... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Demo Anti-Cina Meningkat Saat Peringatan Penyerahan Hong Kong ke Cina

Foto: Para pengunjuk rasa mencoba masuk ke gedung Dewan Legislatif di mana polisi anti huru hara terlihat, pada hari peringatan penyerahan Hong Kong ke Cina, di Hong Kong, Cina. 1 Juli 2019. (Reuters)

KIBLAT.NET, Hong Kong – Para pengunjuk rasa berusaha menyerbu badan legislatif Hong Kong pada hari peringatan kembalinya kota itu ke kekuasaan Cina di tengah kemarahan atas undang-undang yang akan memungkinkan ekstradisi ke wilayah Cina.

Pengunjukrasa yang agresif mencoba masuk ke gedung legislatif Hong Kong pada hari Senin. Sementara ribuan orang berbaris di belakang mereka pada peringatan 22 tahun kembalinya bekas koloni Inggris ke Cina.

Dengan kerumunan sekitar seratus orang di sekitar mereka, sekelompok kecil orang berulang kali menabrakkan kereta barang dan tiang ke panel kaca ketika polisi merespons dengan semprotan gas air mata.

Setelah mereka berhasil memasukkan kereta ke panel yang rusak, polisi mengambilnya. Polisi kemudian memasang tanda yang mengatakan kepada para demonstran: hentikan pengisian sebelum kami menggunakan kekuatan.

Lebih dari 100 polisi anti huru-hara berlari ke arah demonstran, memukuli beberapa orang dengan tongkat ketika mereka jatuh ke tanah.

Ribuan massa mulai bergerak keluar dari Victoria Park sekitar pukul 06.00 GMT (14:00 waktu setempat), meskipun polisi meminta massa untuk mengubah rute mereka atau membatalkan protes.

Polisi anti huru-hara juga terlihat di dalam gedung, yang telah menjadi pusat protes dalam tiga minggu terakhir, didorong oleh tuntutan untuk penarikan undang-undang yang akan memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina

Para pengunjuk rasa mendorong penghalang dan tempat pembuangan sampah ke jalan-jalan Senin pagi untuk memblokir akses ke upacara penting yang secara simbolis menandai peringatan kembalinya bekas koloni Inggris ke Cina.

Polisi dengan pakaian anti huru-hara menghadapi mereka dalam formasi longgar sekitar 20 meter (60 kaki) di jalan, menggunakan gas air mata untuk membubarkan kerumunan di dekat tempat para pejabat sedang mempersiapkan upacara untuk menandai penyerahan tahun 1997. Area di sekitar Golden Bauhinia Square, tempat upacara berlangsung, telah ditutup sejak hari Sabtu.

Para pejabat senior Hong Kong, termasuk pemimpin Carrie Lam, dan perwakilan dari Cina daratan akan menghadiri pengibaran bendera tahunan pada peringatan 22 tahun penyerahan Hong Kong pada 1 Juli 1997.

Sumpah untuk Lebih Responsif

Baik pemrotes dan demonstran yang menentang upaya pemerintah untuk mengubah undang-undang ekstradisi untuk memungkinkan tersangka dikirim ke Cina untuk diadili.

Proposal itu membangkitkan kekhawatiran yang lebih luas bahwa Cina mengikis kebebasan dan hak-hak yang dijamin Hong Kong selama 50 tahun setelah penyerahan di bawah kerangka “satu negara, dua sistem”.

Para pengunjuk rasa, yang telah melakukan serangkaian demonstrasi sejak pertengahan Juni, menuntut agar Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengundurkan diri karena RUU ekstradisi. Lam mendapat kecaman pedas karena berusaha mendorong melalui undang-undang.

Dia mengatakan serangkaian protes yang telah menarik ratusan ribu siswa dan peserta lain dalam beberapa pekan terakhir telah mengajarinya bahwa dia perlu mendengarkan dengan lebih baik kepada kaum muda dan orang-orang pada umumnya.

“Ini telah membuat saya sepenuhnya menyadari bahwa saya, sebagai seorang politisi, harus mengingatkan diri saya sendiri setiap waktu tentang kebutuhan untuk memahami sentimen publik secara akurat,” katanya dalam pidato lima menit pada pertemuan di pusat konvensi kota yang luas itu.

Jutaan Orang Berbaris

Protes tahunan yang dimulai pada sore hari diharapkan lebih besar dari biasanya setelah dua protes pada bulan Juni melawan undang-undang yang menarik lebih dari satu juta orang, menurut perkiraan penyelenggara.

Dalam protes tandingan pada hari Minggu, puluhan ribu orang berunjuk rasa mendukung polisi, yang mendapat kecaman karena menggunakan gas air mata dan peluru karet selama penumpasan terhadap protes yang menyebabkan puluhan orang terluka pada 12 Juni.

Kerumunan yang riuh, beberapa membawa bendera Cina, memenuhi taman di depan badan legislatif dan meneriakkan “terima kasih” kepada polisi. Beberapa orang memiliki pertukaran kemarahan dengan pengunjuk rasa hukum anti-ekstradisi, ketika petugas berusaha memisahkan kedua kelompok. Polisi memperkirakan jumlah pemilih mencapai 53.000.

Pemerintah telah menunda debat mengenai RUU ekstradisi tanpa batas waktu, membiarkannya mati, tetapi para pemimpin protes menginginkan undang-undang itu ditarik secara formal.

Mereka juga menuntut penyelidikan independen atas tindakan polisi selama protes 12 Juni, ketika petugas menggunakan gas air mata dan peluru karet untuk membubarkan para pengunjuk rasa yang menghalangi legislatif pada hari debat RUU telah dijadwalkan untuk dilanjutkan.

Polisi mengatakan penggunaan kekuatan dibenarkan, tetapi sebagian besar sejak itu mengadopsi taktik yang lebih lembut, bahkan ketika para pengunjuk rasa mengepung markas polisi dalam beberapa hari terakhir, melempari dengan telur dan slogan-slogan lukisan semprot di dinding luarnya.

Juga pada hari Minggu, ratusan orang berkumpul di Universitas Pendidikan Hong Kong untuk mengadakan hening sejenak dan meletakkan bunga untuk seorang siswa berusia 21 tahun yang jatuh ke kematiannya pada hari sebelumnya karena bunuh diri.

Laporan media Hong Kong mengatakan dia menulis pesan di dinding yang menyatakan tuntutan para pemrotes dan meminta yang lain untuk bertahan.

“Ini mengingatkan kita bahwa kita harus terus melanjutkan proses pertempuran dengan mereka, saya tidak akan mengatakan bertarung dengan pemerintah, tetapi kita harus terus berjuang untuk tidak memiliki undang-undang ekstradisi,” kata siswa Gabriel Lau.

Sumber: TRT World
Redaktur: Ibas Fuadi

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

MUI Desak Polisi Ungkap Motif Perempuan Bawa Anjing Masuk Masjid Al Munawaroh

Kasus perempuan yang membawa anjing masuk ke Masjid Al Munawaroh Sentul City ditangani Polres Bogor

Senin, 01/07/2019 17:02 0

Indonesia

Ajak Masyarakat Indonesia, One Care Bangun Gaza Water Station

One Care mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk mewujudkan Humanity Project di Gaza dalam bentuk pendirian Gaza Water Station

Senin, 01/07/2019 15:24 0

Indonesia

Sambut Muktamar Muhammadiyah Ke-48, UMS Bangun Gedung Senilai Rp284 Miliar

"Pembangunan itu murni dari UMS dari PP belum ada," katanya.

Senin, 01/07/2019 13:41 0

Artikel

Membangun Peradaban dari Dunia Instan

Sesungguhnya fenomena seperti ini hanyalah fenomena gunung es. Otoritas keilmuan tak lagi berharga di hadapan dugaan berbalut teori konspirasi. Semua bangunan keilmuan, metode ilmiah yang telah  disusun dan diuji sekian lama, runtuh di atas hamparan dugaan-dugaan.

Ahad, 30/06/2019 17:40 0

Indonesia

Lima Pesan Ketua Muhammadiyah di Apel KOKAM, Salah Satunya untuk Pemegang Amanah Negara

Komando Kesiapsiagaan Angkatan Muda Muhammadiyah (KOKAM) menggelar apel dan long march menyambut Muktamar Muhammadiyah tahun 2020.

Ahad, 30/06/2019 17:18 0

Indonesia

KOKAM Solo Raya Gelar Apel Persiapan Muktamar Muhammadiyah ke-48

Muktamar Muhammadiyah ke-48 tahun 2020 akan diselenggarakan di Surakarta

Ahad, 30/06/2019 14:27 0

Indonesia

Komentari Putusan MK, Din Syamsuddin: Rasa Keadilan Saya Terusik

Ketua Dewan Pertimbangan MUI, Din Syamsuddin mengatakan bahwa rakyat berhak menilai putusan Mahkamah Konstitusi (MK) soal sengketa Pilpres.

Sabtu, 29/06/2019 15:00 6

Video News

Apa Salah Mursi Bila Dibandingkan Dengan Sistem Militer Indonesia?

KIBLAT.NET- LP3ES menyelenggarakan Diskusi dengan tema: Demokrasi dan Peranan Militer dalam Politik (Kasus Kematian Mursi),...

Sabtu, 29/06/2019 13:01 0

Indonesia

Pasca Putusan MK, Mardani: Saatnya Membangun Oposisi Kritis dan Konstruktif

Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menekankan bahwa saat ini waktunya untuk membangun oposisi kritis dan konstruktif.

Jum'at, 28/06/2019 21:19 0

Video Kajian

Khutbah Jumat: Penghalang Kemenangan Umat Islam- Ust. Taqiyuddin, Lc.

KIBLAT.NET- Wasiat yang Allah berikan kepada Nabi Muhammad untuk menegakkan Agama Islam adalah untuk bersatu...

Jum'at, 28/06/2019 19:08 0

Close