... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Libanon Bentuk Pemerintahan Baru dengan Dukungan Syiah Hizbullah

Foto: PM baru Libananon Hassan Diab (Kanan) dan Presiden Lebanon Mishel Aon (Kiri)

KIBLAT.NET, Beirut – Libanon membentuk pemerintah baru pada Selasa (21/01/2020) dengan dimpin oleh Hassan Diab. Pemerintahan ini terbentuk setelah partai kuat Syiah Hizbullah dan sekutu politiknya mencapai kesepakatan tentang siapa pemegang pemerintahan yang bisa mengatasi krisis ekonomi.

Libanon dibebani oleh hutang besar tanpa pemerintahan yang berfungsi sejak Saad Hariri mengundurkan diri dari jabatan perdana menteri pada Oktober tahun lalu. Hariri mundur menyusul tekanan massa yang turun ke jalan berhari-hari memprotes praktik korupsi di pemerintahan, yang dipandang akar penyebab krisis.

Hizbullah, yang didukung Iran, dan sekutu-sekutu politiknya (termasuk Presiden Michel Aoun Diab) mencalonkan diri untuk memegang pemerintahan. Blok Syiah itu tampil setelah semua upaya mencapai kesepakatan dengan pemimpin blok Sunni Saad Hariri, yang bersekutu Barat dan negara-negara Teluk Arab, gagal.

Kabinet baru itu terdiri dari 20 menteri khusus, yang didukung oleh Hizbullah. Ekonom Ghazi Wazni ditunjuk untuk mengambil kursi Departemen Keuangan dengan dukungan Ketua Parlemen Nabih Berri. Nassif Hitti, mantan delegasi Libanon untuk Liga Negara-negara Arab, juga akan menduduki jabatan Menteri Luar Negeri dengan dukungan partai Gerakan Patriotik Bebas, yang didirikan Aoun.

Sumber Reuters di lingkaran pembentukan pemerintahan baru ini menggambarkan bahwa pemerintahan ini sebagai “Tim Penyelamat” teknokratis yang akan bekerja untuk memenuhi tuntutan para demonstran yang turun ke jalan sejak 17 Oktober. Kunjungan luar negeri pertama pemerintahan baru ini ke negara-negara Arab, termasuk Teluk.

BACA JUGA  Pakai Produk Buatan AS, Putra Hassan Nasrallah Disorot

Dia mengatakan akan cepat dan tidak terlalu tergesa-gesa dalam menghadapi tekanan ekonomi dan keuangan yang sangat besar.

Hassan Diab juga berjanji bahwa pemerintahnya akan mengatasi tuntutan para pemrotes dan mengeluarkan negara dari krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dekade.

“Negara ini hidup dalam periode yang sulit dalam sejarahnya. Masalah-masalah menumpuk sampai mereka mengaburkan sinar harapan. Beberapa adegan terbangun dalam kesadaran kita akan tabu yang telah kita setujui untuk dimakamkan. Beberapa gambar mengingatkan kita akan lama tragedi yang kita pikir telah kita lupakan (mengacu pada perang saudara yang meletus lebih dari 15 tahun dan berakhir pada 1990), ” kata Diab dalam pidato deklarasi pemerintahan baru.

Pemerintah baru melibatkan enam wanita, untuk pertama kalinya dalam sejarah Lebanon.

Diab mengatakan, setiap menteri adalah teknokrat politik. Tetapi analis mengatakan peran Hizbullah dalam membentuk pemerintah berarti bahwa mereka akan berjuang untuk meyakinkan negara-negara asing untuk memberikan dukungan finansial yang sangat dibutuhkan Libanon.

Amerika Serikat dan negara-negara Teluk Arab mengklasifikasikan Hizbullah sebagai kelompok teroris.

“Tentu saja, tidak akan pernah menjadi tugas yang mudah bagi pemerintah semacam ini untuk membujuk dunia luar untuk membantu Lebanon,” kata Nabil Boumnassef, wakil pemimpin redaksi surat kabar An-Nahar, mengomentari pemerintahan baru Libanon itu.

Krisis Libanon

Kegagalan membentuk pemerintah meninggalkan Lebanon tanpa kepemimpinan atau rencana penyelamatan pada saat krisis memberikan pukulan hebat bagi Beirut.

BACA JUGA  Pakai Produk Buatan AS, Putra Hassan Nasrallah Disorot

Krisis likuiditas telah mendorong bank untuk membatasi akses ke deposito mereka dalam pound Lebanon dan mata uang asing, terutama dolar AS. Banyak orang Lebanon kehilangan pekerjaan, dan laju inflasi berlipat dua.

Krisis diperburuk pekan lalu, ketika ratusan orang terluka dalam bentrokan antara pasukan keamanan dan demonstran.

Hariri dan Gerakan Al-Mustaqbal yang dipimpinnya tetap berada di luar pemerintah bersama partai anti-Hizbullah yang kuat dan Partai Sosialis Progresif yang dipimpin oleh pemimpin Druze, Walid Jumblatt.

Pembentukan pemerintah baru ini juga disambut dengan protes di beberapa daerah di Beirut, dengan diwarnai pembakaran ban bekas.

Salah satu tugas pertama pemerintah adalah masalah tunjangan utang negara di masa depan, termasuk $ 1,2 miliar obligasi yang jatuh tempo pada bulan Maret.

Pada hari Selasa, Dewan Dewan Pertukaran Lebanon mengatakan bahwa mereka telah memutuskan untuk mengumumkan harga pembelian dolar AS, maksimum dua ribu pound Lebanon, dalam perjanjian dengan Gubernur Bank Sentral Libanon.

Sumber: Reuters
Redaktur: Sulhi El-Izzi

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Langgar Kesepakatan Soal BPJS, Pemerintah Dinilai Tak Pro Rakyat Kecil

Pernyataan ini untuk menunjukkan betapa kecewanya para wakil rakyat atas tidak dilaksanakannya hasil rapat tanggal 12 Desember 2019.

Selasa, 21/01/2020 13:06 0

Indonesia

Kasus Sukmawati Berlanjut, Pelapor Diperiksa Polisi

Kasus dugaan tindak pidana penodaan agama yang dilakukan Soekmawati Sukarno Putri berlanjut.

Senin, 20/01/2020 21:43 0

Indonesia

Kerap Rekayasa Lapkeu, Komisi VI: BPK Harus Audit Semua BUMN

Anggota Komisi VI DPR RI Mohammad Toha geram dengan perilaku sejumlah BUMN yang kerap merekayasa laporan keuangannya

Rabu, 15/01/2020 16:44 0

Indonesia

MUI Tegaskan Yel-yel Islam Yes Kafir No Tak Perlu Dipermasalahkan

Sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI), Anwar Abbas menanggapi yel-yel "Islam yes Kafir no" yang dipermasalahkan beberapa pihak

Rabu, 15/01/2020 15:04 0

Indonesia

Kemendagri Layani Dokumen Adminduk Masyarakat Akibat Bencana Alam

Kementerian Dalam Negeri melalui Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) telah mengganti sebanyak 10.166 dokumen kependudukan warga

Rabu, 15/01/2020 07:30 0

Video News

Kabar Siswi di Solo Dikeluarkan karena Ucapan Ultah Hoaks

Kabar siswi yang dikeluarkan karena mengucapkan selamat ulang tahun dipastikan hoaks.

Rabu, 15/01/2020 00:37 0

Indonesia

Pelapor Gus Muwafiq Diperiksa Polisi

Pelapor Gus Muwafiq, Ustadz Salman Al-Farisi mendatangi Mabes Polri Jakarta

Selasa, 14/01/2020 14:54 0

Indonesia

Bamsoet: Uni Eropa dan Amerika Merusak Tatanan Perdagangan Global

Bamsoet menilai bahwa UE dan AS menjadi contoh tentang dua kekuatan ekonomi yang merusak tatanan atau kesepakatan tentang aturan main perdagangan global yang telah ditetapkan dan disepakati dalam Organisasi Perdagangan Dunia atau WTO.

Selasa, 14/01/2020 14:49 0

Indonesia

Nelayan Cina Kembali Terlihat di Natuna, Komisi I Minta Perairan Dijaga 24 Jam

Setelah sempat menghilang, 6 kapal cost guard kembali terlihat memasuki ZEE Indonesia sembari mengawal 1 kapal pengawasan perikanan Cina dan 49 kapal nelayan pukat Cina.

Selasa, 14/01/2020 14:36 0

Indonesia

Kabar Siswi di Solo Dikeluarkan karena Ucapan Ultah Hoaks

Kabar siswa yang dikeluarkan karena mengucapkan selamat ulang tahun dipastikan hoaks.

Selasa, 14/01/2020 12:17 0

Close