... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Kerja Sama dengan Mesir, Israel Mulai Ekspor Minyak

KIBLAT.NET, Tel Aviv – Israel mulai memompa gas alam ke Mesir untuk pertama kalinya pada Rabu (15/01/2020). Gas ini akan dimurnikan di Mesir kemudian diekspor ke Eropa.

Kerja sama pengolahan gas antara Mesir-Israel ini disepakati selama 15 tahun dengan nilai 15 miliar dolar. Ini merupakan pertama kalinya Mesir mengimpor gas dari tetangganya, yang pada 1979 menjadi negara Arab pertama yang menandatangani perjanjian damai dengan Israel.

Dalam pernyataan bersama, Kementerian Perminyakan Mesir dan Kementerian Energi Israel memuji apa yang mereka gambarkan sebagai perkembangan penting yang melayani kepentingan ekonomi kedua negara.

“Perkembangan ini akan memungkinkan Israel mentransfer jumlah gas alamnya ke Eropa melalui pabrik-pabrik gas alam Mesir, dalam kerangka peran Mesir yang berkembang sebagai pusat gas regional,” kata pernyataan tersebut.

Pernyataan itu menegaskan bahwa Menteri Perminyakan Mesir Tareq Al Mulla dan Menteri Energi Israel Yuval Steinitz akan mengumumkan perkembangan ini selama upacara peluncuran resmi di Kairo pada Kamis, selama Konferensi Tingkat Menteri Forum Gas Mediterania Timur.

Menteri Energi Israel menggambarkan perjanjian itu sebagai yang pertama dari jenisnya antara kedua negara sejak perjanjian Camp David yang mengarah pada penandatanganan perjanjian perdamaian pada tahun 1979.

Israel sebelumnya membeli gas dari Mesir, tetapi jaringan pipa bawah tanah telah berulang kali menjadi sasaran serangan oleh kelompok-kelompok jihadis di Sinai pada 2011 dan 2012.

Gas Israel dari ladang laut Tamar dan Leviathan akan tiba di Mesir melalui pipa East Mediterranean Gas Company, sebagian besar di bawah air, dan menghubungkan kota pesisir Ashkelon dan Al-Arish di Semenanjung Sinai.

Produksi dimulai di ladang Tamar pada 2013 dan cadangannya diperkirakan mencapai 238 miliar meter kubik (8,4 triliun kaki kubik).

Diperkirakan Leviathan, yang mulai memompa gas darinya pada akhir Desember, mengandung 535 miliar meter kubik (18,9 triliun kaki kubik) gas alam, di samping 34,1 juta barel kondensat.

Kedua perusahaan yang mengelola ladang – Delek Drilling dan Noble Energy – mencapai kesepakatan pada tahun 2018 dengan Egyptian Dolphin Holdings untuk mulai mengekspor gas melalui pabrik LNG canggihnya.

CEO Yossi Abu dari Delek Drilling memuji dimulainya pemompaan gas pada Rabu sebagai “era baru di sektor energi di Timur Tengah.”

Jordan, satu-satunya negara Arab lainnya yang menandatangani perjanjian damai dengan Israel, membeli gas dari ladang Tamar sekitar tiga tahun lalu.

Israel bukan satu-satunya negara yang menemukan cadangan laut di Mediterania timur. Siprus juga telah membuat penemuan dan rencana penting untuk memompa gasnya ke Mesir untuk pencairan dan ekspor kembali ke Eropa.

Mesir berharap untuk menjadi pusat gas regional.

Tetapi Israel dan Siprus menandatangani perjanjian dengan Yunani awal bulan ini untuk membangun jaringan pipa 2.000 km atas nama Mediterania Timur (Timur Tengah) untuk mengangkut antara sembilan hingga 12 miliar meter kubik gas setiap tahun dari Mediterania timur ke Yunani, kemudian ke Italia dan Balkan.

Sumber: AFP
Redaktur: Sulhi El-Izzi


Jika tulisan ini bermanfaat bagi Anda dan banyak orang, dukung kami membantu terus menginformasikan berita dan tulisan terbaik untuk Anda. Kiblat.net adalah media Islam independen non-partisan yang dikelola mandiri. Anda dapat memberikan donasi terbaik supaya kami dapat terus bekerja di bidang dakwah media.

Donasi Sekarang

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Kerap Rekayasa Lapkeu, Komisi VI: BPK Harus Audit Semua BUMN

Anggota Komisi VI DPR RI Mohammad Toha geram dengan perilaku sejumlah BUMN yang kerap merekayasa laporan keuangannya

Rabu, 15/01/2020 16:44 0

Indonesia

MUI Tegaskan Yel-yel Islam Yes Kafir No Tak Perlu Dipermasalahkan

Sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI), Anwar Abbas menanggapi yel-yel "Islam yes Kafir no" yang dipermasalahkan beberapa pihak

Rabu, 15/01/2020 15:04 0

Indonesia

Kemendagri Layani Dokumen Adminduk Masyarakat Akibat Bencana Alam

Kementerian Dalam Negeri melalui Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) telah mengganti sebanyak 10.166 dokumen kependudukan warga

Rabu, 15/01/2020 07:30 0

Video News

Kabar Siswi di Solo Dikeluarkan karena Ucapan Ultah Hoaks

Kabar siswi yang dikeluarkan karena mengucapkan selamat ulang tahun dipastikan hoaks.

Rabu, 15/01/2020 00:37 0

Indonesia

Pelapor Gus Muwafiq Diperiksa Polisi

Pelapor Gus Muwafiq, Ustadz Salman Al-Farisi mendatangi Mabes Polri Jakarta

Selasa, 14/01/2020 14:54 0

Indonesia

Bamsoet: Uni Eropa dan Amerika Merusak Tatanan Perdagangan Global

Bamsoet menilai bahwa UE dan AS menjadi contoh tentang dua kekuatan ekonomi yang merusak tatanan atau kesepakatan tentang aturan main perdagangan global yang telah ditetapkan dan disepakati dalam Organisasi Perdagangan Dunia atau WTO.

Selasa, 14/01/2020 14:49 0

Indonesia

Nelayan Cina Kembali Terlihat di Natuna, Komisi I Minta Perairan Dijaga 24 Jam

Setelah sempat menghilang, 6 kapal cost guard kembali terlihat memasuki ZEE Indonesia sembari mengawal 1 kapal pengawasan perikanan Cina dan 49 kapal nelayan pukat Cina.

Selasa, 14/01/2020 14:36 0

Indonesia

Kabar Siswi di Solo Dikeluarkan karena Ucapan Ultah Hoaks

Kabar siswa yang dikeluarkan karena mengucapkan selamat ulang tahun dipastikan hoaks.

Selasa, 14/01/2020 12:17 0

Indonesia

Anies Resmi Digugat atas Banjir Awal Tahun di DKI Jakarta

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan resmi digugat atas banjir yang menimpa wilayah DKI Jakarta pada awal 2020.

Senin, 13/01/2020 18:28 2

Close