China Anggap Uighur Hambat Mega Proyek Ekonomi di Xinjiang

KIBLAT.NET, Xinjiang – Rencana pembangunan ekonomi China di kawasan strategis Xinjiang menjadi salah satu alasan kunci perlakuan keras terhadap etnis Muslim Uighur.

Lebih dari 11 juta orang Uighur yang berbahasa Turki tinggal di Xinjiang, yang mencakup area seluas 1,66 juta kilometer persegi, seperenam dari daratan China. Cadangan minyak, gas alam, dan batubara membentuk lebih dari 20% cadangan energi China, menjadikan kawasan ini sebagai pembangkit tenaga listrik nasional.

Pemerintah China sejak 2017 telah meluncurkan kampanye besar pengawasan massal dan penahanan lebih dari satu juta warga Uighur dan minoritas Turki lainnya di dalam kamp-kamp “pendidikan ulang”.

Darren Byler, seorang antropolog yang berbasis di Seattle di University of Washington yang m empelajari Uighur, menuduh bahwa program pembangunan ekonomi pemerintah China di Xinjiang untuk mengakses sumber daya alam memicu gelombang besar migran mayoritas Han, yang menghendaki nasionalisi China.

Mereka meluncurkan program, seperti Open up the Northwest Campaign pada 1990-an. Dalam skala yang lebih besar mereka mengadakan Open West Campaign pada 2000-an.

“Hal ini memungkinkan petani korporat Han mengklaim tanah Uighur dan memperluas pertanian skala industri di wilayah mayoritas Uighur,” kata Byler.

“Secara umum, warga Uighur dipinggirkan dari pekerjaan yang paling menguntungkan di industri-industri baru ini oleh lembaga resmi negara. Orang-orang Uighur melihat biaya hidup mulai meningkat karena bentuk-bentuk baru kekayaan di kawasan itu. Banyak yang mengalami kesulitan masuk dalam pasar ekonomi baru. Ini adalah pusat dari konflik antara Uighur dan negara Tiongkok,” kata Byler.

Xinjiang selama 70 tahun terakhir telah mengalami perubahan demografis yang cepat. Proporsi Han di wilayah ini telah meningkat dari hampir 9% pada tahun 1945 menjadi sekitar 40% saat ini, sementara populasi Uighur telah menurun dari lebih dari 75% menjadi hanya sekitar 45%.

Beberapa ahli mengatakan posisi geopolitik Xinjiang sebagai jembatan China ke Asia tengah dan selatan adalah motif lain di balik ambisi Beijing untuk mengendalikan kawasan itu dan mencegah ruang bagi kemungkinan perbedaan pendapat.

Proyek Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI)

Xinjiang di timur laut berbatasan dengan Mongolia, Rusia, Kazakhstan, Kirgistan, Tajikistan, Afghanistan, Pakistan, dan India. Wilayah ini adalah jantung dari skema pembangunan infrastruktur dan investasi senilai $ 1 triliun, Belt and Road Initiative (BRI). BRI yang diperkenalkan pada 2013 oleh Presiden China Xi Jinping untuk menghubungkan China dengan lebih dari 150 negara di Asia, Eropa, Afrika, dan Amerika.

Menurut Sean Roberts, seorang profesor pembangunan internasional di Universitas George Washington, keterikatan Uighur dengan tanah tradisional dan cara hidup mereka mendapat sorotan Partai Komunis China (PKC). Hal ini dinilai mengandung risiko kegagalan proyek BRI.

“Niat untuk menjadikan Xinjiang bagian tengah dari BRI menciptakan urgensi baru dalam PKC untuk mencegah lebih jauh perbedaan pendapat Uighur di wilayah tersebut. Dalam banyak hal, apa yang kita saksikan hari ini adalah upaya untuk sepenuhnya menghilangkan segala kemungkinan perbedaan pendapat Uighur dengan transformasi tanah air mereka yang akan difasilitasi oleh BRI,” kata Roberts.

Dalih Terorisme dan Ekstremisme

Otoritas China, yang tidak mengakui tuduhan internasional tentang pelanggaran hak asasi manusia di wilayah itu, mengatakan langkah-langkah mereka diperlukan untuk memerangi “tiga kejahatan” “separatisme etnis, ekstremisme agama, dan terorisme kejam.”

Mereka mengatakan bahwa kamp penahanan massal hanyalah sebuah program “pelatihan kejuruan” yang bertujuan mengajarkan orang-orang keterampilan dan perilaku baru.

Shohrat Zakir, gubernur Xinjiang, dalam konferensi pers awal bulan ini mengatakan semua orang di kamp telah dibebaskan setelah “lulus.”

Namun, beberapa organisasi pengawas menemukan bukti baru yang menunjukkan bahwa orang-orang yang ditahan di kamp-kamp menjalani kerja paksa.

Adrian Zenz, seorang rekan senior di Studi Cina di Victims of Communism Memorial Foundation yang berbasis di Washington, mengatakan bahwa klaim China tentang tahanan yang lulus tidak berarti mengubah kebijakannya terhadap Uighur. Melainkan sebuah “fase kedua, dan panjang istilah rencana untuk memperdalam kontrol sosial melalui berbagai bentuk kerja paksa. ”

“Saya sama sekali tidak yakin bahwa mereka semua sebenarnya sudah ‘lulus’, tetapi ‘lulus’ berarti bahwa mereka mungkin sekarang pergi dari sel mereka ke pabrik alih-alih ruang kelas,” kata Zenz.

Menurut James Millward, seorang peneliti Xinjiang dan profesor sejarah di Universitas Georgetown, semakin banyak bukti tentang kerja paksa menunjukkan bahwa warga Uighur didorong untuk bekerja di pabrik-pabrik berupah rendah seperti kapas dan membuat pakaian. Langkah itu, disebut-sebut untuk melayani kebutuhan bisnis Han dari China timur.

“Kerja paksa mungkin merupakan cara untuk memulihkan sebagian dari miliaran yuan yang telah dihabiskan untuk membangun kamp, ​​merekrut personil keamanan, dan biaya besar bagi perekonomian lokal untuk magang sebagian besar populasi lokal, terutama yang akut. Masalah di Xinjiang selatan,” tambah Millward.

Sumber: Vox
Redaktur: Ibas Fuadi

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Anda mungkin juga berminat