... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

In Depth

Gerakan Sahwah di Arab Saudi: Dulu Dirangkul, Kini Dimusuhi

Foto: Arab Saudi

KIBLAT.NET – Kebangkitan Islam Saudi atau as-Sahwah al-Islamiyah (Sahwah) adalah periode perubahan sosial dan politik yang kuat di Arab Saudi antara 1960-an dan 1980-an.

Terlepas dari beberapa gelombang represi negara sejak 1990-an, gerakan keagamaan yang terinspirasi Ikhwanul Muslimin itu telah mempertahankan pengaruh selama bertahun-tahun.

Meskipun kelompok-kelompok dalam gerakan tersebut memiliki sejumlah gagasan, mereka memiliki prinsip non-kekerasan dan mendukung dialog antara agama dan politik.

Beberapa tokoh Sahwah mendorong partisipasi para cendekiawan agama dalam politik serta perwakilan publik di negara Saudi, menantang hegemoni keluarga kerajaan.

Kelompok-kelompok di bawah payung Sahwah juga memiliki pandangan beragam tentang masyarakat, tetapi secara keseluruhan memiliki pandangan progresif – misalnya, mendukung lebih banyak hak-hak perempuan – dibandingkan dengan bagian lain di Arab Saudi.

Pada dasarnya, kelompok ini menganjurkan untuk memasukkan ajaran Islam ke dalam pendidikan dan kehidupan sehari-hari.

Baru-baru ini, Pangeran Mahkota Saudi Muhammad bin Salman telah bersikap represif terhadap ulama yang telah terinspirasi oleh atau terlibat dengan Sahwah.

Di antara tahanan yang paling menonjol adalah sarjana Muslim Saudi Salman al-Audah, Awad al-Qarni, dan Ali al-Omari. Ketiganya terancam hukuman mati. Menurut laporan yang belum dikonfirmasi, mereka akan dieksekusi setelah Ramadhan.

Apa itu Sahwah?

Sahwah adalah fenomena gerakan reformis yang diilhami oleh Ikhwanul Muslimin yang berpengaruh terhadap masyarakat Saudi. Secara bentuk, fenomena ini sudah tidak ada lagi, tetapi gagasan dan aktivis Sahwah tetap berpengaruh.

Berawal dari tahun 1950-an, ketika Raja Faysal al-Saud berkuasa, Arab Saudi memberi perlindungan kepada ribuan anggota Ikhwanul Muslimin yang telah melarikan diri dari pemerintahan yang represif di Mesir, Suriah dan di tempat lain.

Orang-orang itu kemudian menyebarkan ideologi mereka ketika memiliki posisi kunci di pemerintahan dan memegang kunci pendidikan di universitas dan sekolah. Mereka juga memasukkan unsur-unsur budaya agama Saudi ke dalam cara berpikir mereka.

“Anggota Ikhwanul Muslimin melihat perlunya memasukkan tradisi Saudi ke dalam pandangan mereka saat mereka beradaptasi dengan lingkungan baru mereka,” kata Saad al-Faqih, seorang tokoh gerakan Sahwah.

“Karena itu gerakan ini lahir dari pernikahan antara ideologi Ikhwanul Muslimin dan tradisi Salafi-Wahhabi negara Saudi,” kata al-Faqih.

“Sahwah adalah campuran dari dua tradisi. Itu menghasilkan pendekatan yang kuat dan mengesankan yang berhasil menarik kaum muda dan masyarakat yang merevolusi,” tambahnya.

Pada tahun 1970-an, Sahwah telah menjadi jaringan beberapa kelompok agama yang mengadopsi berbagai pandangan keagamaan dan sosial, beberapa lebih konservatif daripada yang lain.

“Sahwah bukanlah sebuah gerakan, tetapi sebuah fenomena. Ia berkembang secara alami, bukan di tangan sekelompok orang tertentu. Itu juga mencakup banyak aktivis dan sejumlah ideologi,” jelas al-Faqih.

Beberapa mengatakan Sahwa memimpin kebangkitan dan reformasi agama, yang dialami di seluruh dunia Muslim.

“Sahwa adalah kebangkitan Islam yang muncul dari kalangan akar rumput sebagai ungkapan keyakinan pada Islam sebagai cara hidup yang komprehensif,” kata Ahmed bin Rashid bin Said, seorang profesor komunikasi Saudi yang kini tinggal di pengasingan di Inggris.

(dari kiri) Syaikh Salman al-Audah, Awad al-Qarni dan Ali al-Omari

(dari kiri) Syaikh Salman al-Audah, Awad al-Qarni dan Ali al-Omari

Apa Ideologi Sahwah?

BACA JUGA  Peserta Reuni 212 Ini Keluhkan Ghirah Persatuan Menurun

Pada permulaannya, gerakan Sahwah ditentukan oleh propagasi mereka terhadap budaya tandingan yang menentang norma-norma sosial yang lazim. Belakangan, pandangan mereka menjadi lebih terpolitisasi.

Menurut al-Faqih, kelompok “Islamis” yang berkembang di bawah payung Sahwah kebanyakan berfokus pada pendidikan dan kegiatan sosial, seperti mendirikan kemah musim panas untuk kaum muda.

“Pandangan Sahwah menarik kaum muda yang telah dikesampingkan oleh ulama negara. Fokus pada membangun kebanggaan pada identitas Muslim dan rasa tanggung jawab terhadap Muslim di seluruh dunia,” kata al-Faqih.

Selain itu, agama dianggap memiliki peran dalam politik, sebuah pandangan atipikal di Arab Saudi pada saat itu.

“Secara tradisional, ulama Saudi menyerahkan politik ke al-Saud [keluarga yang berkuasa Saudi], tetapi para pemimpin baru [dari dalam Sahwa] mendorong minat pada pandangan non-tradisional seperti politik dan pemilihan,” kata al-Faqih. “Mereka melihat Islam melalui lensa praktis dan komprehensif yang membahas semua masalah.”

Menurut Ali al-Ahmed, seorang analis Saudi yang berbasis di Washington dan pakar gerakan Islam dan sejarah politik Saudi, negara melihat aspek ideologi Sahwah ini sebagai ancaman.

“Para Sahwah menantang gagasan bahwa harus ada kepatuhan kepada penguasa, memperkenalkan ide-ide yang tidak diterima di Wahhabi,” katanya.

Bagaimana Gerakan itu Bisa Populer?

Meskipun negara Saudi akhirnya menindak gerakan Sahwah, pemerintah berperan penting dalam pertumbuhannya sampai tahun 1990-an. Ini tidak hanya terkait dengan kegiatan sosial dan pendidikan gerakan tetapi juga usaha politik mereka.

“Kegiatan politik Sahwa selama 1980-an sangat didukung dan didorong oleh negara. Negara itu sebenarnya adalah pemimpin Sahwa pada saat itu, terutama ketika menyangkut jihad Afghanistan,” kata Profesor Said.

Menurut al-Faqih, kebangkitan Sahwah pada 1980-an dapat ditelusuri dalam tiga peristiwa penting: perebutan masjid suci di Mekah oleh kelompok garis keras, Revolusi Iran, dan Perang Afghanistan.

Pada tahun 1979, seorang mantan kopral tentara, Juhaiman al-Otaybi, mengambil kendali atas Masjidil Haram di Mekah pada saat Arab Saudi mencoba untuk mendorong melalui rencana reformasi sosial.

“Insiden itu adalah pelajaran besar bagi negara. Ia memaksanya untuk berkuasa dalam proyek Westernisasinya [dalam upaya untuk menenangkan para Islamis Saudi],” kata al-Faqih.

“Pada tahun yang sama, Revolusi Iran menimbulkan tantangan lain. Untuk mendorong kembali pengaruh Iran, kerajaan mensponsori kegiatan “Islamis” di antara gerakan Sahwah untuk menyebarkan citra kerajaan Saudi yang baik hati,” kata al-Faqih.

“Keberhasilan revolusi Iran memaksa rezim Saudi untuk mencoba membuktikan dirinya sebagai contoh Sunni yang lebih baik setelah Khomeini menjual Islam sebagai cara yang berhasil menyingkirkan negara-negara Muslim dari para tiran,” tambahnya.

Faktor ketiga adalah keputusan Arab Saudi untuk mendukung pejuang Afghanistan melawan invasi Soviet, posisi yang diambil oleh sekutunya, Amerika Serikat.

Para analis mengatakan bahwa Arab Saudi mendukung gerakan Sahwah untuk membujuk ribuan orang Saudi untuk membiayai atau berperang bersama mujahidin di Afghanistan.

“Selama satu dekade, orang Saudi asyik dalam Perang Afghanistan dan didorong untuk mendukung para mujahidin secara finansial,” kata Profesor Said. “Ribuan orang Saudi bergabung dalam pertempuran dan negara tidak berusaha menghentikan mereka. Sebaliknya, para pemimpin jihad disambut di Riyadh.”

BACA JUGA  Pria Ini Rela Nge-camp di Monas Demi Tepat Waktu Ikuti Reuni 212

Bagaimana Hubungan Sahwah dengan Negara?

Hubungan antara Sahwah dan negara telah melalui beberapa tahap. Fase pertama sponsor dan dukungan negara berakhir dengan Perang Teluk, di mana Riyadh mengizinkan pasukan AS untuk ditempatkan di tanah Saudi.

Langkah ini memicu respons kemarahan dan bertepatan dengan seruan untuk reformasi politik, yang dipimpin oleh tokoh-tokoh Sahwah seperti Salman al-Audah dan Safar al-Hawali.

“Tahun 1990-an menyaksikan inisiasi langkah politik matang pertama oleh Sahwa dengan mempublikasikan 12 tuntutan dalam sebuah surat kepada negara,” kata al-Faqih.

“Tuntutan tersebut, termasuk pembagian kekuasaan, reformasi sistem peradilan dan pemberantasan korupsi, kemudian dirinci dalam memorandum 44 halaman setahun kemudian.”

Negara menanggapi dengan menindak gerakan Sahwah dan memenjarakan ratusan aktivis Sahwah dan beberapa pemimpinnya, termasuk al-Audah dan al-Hawali pada tahun 1994.

Ketika mereka dibebaskan pada akhir 1990-an, fase pemulihan hubungan dimulai ketika negara bergantung pada orang-orang seperti al-Audah untuk melawan “ekstremisme”, terutama setelah peristiwa 9/11.

“Ketika ayah saya dibebaskan, hadirin dan pengikutnya tumbuh di Arab Saudi dan sekitarnya,” kata Abdullah Alaoudh, seorang rekan pasca doktoral di Universitas Georgetown.

“Selama fase itu, dia [Salman al-Audah] banyak membantu negara dalam perjuangan mereka melawan ekstremisme. Dia menyebarkan Islam moderat dan bekerja untuk memerangi ekstremisme dengan melibatkan orang-orang.”

Tapi hubungan memburuk sekali lagi semenjak Musim Semi Arab dari 2011, puluhan tokoh Sahwah -termasuk al-Audah- mendukung revolusi, dengan menyerukan panggilan untuk reformasi cepat di kerajaan.

Mohammad bin Salman

Mohammad bin Salman

Mengapa Bin Salman Menahan Tokoh-tokoh Sahwah Terkemuka?

Khawatir bahwa gelombang revolusioner akan mencapai kerajaan, Arab Saudi berusaha untuk menghancurkan perbedaan pendapat. Setelah Bin Salman menjadi putra mahkota, ia mengintensifkan penindasan terhadap berbagai lawan potensial termasuk Islamis Saudi, terutama yang berafiliasi dengan Sahwah.

“Bin Salman tidak menyukai kompetisi dan orang-orang yang tidak di bawah kendalinya. Dia takut pada oposisi dan percaya orang-orang ini (aktivis Sahwa) akan menggulingkan rezimnya,” jelas analis Saudi al-Ahmed.

Alaoudh mengatakan, “Bin Salman memutuskan untuk menghilangkan suara independen yang dapat meminta perubahan nyata dan menuntut kebebasan dasar sementara juga menghadirkan wacana yang memiliki otoritas dan legitimasi agama.”

Bagaimana Masa Depan Sahwah?

Menurut al-Ahmed, tindakan keras terakhir negara terhadap para pemimpin Sahwah mungkin melihat pemisahan yang lengkap antara keduanya untuk selamanya.

“Jika para Sahwah diberikan kebebasan lagi, memiliki potensi untuk menjadi lebih kuat daripada pemerintah karena ia menanggapi dan menangani masalah-masalah yang berdampak pada masyarakat.”

“Tetapi hubungan antara keduanya telah mencapai perceraian akhir karena Bin Salman tidak mungkin untuk kembali pada pendekatannya,” kata al-Ahmed, memperingatkan bahwa eksekusi al-Audah dan lainnya dapat menyebabkan masyarakat kehilangan kepercayaan pada negara.

Meskipun ada larangan, Profesor Said percaya bahwa Sahwah akan bertahan. “Tindakan keras Bin Salman saat ini terhadap Sahwah akan gagal. Gagasan tidak dapat ditekan,” katanya.

“Ketika waktunya tepat, orang-orang ini akan muncul kembali dan mengekspresikan diri mereka sekali lagi,” pungkas Profesor Said.

Penulis: Arwa Ibrahim (Kolumnis Al-Jazeera)
Penerjemah: M. Rudy

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Sekjen MUI: Pasca Haji, Umat Islam Harus Menjunjung Persatuan

Anwar Abbas menegaskan bahwa dalam ibadah haji ada beberapa nilai  yang sangat patut diambil dan pegang kuat oleh umat Islam

Selasa, 13/08/2019 15:42 0

Indonesia

Gandeng PPMI, KBRI Islamabad Salurkan Daging Qurban Kepada Masyarakat Pakistan

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) untuk Islamabad menyelenggarakan penyembelihan hewan Qurban

Selasa, 13/08/2019 14:46 0

India

India Tutup Kota Terbesar di Kashmir pada Hari Raya Idul Adha

Sampai saat ini, pemerintah India masih memutus jaringan internet dan telepon. Pembatasan komunikasi ini sudah memasuki hari ke-8.

Selasa, 13/08/2019 11:26 0

Qatar

AS Tekan Taliban Berbagi Kekuasaan dan Gencatan Senjata

"Kami telah memperpanjang pertemuan kami dengan harapan mencapai kesepakatan damai tetapi waktu yang ada belum memungkin ," kata seorang negosiator Taliban kepada Reuters.

Selasa, 13/08/2019 10:10 0

Arab Saudi

Untuk Pertama Kali, Pemerintah Saudi Izinkan Narapidana Berhaji

"Tujuan utama dari program ini adalah untuk merehabilitasi, mengintegrasikan kembali, dan memotivasi para tahanan," kata Bandar bin Ali Al-Kharmi, Direktur Hubungan Masyarakat dan Media di Direktorat Jenderal Penjara.

Selasa, 13/08/2019 09:16 0

Indonesia

Pasca Alami Kebakaran, Ponpes Tahfidz Abu Bakar Ash-Shiddiq Bulukumba Mulai Direnovasi

"Sampai saat ini renovasi asrama yang kebakaran masih sekitar 20%," lanjutnya.

Selasa, 13/08/2019 08:28 0

India

Dibatasi, Warga Kashmir Harus Mengantre untuk Bertelepon

"Jangan datang ke Kashmir, kami akan pergi ke Nepal untuk menemui Anda setelah Idul Adha," teriaknya.

Selasa, 13/08/2019 08:09 0

Eropa

Polisi Norwegia Sebut Penyerangan Masjid Al Noor Sebagai Aksi Terorisme

Pelaku penembakan di Masjid Islamic Centre Al Noor mengunggah manifesto paham sayap kanan sebelum menjalankan aksinya

Senin, 12/08/2019 19:52 0

Indonesia

Khutbah Wukuf di Arafah, Ini yang Disampaikan Habib Rizieq

Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Syihab memberikan ceramah saat pelaksanaan wukuf di Padang Arafah

Senin, 12/08/2019 17:25 0

Indonesia

Fahira Idris: Tudingan Enzo Radikal adalah Asumsi Prematur

Lolosnya Enzo dalam seleksi akademi militer harusnya menjadi parameter utama bahwa kecintaan Enzo akan NKRI tidak perlu diragukan lagi.

Senin, 12/08/2019 15:52 0

Close