Tak Sudi Diminta Mata-matai Saudara Muslimnya, Empat Pria Gugat FBI

KIBLAT.NET, Washington – Empat pria Muslim menggugat FBI setelah mereka dimasukkan dalam daftar larangan terbang karena menolak untuk emata-matai Muslim lain. Mereka mendesak Mahkamah Agung AS untuk menegaskan putusan terhadap para agen FBI.

Muhammad Tanvir, penggugat utama, mengatakan agen FBI mendekatinya di tempat kerjanya pada Februari 2007 untuk bertanya kepadanya tentang seorang kenalan.

Dia mengatakan selama tiga tahun berikutnya menolak permintaan untuk menjadi informan selama kunjungannya ke Pakistan. Tanvir, yang merupakan penduduk tetap AS,memang kerap mengunjungi Pakistan, tempat istri dan keluarganya tinggal.

Warga New York yang tidak pernah terkena kasus kejahatan ini, menyebut bahwa agen FBI menempatkannya pada daftar larangan terbang pada tahun 2010 sebagai tindakan memaksa.

Daftar larangan terbang adalah daftar rahasia yang memungkinkan pihak berwenang AS untuk menghentikan orang naik pesawat komersial karena masalah terorisme.

Tanvir dan tiga penggugat lainnya mengatakan bahwa mematai-matai sesama Muslim dan pergi ke masjid dengan alasan palsu akan melanggar prinsip agama.

“Tidak seorang pun harus dilecehkan dan dipaksa untuk memata-matai komunitas agama mereka,” kata Tanvir dalam sebuah pernyataan Rabu malam.

“Agen-agen FBI tahu saya memiliki potensi karena saya harus terbang untuk menemui keluarga saya.”

“Saya melanjutkan pertarungan ini karena saya ingin memastikan bahwa orang lain tidak mengalami apa yang saya alami.”

Dalam sebuah pernyataan, Pusat Hak-Hak Konstitusional mengatakan Mahkamah Agung diminta untuk mempertimbangkan apakah Undang-Undang Pemulihan Kebebasan Beragama (RFRA) memungkinkan para pria untuk menuntut agen FBI atas kerusakan atau kerugian yang mereka derita sebagai akibat dari daftar tersebut.

“Perlindungan luas untuk kebebasan beragama adalah bagian dari mitologi pendiri negara ini, dan Kongres jelas dimaksudkan untuk menyediakannya dengan RFRA,” kata pengacara senior pengelola Pusat Hak-hak Konstitusional Shayana Kadidal.

“Jika pengadilan memutuskan untuk memotong mekanisme peradilan terakhir untuk akuntabilitas, itu akan mengirim pesan yang jelas kepada FBI dan lembaga-lembaga lain bahwa mereka dapat menginjak-injak hak-hak komunitas Muslim dengan impunitas.”

“Di bawah pemerintahan saat ini, lebih penting dari sebelumnya bahwa pengadilan memberikan pemeriksaan terhadap pelanggaran bermotivasi agama seperti ini.”

Pengadilan banding federal di New York menemukan pada 2018 bahwa orang-orang itu dapat meminta ganti rugi berdasarkan RFRA, undang-undang tahun 1993 yang melarang pemerintah federal memaksakan “beban substansial” pada latihan keagamaan tanpa alasan kuat.

Sumber: Middle East Eye
Redaktur: Ibas Fuadi

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Anda mungkin juga berminat