UNICEF: 12 Juta Bocah Yaman Butuh Bantuan Mendesak

KIBLAT.NET, Sana’a – Setidaknya 12 juta anak-anak di Yaman yang dilanda perang membutuhkan bantuan kemanusiaan yang mendesak. Kata badan anak-anak PBB, UNICEF, Selasa (19/11/2019).

“Terlepas dari perolehan bersejarah yang dibuat untuk anak-anak sejak mengadopsi Konvensi Anak tentang Hak-hak 30 tahun oleh Majelis Umum PBB, Yaman tetap menjadi salah satu negara terburuk untuk anak-anak di dunia,” kata Sarah Bisolo, perwakilan UNICEF di Yaman.

“Berlanjutnya konflik berdarah dan hasil dari krisis ekonomi telah menempatkan sistem pelayanan sosial dasar di seluruh negeri di ambang kehancuran dengan konsekuensi jangka panjang bagi anak-anak,” kata Bisolo.

“Mereka yang bertanggung jawab – termasuk pihak berwenang Yaman – belum memenuhi janji dan komitmen mereka terhadap anak-anak,” tambahnya.

Yaman telah dilanda kekerasan dan kekacauan sejak 2014, ketika pemberontak Syiah Hutsi menguasai sebagian besar negara, termasuk ibu kota Sana’a.

Krisis meningkat pada tahun 2015 ketika koalisi militer pimpinan Saudi meluncurkan kampanye udara yang menghancurkan yang bertujuan untuk menggulung kembali keuntungan teritorial Hutsi.

Sejak itu, puluhan ribu warga Yaman, termasuk banyak warga sipil, terbunuh dalam konflik itu, menurut PBB.

Perang yang sedang berlangsung telah mengakibatkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia, dengan sekitar 24 juta orang, hampir 80% dari populasi, membutuhkan bantuan dan perlindungan di Yaman.

Koalisi yang dipimpin Saudi terus menargetkan wilayah pemukiman, dengan laporan terbaru PBB menunjukkan bahwa 729 anak-anak Yaman terbunuh atau terluka selama 2018.

BACA JUGA  Jejak Dakwah Habib untuk Bangsa

Save the Children melaporkan pada bulan Maret bahwa 37 anak-anak Yaman sebulan telah terbunuh atau terluka oleh bom asing pada tahun lalu. Banyak kekejaman telah dilaporkan sejauh ini, yang telah mengungkapkan banyak pelanggaran hak asasi manusia.

Sumber: Daily Sabah
Redaktur: Ibas Fuadi

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Anda mungkin juga berminat