... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Pengungsi Palestina di Lebanon “Lirik” Australia dan Negeri Eropa

Foto: Pengungsi Palestina di Kamp Yarmouk

KIBLAT.NET, Beirut – Aktivis di kamp-kamp pengungsi Palestina di Lebanon telah melakukan aksi protes yang ketiga pada hari Rabu (11/09/2019). Mereka menuntut dipindahkan ke negara ketiga.

Para peserta, yang berkumpul di Lapangan Martir di pusat kota Beirut, membawa bendera Palestina, Kanada, negara-negara Eropa dan Australia. Mereka menganggap negara-negara ini membuka pintu bagi para imigran Palestina.

“Dengan tidak adanya angka akurat tentang jumlah pengungsi Palestina yang telah mengajukan imigrasi dari Lebanon dan telah diterima, Keamanan Umum Lebanon tetap menjadi pemantau para pengungsi yang meninggalkan wilayah Lebanon melalui udara dan tidak kembali setelah lebih dari sebulan,” kata sumber Komite Dialog Libanon-Palestina (LPDC).

“Kami telah memantau fenomena ini selama beberapa waktu dan memperhatikan bahwa itu baru saja meningkat,” katanya.

Ratusan orang ikut ambil bagian dalam protes tersebut. Sebelumnya, dua aksi protes telah diselenggarakan oleh Pemuda Palestina Organisasi di luar Kedutaan Besar Kanada di Lebanon.

Salah satu peserta mengatakan, “Kehidupan di Lebanon menjadi sangat sulit bagi kami – kami tidak tahan lagi. UNRWA telah membatasi layanannya, dan Lebanon mencegah kami bekerja. Bagaimana kita bisa hidup?”

Menteri tenaga kerja Libanon telah meluncurkan rencana untuk memerangi pekerja asing, yang menargetkan pengungsi Palestina dan Suriah. Ini menyebabkan kampanye protes massa di kamp-kamp Palestina. Komunikasi semakin intensif antara para pemimpin di kamp-kamp Palestina dan pihak Lebanon untuk menahan dampak dari keputusan tersebut.
Perwakilan Hamas di Libanon, Dr. Ahmed Abdel Hadi, percaya bahwa apa yang terjadi tidak ada masalah.

BACA JUGA  Tuntut Perbaikan Sistem Negara, Demonstran Lebanon Kepung Instansi Pemerintah

“Ada tekanan ekonomi, keamanan, politik dan sosial pada rakyat Palestina, selain tidak adanya sipil hak bagi pengungsi Palestina di Libanon, memberi rakyat kita kehidupan yang tragis,” katanya.

“Tidak ada peluang kerja bagi lulusan universitas, mereka juga tidak bisa mendapatkan pendidikan, kedokteran dan bahkan kehidupan,” tambahnya.

“Rumah-rumah pengungsi di kamp-kamp itu berantakan dan membutuhkan perawatan. Ada juga rumah-rumah yang penuh sesak karena pihak berwenang Libanon mencegah masuknya bahan bangunan ke dalam kamp. Semua ini membuat pengungsi Palestina bertanya-tanya apa yang bisa dia lakukan di masa depan.”

Abdel Hadi mengatakan bahwa tekanan ini bertepatan dengan pembicaraan tentang kesepakatan abad ini dan mengakhiri masalah suaka. “Mengapa ada minat dalam masalah ini sekarang? Dan mengapa ada begitu banyak protes? Apakah tujuan menempatkan pengungsi dalam situasi tragis ini? Apakah kedutaan ditekan untuk menerima pengungsi? Dan mengapa Australia menerima begitu banyak pengungsi?”

Pejabat Hamas menolak untuk memberikan statistik tentang jumlah pengungsi yang baru-baru ini meninggalkan Lebanon dan kebenaran di balik pembicaraan bahwa kamp-kamp telah dikosongkan, tetapi ia mengungkapkan kepada Arab News bahwa “seluruh keluarga telah meninggalkan Lebanon dan berimigrasi.”

Ia menyoroti bahwa Australia saat ini adalah negara yang paling ramah bagi para pengungsi Palestina. “Ada keluarga yang permohonan imigrasinya telah diterima, dan mereka telah bepergian. Ada juga orang-orang yang lamarannya telah diterima, dan mereka melakukan perjalanan dengan harapan dipersatukan kembali dengan keluarga mereka.”

BACA JUGA  Tuntut Perbaikan Sistem Negara, Demonstran Lebanon Kepung Instansi Pemerintah

Abdel Hadi menyoroti bahwa negara-negara Nordik menerima pada tahun-tahun sebelumnya sejumlah besar keluarga pengungsi Palestina dari Lebanon, tetapi Australia sekarang tujuan baru.

Dia menolak untuk menyalahkan para pengungsi Palestina karena imigrasi untuk mencari kehidupan yang bermartabat. Dia menekankan bahwa “para pemimpin Palestina harus menjunjung tinggi hak untuk kembali dan berkoordinasi dengan saudara-saudara kita di Lebanon untuk menghadapi proyek pemukiman kembali dan pemindahan.”

Statistik terbaru diimplementasikan oleh otoritas Lebanon dan Palestina di kamp-kamp pengungsi Palestina menunjukkan bahwa hanya ada 174.422 pengungsi Palestina di Lebanon. Para pemimpin Palestina memperkirakan bahwa ada 240.000 pengungsi di Lebanon.

Sumber: Arab News
Redaktur: Ibas Fuadi

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Indonesia Kecam Netanyahu Atas Janji Kampanye Caplok Lembah Yordania

Pemerintah Indonesia pun langsung angkat suara, mengecam pernyataan kontroversial tersebut.

Kamis, 12/09/2019 07:28 0

Indonesia

MUI: Bangsa Indonesia Berduka Atas Meninggalnya BJ Habibie

Sekjen Majelis Ulama Indonesia (MUI), Anwar Abbas menegaskan bahwa bangsa Indonesia merasa kehilangan atas wafatnya BJ. Habibie.

Rabu, 11/09/2019 21:01 0

Indonesia

BJ Habibie Wafat, Ulama dan Tokoh Sampaikan Duka Cita

Meninggalnya BJ Habibie mendapat perhatian dari banyak kalangan.

Rabu, 11/09/2019 20:16 0

Indonesia

Presiden RI Ke- 3 BJ Habibie Meninggal Dunia

Presiden RI ke-3, BJ Habibie meninggal dunia.

Rabu, 11/09/2019 19:59 0

Indonesia

Ada Safari Dakwah, KH Sobri Lubis Belum Bisa Datangi Panggilan Polisi

Sobri Lubis tidak bisa memenuhi panggilan polisi untuk menjadi saksi kasus makar

Rabu, 11/09/2019 17:00 0

Indonesia

RDP Dengan DPRD Soal Hikma Sanggala, IAIN Kendari Dinilai Tak Bahas Substansi Masalah

Namun, ia heran mengapa pihak kampus pada saat itu tidak berbicara substansi permasalahan.

Rabu, 11/09/2019 16:43 0

Indonesia

Akhirnya, Fahri Hamzah Dirikan Partai Politik

Tak tanggung-tanggung, partai tersebut ditargetkan ikut Pilkada 2020 nanti.

Rabu, 11/09/2019 14:29 0

Indonesia

Hukum Perang Islam Ternyata Tak Menyelisihi Hukum Perang Internasional

Dr. Ahmed Al-Dawody mengungkap adanya kesesuaian antara International Humanitarian Law (Hukum Perang Internasional) atau IHL dengan hukum perang dalam Islam.

Rabu, 11/09/2019 12:59 0

Indonesia

Untuk Menangkap Veronica, Polri Akan Minta Bantuan Interpol

Salah satu ancaman untuk Veronica adalah UU ITE pasal 160.

Rabu, 11/09/2019 12:25 0

Indonesia

KH Sobri Lubis Dipanggil Polisi Soal Dugaan Kasus Makar

Sobri dipanggil sebagai saksi pada Rabu (11/09/2019) ke Polda Metro Jaya.

Selasa, 10/09/2019 17:54 1

Close