... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Ancaman Mengintai Erdogan Usai Mantan Sekutu “Berbalik Arah”

Foto: Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

KIBLAT.NET, Ankara – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berisiko kehilangan lebih banyak pemilih karena mantan sekutu telah mendeklarasikan perbedaan dan berencana membentuk partai baru.

Mantan perdana menteri Ahmet Davutoglu dan mantan menteri ekonomi Ali Babacan bulan ini membuat pernyataan yang mengkritik pemerintahan Turki saat ini di bawah Erdogan.

Rumor telah beredar di Ankara selama berbulan-bulan, bahwa Babacan dan Davutoglu akan membentuk partai politik penantang AKP yang telah mendominasi politik Turki abad ini.

Pada 8 Juli, Babacan, yang ditugaskan untuk menyelesaikan ledakan ekonomi Turki selama dekade pertama AKP berkuasa, menjadi pukulan pertama ketika ia mengundurkan diri dari partai.

Dia mengklaim Turki membutuhkan “visi baru” dan mengutip “perbedaan mendalam” atas kebijakan pemerintah. Dia juga mengisyaratkan berdirinya partai baru.

Dengan inflasi dua digit, pertumbuhan yang lebih lambat dan lira yang melemah, banyak harapan Babacan akan menjadi jawaban untuk kesengsaraan ekonomi Turki dan alternatif untuk Erdogan.

Sepuluh hari setelah pengunduran diri Babacan , Davutoglu memberikan siaran wawancara langsung online yang menyinggung pembentukan partai baru.

Erdogan telah meremehkan ancaman itu, sementara juga memperingatkan Babacan agar tidak membelah “ummah”.

Para ahli mengatakan presiden tidak akan diam-diam menerima tantangan ini. “Erdogan kemungkinan akan memerangi ancaman apa pun yang dilihatnya pada pemerintahannya,” kata Lisel Hintz, asisten profesor hubungan internasional di Universitas Johns Hopkins.

Dia mengutip pemenjaraan pemimpin Kurdi Selahattin Demirtas yang dengan keras menentang Erdogan, serta persidangan yang sedang dihadapi para pemimpin masyarakat sipil dan lawan AKP.

BACA JUGA  Telepon Jokowi, Erdogan Ucapkan Selamat Hari Raya Idul Adha

Dalam lima tahun terjadi delapan kali pemungutan suara, tetapi sekarang setiap partai baru akan memiliki potensi sampai pemilihan berikutnya pada 2023 untuk menciptakan momentum dan menarik pemilih.

Ketika Davutoglu mengumumkan bahwa ia akan mundur sebagai perdana menteri pada tahun 2016 setelah dua tahun, dia bersumpah tidak akan pernah mengkritik Erdogan di depan umum.

Janji itu diingkari minggu ini, ketika dia berbicara online selama tiga jam, mengatakan dia akan tetap berada di dalam AKP untuk saat ini, tetapi “Jika tidak ada pilihan lain, partai (baru) harus dibentuk.”

Untuk saat ini, sepertinya Davutoglu tidak akan bergabung dengan sosok pemecah lainnya dari AKP, setelah menjadi sosok yang cukup memecah-belah di masa lalu.

Namun, ada laporan bahwa mantan presiden dan salah satu pendiri AKP, Abdullah Gul, dapat bertindak sebagai “ketua kehormatan” untuk sebuah partai yang dipimpin oleh Babacan.

Telah menjadi perdebatan bahwa Gul akan melawan Erdogan dalam pemilihan presiden tahun lalu, tetapi dia tidak pernah maju.

Erdogan mengkritik Babacan setelah pengunduran dirinya. Dia mengatakan tidak setuju atas banyak masalah, termasuk suku bunga, yang menurut Erdogan harus dijaga tetap rendah untuk mengurangi inflasi.

Ketika ditanya apakah dia kecewa oleh Babacan, Davutoglu dan Gul, Erdogan menanggapi dengan putus asa: ‚ÄúDemi kasih Allah, haruskah pertanyaan ini ditanyakan? Jika seseorang tidak kecewa dengan mereka, siapa yang akan kecewa?”

Namun dia mengatakan anggota parlemen sebelumnya telah meninggalkan partai dan sebagian besar dilupakan.

BACA JUGA  Hukum Membagikan Daging Kurban dalam Kondisi Sudah Dimasak

AKP berkuasa setelah ekonomi Turki menderita krisis keuangan yang parah pada tahun 2001, yang memaksa mengajukan pinjaman Dana Moneter Internasional untuk bisa keluar dari krisis.

Delapan belas tahun kemudian, Turki kembali mengalami kemerosotan ekonomi.

Inflasi 15,7 persen; tingkat pengangguran adalah 13 persen sementara ekonomi mengalami kontraksi sebesar 2,6 persen pada kuartal pertama 2019.

Menurut Hintz, keberhasilan pihak mana pun yang diluncurkan oleh Babacan “kemungkinan akan bergantung pada sejauh mana ia menawarkan rencana konkret untuk mengatasi masalah ekonomi Turki dan kesenjangan sosial.”

Dia menambahkan bahwa Babacan memiliki “kesempatan untuk menggembleng kanan-tengah Turki, khususnya karena kekecewaan yang meluas seputar pengayaan pribadi para pemimpin AKP sementara ekonomi Turki bergeser lebih jauh ke arah krisis.”

Erdogan dan AKP, yang didirikan pada tahun 2001, telah memenangkan setiap pemilihan umum sejak berkuasa pada tahun 2002.

Tetapi setelah 25 tahun AKP dan para pendahulunya menjalankan Istanbul, kekuatan ekonomi negara itu sekarang berada di tangan oposisi, meskipun ada dorongan kontroversial oleh partai yang berkuasa untuk memerintahkan pemilihan kembali.

Erdogan masih memiliki pengaruh yang luas, terutama di provinsi-provinsi, kata Emre Erdogan, profesor ilmu politik di Universitas Bilgi Istanbul, dan tidak ada hubungannya dengan presiden.

Namun dia mengatakan setiap penantang baru bisa “merusak” peluang Erdogan pada pemilihan berikutnya, mengingat calon presiden harus memenangkan lebih dari 50 persen suara.

Sumber: Arab News
Redaktur: M. Rudy

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Komisi VI DPR: Harga Miring, Semen Cina Jadi Ancaman Semen Dalam Negeri

Masuknya semen dari merek prinsipal Cina yang diproduksi di dalam negeri ke pasaran Indonesia menimbulkan pro kontra.

Ahad, 21/07/2019 14:52 0

Indonesia

Kerja Sama Indonesia-Cina, Mendag Bahas Hambatan Ekspor

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita membahas hambatan perdagangan yang dihadapi dalam ekspor Indonesia ke Cina.

Ahad, 21/07/2019 13:11 0

Indonesia

Pria Ini Gratiskan Kopi di Kajian Ustadz Oemar Mita

Kajian ustadz kondang Oemar Mita, Lc bersama komunitas Punkajian dihadiri ratusan orang.

Sabtu, 20/07/2019 17:29 0

Opini

Islam, Kebudayaan, dan Peradaban: Dari Barat Hingga Melayu

Islam bukanlah sebuah kebudayaan tetapi agama yang diwahyukan. Justru Islam merupakan inspirasi lahirnya kebudayaan dan peradaban sehingga disebut Kebudayaan Islam

Sabtu, 20/07/2019 16:27 0

Indonesia

Usai Bertemu Traveloka dan Tokopedia, Kemenag Tegaskan Umrah Tetap Melalui PPIU

Semua pihak harus mematuhi UU No 8 tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Ibadah Umrah dan Haji yang baru saja disahkan

Sabtu, 20/07/2019 14:27 0

Indonesia

Pria Ini Terpisah dengan Keluarga Akibat Gempa Halmahera

Gempa Halmahera Selatan 7,2 SR Senin kemarin tidak hanya merusak bangunan rumah dan sejumlah instansi pemerintahan, namun membuat sejumlah warga terpisah dari keluarganya.

Sabtu, 20/07/2019 10:53 0

Indonesia

Begini Susahnya Relawan Wahdah Islamiyah Sambangi Korban Gempa Halmahera

Begini Susahnya Laziz dan SAR Wahdah Islamiyah Sambangi Korban Gempa Halmahera

Sabtu, 20/07/2019 10:45 0

Indonesia

Korban Gempa Halmahera Selatan Kekurangan Stok Makanan dan Air Bersih

im SAR BNPB dibantu dengan beberapa elemen masyarakat, salah satunya adalah relawan LAZIS Wahdah dan SAR Wahdah Islamiyah. Dalam penanganannya, Wahdah menceritakan perjuangan menembus pulau-pulau terpencil di sekitar pulau Tidore.

Sabtu, 20/07/2019 09:29 0

Indonesia

Pulau Komodo Ditutup untuk Umum Mulai Tahun 2020

Pulau Komodo adalah salah satu dari 12 pusat wisata bahari terbesar di Indonesia dan bagian dari Taman Nasional Komodo, yang terdiri dari tiga pulau besar yaitu Komodo, Padar dan Rinca, serta 26 pulau kecil.

Jum'at, 19/07/2019 19:26 0

Opini

Internet di Indonesia, Sudah Layak Anak?

Membentuk generasi muda yang memiliki nilai moral dan berakhlak tinggi merupakan salah satu tujuan yang pasti dimiliki oleh setiap negara. Pendidikan bagi usia anak menjadi faktor yang paling diperhatikan, baik pendidikan ilmu pengetahuan maupun pendidikan karakter.

Jum'at, 19/07/2019 18:56 0

Close