga kini Indonesia terus bergelut melawan virus corona. Beberapa daerah mulai menggencarkan lockdown, hingga penanganan preventif misalnya, cuci tangan dengan sabun, pemakaian masker, hand sanitizer, dan lain-lain. Sekolah dan kampus ditutup, semua aktivitas sekarang berbasis online, mulai dari kerja, sekolah, kuliah, dan kebutuhan yang lain.

Meskipun beberapa daerah telah memerintahkan untuk lockdown guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19, nampaknya pemerintah pusat belum berpikir untuk mengambil keputusan yang sama.

Bahkan dikutip dari berbagai media per 22 Maret 2020, salah satunya tempo.com, memaparkan bahwa pemerintah Indonesia dalam hal ini Pak Jokowi tidak akan mengambil langkah lockdown. Hal ini diungkapkan oleh Kepala BNPB sekaligus Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Doni Monardo.

Hal ini diperparah dengan kesiapan peralatan kesehatan dari pihak rumah sakit yang masih minim untuk menangani Covid-19.

Menurut dokter spesialis paru di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan, Agus Dwi Santoso, peralatan kesehatan di rumah sakit rujukan penanganan virus ini tidak cukup. Ketersediaan alat bantu napas, ventilator, dan alat bantu diagnostik virus semakin menipis, sebagaimana diberitakan oleh bbc.com.

Bila hal ini tidak ditangani dengan massif dan sungguh-sungguh, maka kemungkinan besar Ramadhan akan terlewati bersama dengan Covid-19. Bahkan dari grafik proyeksi kasus Covid-19 di Indonesia, diperkirakan kasus wabah Covid-19 akan meningkat tajam di pertengahan April 2020.

Dipandang dari pendekatan model matematika yang diteliti oleh Nuning Nuraini, Kamal Khairudin, Mochamad Apri, tiga peneliti dari Pusat Permodelan Matematika dan Simulasi ITB serta kelompok kerja Matematika Industri dan Keuangan FMIPA ITB. Dari pihak BNPB sendiri sebenarnya sejak awal, 29 Februari 2020, telah menyatakan status masa darurat ditetapkan hingga 29 Mei 2020.

Tentu hal ini menyayat hati, bagi kita warga Indonesia. Masyarakat tidak hanya butuh dihimbau untuk bekerja, sekolah, dan beribadah dari rumah demi memutus wabah Covid-19.

BACA JUGA  Waspada! Anak Muda Berpotensi Besar Tulari Covid-19 ke Manula

Masyarakat butuh penanganan lebih dari itu. Penanganan ini harus dilakukan secara komprehensif. Tidak cukup hanya dengan social distancing, tetapi juga melalui pemeriksaan dan karantina yang memadai untuk menyelamatkan jiwa dan memutus mata rantai penularan. Entah mengapa pemerintah semakin terkesan tidak serius dalam menangani kasus ini, padahal efeknya bila dibiarkan sangat berbahaya.

Tidak hanya masalah keselamatan dan keamanan, tetapi juga nyawa seluruh penduduk Indonesia. Menurut penulis, alasan utama pemerintah Indonesia tidak melakukan lockdown sebagaimana negara-negara lain adalah karena permasalahan ekonomi.

Bila segala aktivitas keuangan diberhentikan, hal inilah yang akan mempengaruhi kestabilan bangsa ini. Masyarakat level menengah dan pekerja-pekerja formal akan merasa tenang-tenang saja dengan adanya lockdown, karena pemerintah menggratiskan 100% pajak penghasilan (PPh) pekerja dengan pendapatan hingga Rp 16 juta per bulan.

Lantas bagaimana dengan masyarakat yang bekerja di sektor informal atau dengan penghasilan yang tidak menentu setiap hari? Siapa yang akan memastikan hajat hidup dan keselamatan mereka?

Tentu saja pemerintah tidak akan sanggup menanggung beban itu. Lagi-lagi mindset kapitalis masih menjadi pilihan pemerintah dalam mengatur masyarakatnya. Mindset meraih untung belum juga hilang meskipun negeri dilanda wabah yang mengerikan.

Masalah ekonomi kapitalistik ini terus menghantui di tengah-tengah masyarakat, baik dalam keadaan normal, ataupun keadaan genting. Diperparah lagi dengan keadaan wabah akibat pandemi ini. Masyarakat semakin dibuat tak tahu arah kemana harus mengadu dan memutuskan nasib hari esoknya.

Watak kapitalis semakin kejam di tengah-tengah bahaya kematian di depan mata. Demi meraup keuntungan, rela mengorbankan nyawa umat manusia. Alat tes corona yang seharusnya bisa didapatkan secara mudah dan gratis, ternyata hanya ilusi semata. Alat tes virus yang diimpor dari China oleh PT Rajawali Nusantara Indoensia (RNI), Kementerian BUMN menyatakan bagi RS yang menginginkan alat tes tersebut dengan harga terjangkau, harus membeli dahulu dari PT RNI selaku pengimpor. Total telah ada 500 ribu alat tes yang tiba di Indonesia.

Tentu musibah akan semakin parah ketika pemerintah Indonesia tidak mampu memutus ketergantungan kepada asing. Tidak hanya musibah pandemi Covid-19, tetapi juga ekonomi yang semakin terpuruk. Sebelum wabah terjadi, APBN 2020 mengalami defisit hingga menccapai RP 125 triliun, disertai pula dengan utang luar negeri akhir Januari yang mencapai Rp 6.079 triliun, bila dibiarkan hal ini akan semakin rentan diserang.

Maka wajar saja jika keadaan ini kemudian dijadikan asing dengan mindset kapitalistiknya untuk meraup untung dari negeri-negeri di bawah cengkramannya, termasuk Indonesia. Seperti IMF yang telah mempersiapkan pinjaman sebesar US$50 miliar untuk negara berkembang yang membutuhkan dana guna menangani virus corona.

BACA JUGA  Merindukan Imam Nawawi Bersama Sri Mulyani

Pinjaman ini pun tak serta merta tanpa bunga, tentu saja disertai dengan bunga sebesar US$40 miliar dalam jangka waktu lima tahun. Bagi Indonesia pun tidak mustahil klausul ini akan diambil, mengingat Indonesia tidak bisa lepas dari asing dan sangat ‘terbuka’ dengan asing.

Jika mindset ini terus dipakai, maka kita hanya tinggal menunggu jumlah pasien positif corona yang semakin meningkat setiap harinya karena tidak mendapatkan pelayanan yang memadai. Alih-alih mendapatkan tes gratis, masyarakat malah diminta membayar dengan biaya yang tinggi.

Apalagi bagi mereka yang pekerja tak tentu atau pekerja di sektor informal, ada atau tidak adanya pemberlakuan lockdown akan membuat masyarakat dilema, di lain sisi mereka ingin terus menyambung hidup dengan bekerja, tapi di sisi lain wabah Covid-19 menghalagi mereka keluar rumah. Sebab, pemerintah tak mampu menanggung hajat masyarakatnya sendiri.

Penanganan wabah ini tentu sangat berbeda ketika Eropa dilanda peristiwa The Great Hunger atau The Great Irish Famine pada tahun 1845-1852.

Bantuan besar didatangkan oleh Khalifah Abdul Majid I dari masa Khilafah Utsmaniyah berupa tiga kapal besar berisi makanan, sepatu, dan keperluan lainnya beserta 1000 poundsterling tanpa mengharap imbalan apapun.

Berbeda dengan bantuan asing yang kini ditawarkan kepada negeri-negeri yang dilanda wabah, tentu di balik bantuan itu tersimpan maksud besar untuk meraup keuntungan.

Menyelesaikan permasalahan di Indonesia tidak cukup hanya dengan memutus rantai penyebaran virus, tetapi juga memutus ketergantungan kepada asing dan sistem kapitalistik itu sendiri dan mencari alternatif sistem yang lebih mutakhir dan komprehensif dari segala sisi untuk mengatur umat manusia yang mampu menjadi Rahmatan lil ‘alamiin. Sesuai dengan firman Allah SWT dalam Al-Quran Surah Al-Ma’idah ayat 48 :

“Dan Kami telah menurunkan Kitab (Al-Quran) kepadamu (Muhammad) dengan membawa kebenaran, yang membenarkan kitab-kitab yang diturunkan sebelumnya dan menjaganya, maka putuskanlah peraka meraka menurut apa yang diturunkan Allah dan janganlah engkau mengikuti keinginan mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk setiap umat di antara kamu, Kami berikan aturan dan jalan yang terang…..”

Sungguh Islam telah datang dengan membawa aturan dan jalan yang terang, maka tugas kita saat ini adalah dengan menerapkan aturan tersebut secara kaffah hingga membawa umat kepada jalan yang terang. Wallahu ‘a’lambissowab.

Referensi :

https://www.google.com/amp/s/nasional.tempo.co/amp/1323002/update-corona-579-kasus-30-orang-sembuh-49-meninggal

https://www.google.com/amp/s/www.bbc.com/indonesia/amp/indonesia-51924204

https://www.google.com/amp/s/nasional.tempo.co/amp/1322445/doni-monardo-presiden-jokowi-menginstruksikan-tak-ada-lockdown

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Wapres Minta MUI Buat Fatwa Bolehkan Petugas Medis Sholat Tanpa Wudhu

Sekretaris Komisi Fatwa MUI Pusat, KH. Asrorun Niam Sholeh mengatakan bahwa Komisi Fatwa sedang membahas dua fatwa yang diajukan oleh Wakil Presiden RI, KH. Ma’ruf Amin.

Selasa, 24/03/2020 16:05 0

Artikel

10 Pelajaran Hidup dari Wabah Covid-19

KIBLAT.NET – Selama sebulan terakhir, kehidupan telah berubah secara drastis di seluruh dunia. Wabah virus corona...

Selasa, 24/03/2020 11:30 0

Indonesia

Bantu Pengadaan APD Tenaga Medis, Fraksi PKS Potong Gaji

Setelah gerakan pembagian masker dan disinfektan gratis di rumah ibadah, Fraksi PKS menginstruksikan potong gaji bulan Maret untuk pengadaan Alat Pelindung Diri (APD) bagi tenaga medis.

Selasa, 24/03/2020 11:04 0

Afghanistan

Menlu AS Gagal Damaikan Sengketa Politik di Afghanistan

"Amerika Serikat kecewa dengan mereka (para pemimpin Afghanistan) dan apa artinya perilaku mereka bagi Afghanistan dan untuk kepentingan kita bersama," kata Pompeo.

Selasa, 24/03/2020 08:57 0

Indonesia

Terus Meningkat, 579 Orang Positif Corona

Pemerintah Indonesia mencatat jumlah kasus orang yang positif virus corona penyebab Covid-19 di Indonesia bertambah 65 kasus baru sehingga total hingga hari ini Senin (23/3) ada sebanyak 579 kasus.

Senin, 23/03/2020 18:50 0

Indonesia

PKS Tolak Rapid Test Corona Khusus Anggota DPR dan Keluarga

DPR RI rencananya akan melakukan rapid test corona kepada seluruh Anggota DPR dan keluarganya pada 26-27 Maret 2020 di Rumah Jabatan Anggota DPR.

Senin, 23/03/2020 17:29 0

Indonesia

Prabowo Serahkan Bantuan Tiongkok ke Gugus Tugas Covid – 19

Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menyerahkan bantuan dari Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok untuk penanganan Coronavirus disease 2019 atau Covid – 19 di Bandara Halim Perdana Kusuma

Senin, 23/03/2020 16:43 0

Indonesia

Muktamar Muhammadiyah Ditunda Karena Corona

PP Muhammadiyah dan Aisyiyah menunda muktamar ke 48. Semula, muktamar akan digelar pada 1-5 Juli 2020 di Surakarta.

Senin, 23/03/2020 16:21 0

Arab Saudi

Kasus Corona di Qatif Menurun Signifikan Usai Lockdown Dua Pekan

Jumlah kasus virus corona baru di kota Qatif di Saudi timur telah turun secara drastis setelah dilakukan tindakan ketat untuk pencegahan.

Senin, 23/03/2020 13:22 0

Afghanistan

Rezim Kabul dan Taliban Gelar Diskusi Pertama Bahas Pertukaran Tahanan

Diskusi ini digelar melalui teleconference yang difasilitasi oleh Utusan Khusus AS untuk Afghanistan Zalmy Khalilzad dan pihak Qatar.

Senin, 23/03/2020 06:47 0

Close