... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Terkena Stroke, Eks Presiden Tunisia Ben Ali Meninggal di Arab Saudi

Foto: Mantan Presiden Tunisia Zine El Abidine Ben Ali

KIBLAT.NET, Riyadh – Mantan Presiden Tunisia Zine El Abidine Ben Ali meninggal dunia pada Kamis di usia 83 tahun. Dia menjadi presiden selama 23 tahun, sebelum digulingkan oleh protes berdarah yang melepaskan gelombang pemberontakan di seluruh dunia Arab.

Jatuhnya Ben Ali memicu pemberontakan serupa terhadap para pemimpin otoriter lainnya di seluruh wilayah Arab, memicu penggulingan Hosni Mubarak Mesir dan Moammar Gadhafi Libya pada tahun yang sama.

Ben Ali mengambil alih kekuasaan pada 7 November 1987 setelah menggulingkan Habib Bourguiba, ayah kemerdekaan Tunisia yang sakit saat itu.

“Saya perlu membangun kembali aturan hukum,” kata Ben Ali kepada saluran televisi Prancis pada tahun 1988. “Presiden sakit dan lingkaran dalamnya berbahaya.”

Rakyat Tunisia memuji pengambilalihan tanpa darah dan tanpa kekerasan.

Dia kemudian menjadikan Tunisia menjadi sekuler di dunia Arab. Pemerintah-pemerintah Barat memandangnya sebagai benteng efektif melawan ekstremisme Islam meskipun ada kritik terhadap langkahnya yang lambat menuju demokrasi.

Dia memulai pemerintahannya dengan penuh semangat, menghapus gelar “presiden seumur hidup” yang diciptakan oleh Bourguiba dan membatasi jumlah masa jabatan presiden menjadi tiga kali.

Ben Ali Membungkam Oposisi

Dia mengkonsolidasikan pemerintahannya dengan memberangus oposisi, melakukan kontrol kuat terhadap media dan angkatan bersenjata, dan akhirnya memperluas jumlah aturan-aturan tertentu di bawah konstitusi.

Ben Ali dilahirkan dalam keluarga sederhana di kota Hammam-Sousse di timur-tengah pada 3 September 1936, ketika Tunisia masih merupakan daerah jajahan Prancis.

BACA JUGA  Tak Lagi Wewenang MUI, Begini Cara Baru Pengurusan Sertifikat Halal

Dia belajar di akademi militer di Perancis dan Amerika Serikat dan diangkat sebagai menteri keamanan nasional pada tahun 1985, lalu pindah ke kementerian dalam negeri pada tahun berikutnya dan menjabat sebagai perdana menteri pada tahun 1987.

Ben Ali menjanjikan langkah menuju demokrasi ketika ia menjadi presiden, mengorganisir pemilihan presiden multi-kandidat pertama negara itu pada tahun 1999 – dan memenangkannya dengan 99,44 persen suara resmi.

Pada Mei 2002 dia mengadakan referendum untuk mengubah konstitusi sehingga dia bisa menjalani masa jabatan keempat. Perubahan kedua seperti itu kemudian diizinkan untuk jumlah mandat yang tidak terbatas.

Dia gemar memberi tahu para pemimpin asing bahwa Tunisia, tujuan wisata pasar massal utama bagi orang Eropa, “tidak memiliki pelajaran untuk diterima” tentang hak asasi manusia.

Tetapi kelompok-kelompok hak asasi manusia secara rutin mengecam pemerintahannya, yang mereka katakan menahan ratusan tahanan politik, meskipun ia membantahnya.

Korupsi menjadi endemik di bawah pemerintahan Ben Ali dan lingkaran dekatnya – terutama keluarga istrinya – memiliki pegangan yang kuat terhadap ekonomi.

Revolusi

Revolusi yang menggulingkannya dipicu pada bulan Desember 2010 oleh bakar diri seorang pemuda di pusat kemiskinan di negara itu.

Pemberontakan berfokus pada tuntutan tentang pengangguran. Tetapi beralih ke dimensi politik, yang dipicu oleh kemarahan setelah tindakan keras yang menyebabkan banyak orang tewas.

BACA JUGA  Takmir Masjid Beberkan Alasan UGM Tolak Ustadz Abdul Somad

Ben Ali melakukan beberapa upaya konsiliasi termasuk penciptaan 300.000 pekerjaan baru, pemecatan menteri dalam negerinya, pembebasan demonstran yang ditahan dan janji untuk tidak mencalonkan diri dalam pemilihan ulang pada tahun 2014.

Tetapi suasana tidak bersahabat dan dia akhirnya mengungsi pada Januari 2011 bersama istrinya Leila Trabelsi. Jatuhnya Ben Ali memicu pemberontakan di seluruh dunia Arab.

Pada tahun setelah ia digulingkan, Ben Ali dijatuhi hukuman in absentia dengan denda dan dipenjara dalam beberapa kasus dengan tuduhan termasuk penyelewengan dana publik dan memerintahkan penyiksaan terhadap perwira militer yang diduga memimpin upaya kudeta terhadapnya.

Pada pertengahan 2012, ia dihukum in absentia seumur hidup di penjara karena perannya dalam kematian para pemrotes selama pemberontakan yang menggulingkannya.

Tetapi rakyat Tunisia tidak banyak mendengar tentang kehidupan mantan presiden di pengasingan di Arab Saudi setelah seorang kerabat mengatakan bahwa ia menderita stroke di sana pada awal 2011.

Pengecualian singkat datang pada 2013 ketika akun Instagram membuat buzz online, muncul untuk menunjukkan foto-foto pertama pemimpin terguling di pengasingan – termasuk salah satu dari dia tersenyum dengan piyama bergaris.

Di Tunisia, orang perlahan-lahan menjadi acuh tak acuh terhadap nasib mantan orang kuat, bahkan jika dalam masa pergolakan setelah revolusi, termasuk gelombang serangan jihadis pada tahun 2015.

Sumber: Daily Sabah
Redaktur: Ibas Fuadi

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Analisis

Hamzah Bin Ladin, Ikon Jihadis Milenial dan Masa Depan Al-Qaidah

“Hamzah adalah tokoh penting karena nasab keluarga dan usianya,” kata Hoffman. Sebagai anak muda, Hamzah menjadi ikon yang menarik bagi sesamanya, generasi milenial yang lahir setelah era 1990-an dan awal 2000-an.

Kamis, 19/09/2019 21:44 0

Indonesia

Komnas HAM: Pasal Penghinaan Presiden Tak Layak Diatur di RKUHP

Komnas HAM menilai pasal penghinaan terhadap Presiden sebaiknya dihilangkan dari Revisi Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP).

Kamis, 19/09/2019 18:51 0

Indonesia

BEM SI Tuntut Pemerintah Beri Sanksi Tegas ke Pembakar Hutan

Mahasiswa turun ke jalan menuntut pemerintah serius tangani Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla).

Kamis, 19/09/2019 15:38 0

Indonesia

Puluhan Santri Meninggal Akibat Pesantren Terbakar

Puluhan anak meninggal dalam kebakaran yang terjadi di sebuah pesantren Islam

Kamis, 19/09/2019 15:25 0

Khutbah Jum'at

Khutbah Jumat: Dakwah Tauhid, Upaya Menundukkan Manusia kepada Aturan Allah

laailaha illallah adalah konten dakwah para Nabi. Karena mendakwahkan inilah para Nabi mendapat penolakan, pengusiran bahkan pembunuhan dari kaumnya. Dan tidaklah para Nabi diutus oleh Allah SWT melainkan membawa misi menjaga dan mendakwahkan tauhid.

Kamis, 19/09/2019 15:13 0

Indonesia

MUI Minta Korban Asap Karhutla Gelar Sholat Istisqa

Wakil Dewan Pertimbangan MUI, Prof. Didin Hafiddudin mengatakan bahwa pihaknya prihatin dengan kebakaran hutan yang terjadi di beberapa daerah

Kamis, 19/09/2019 15:07 0

Indonesia

Komisi VIII DPR dan MUI Tegaskan Produk Impor Harus Berlabel Halal

produk halal untuk meningkatkan kualitas kehidupan umat Islam.

Kamis, 19/09/2019 14:38 0

Indonesia

Ada Kebakaran Hutan, WALHI Heran Presiden Jokowi Tetap Genjot Investasi

WALHI juga mengkritisi presiden Joko Widodo yang masih sempat menegaskan dorongan perbaikan ekosistem investasi di tengah bencana yang melanda.

Kamis, 19/09/2019 14:25 0

Indonesia

Kesaksian Mahasiswi Asal Riau: Dalam 12 Jam, 2 Kali Masuk Rumah Sakit Karena Asap

Aulia menceritakan pengalamannya ketika merasakan Pekanbaru terdampak kebakaran hutan.

Kamis, 19/09/2019 14:00 0

Indonesia

Kolom Komentar Instagram Imam Nahrawi Tiba-tiba Dihapus, Ada Apa?

Kolom komentar di akun instagram Menpora Imam Nahrawi tiba-tiba dimatikan.

Kamis, 19/09/2019 13:26 0

Close