... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Derita Tahanan Wanita Rezim Assad: Dilecehkan, Disiksa Tanpa Henti

Foto: Nur Hammad, nama samaran untuk melindungi identitasnya, berbicara selama wawancara dengan Anadolu Agency di Ankara, Turki pada 12 Juni 2019. [Meryem Göktaş - Anadolu Agency]

KIBLAT.NET – Seorang mantan tahanan rezim Bashar Assad menceritakan penyiksaan dan penganiayaan yang dihadapi selama penahanannya. Bekas lukanya menyimpan kenangan mengerikan yang terus hidup.

Dalam sebuah wawancara dengan Anadolu Agency, Nur Hammad (nama samaran untuk melindungi identitasnya) berbicara untuk pertama kalinya mengenai kekejaman yang ia alami selama sembilan bulan di beberapa pusat penahanan. Wanita berusia 30 tahun itu ditangkap oleh tentara rezim Assad pada Mei 2018.

Ditangkap di Pos Pemeriksaan

Sebelum ditangkap, Hammad bekerja sebagai seorang apoteker di pinggiran Ghouta Timur Damaskus. Dia meninggalkan wilayah itu dan pindah ke Idlib, meskipun kemudian dia terpaksa kembali setelah dipanggil ibunya ketika adiknya meninggal.

“Saya menyiapkan barang-barang saya dan pergi ke ibu saya [ke Ghouta Timur]. Setelah melewati pos pemeriksaan Tentara Pembebasan Suriah [FSA], saya mencapai pos pemeriksaan rezim Assad di mana mereka melakukan pemeriksaan identitas,” katanya.

Dia dipanggil keluar dari mobil, hanya untuk mengetahui namanya ada di daftar buronan rezim Suriah. Hammad mengatakan bahwa dia dibawa ke pusat keamanan politik Aleppo setelah digeledah dan diborgol.

Dia digeledah oleh para pria, yang menyentuhnya dan tidak menghargai nilai-nilai agama dan tradisionalnya.

“Kemudian, seorang wanita yang berusia sekitar 50 tahun datang dan membawa saya ke kamar terpisah di mana dia melepaskan semua pakaian dan menggeledah saya,” katanya.

Dari sana, Hammad dibawa ke pusat intelijen militer Aleppo, dengan tangan terikat di belakang. “Selama seluruh perjalanan, mereka (tentara rezim) mengutuk dan menghina saya, ini adalah pertama kalinya saya ditampar karena duduk tegak,” katanya.

Interogasi Pertama

Di pusat intelijen, dia dimasukkan ke dalam sel satu meter persegi tempat dia menghabiskan dua hari sebelum interogasi pertamanya dimulai.

“Saya bahkan tidak bisa berbaring karena setiap dua jam, tentara akan datang, menuangkan air ke saya dan menghina saya sebelum pergi, saya juga bisa mendengar anak-anak kecil menangis, dan suara orang-orang menderita,” katanya.

Pada hari kedua di sel, tentara rezim membawanya keluar untuk interogasi pertamanya.

“Mereka menutup mata saya dan mengikat tangan saya di belakang, dan ketika saya bertanya mengapa saya diperlakukan seperti ini, mereka semakin mengencangkan borgol plastik dan mulai menginterogasi saya,” katanya.

Meskipun berulang kali mengatakan “saya tidak bersalah”, pemeriksaan terus berlanjut. Hammad mengatakan dia dituduh mendukung FSA dengan pasokan medis dan berdiri dengan orang-orang yang bangkit melawan negara.

“Saya mengatakan kepada mereka bahwa apotek terbuka untuk setiap pasien dan orang yang membutuhkan, saya tidak tahu apakah ada yang dari oposisi atau rezim Assad,” katanya.

Dia mengungkapkan, ada satu tamparan keras selama interogasi yang kejam menyebabkan dia pingsan. “Mereka menuangkan air ke wajah saya dengan ember dan membangunkan saya, selama waktu itu mereka juga melepas jilbab saya,” katanya.

Diancam dengan Pemerkosaan

Ketika dia sadar, tangan dan kakinya diikat. “Aku sangat takut,” ujarnya.

“Orang yang menginterogasi saya meminta tabung plastik kepada yang lain, saya ingat dia memukul saya 23 kali, saya pingsan, berpikir saya akan mati kesakitan. Ketika saya akan pulih, pertanyaan akan terus berlanjut,” katanya.

BACA JUGA  Militer Suriah dan Gerilyawan Kurdi Bentrok dengan Pasukan Oposisi Pro-Turki

Empat tentara di ruangan itu secara bergiliran menyiksanya, mengabaikan permohonannya agar mereka berhenti.

Dia mengatakan bahwa para tentara juga melihat melalui fotonya di telepon, menghina dan mengancamnya dengan pemerkosaan.

“Mereka mengatakan kepada saya untuk memutuskan: ‘apakah Anda mengakui (atas tuduhan) atau Anda akan mati’,” katanya.

Dia kemudian ditendang beberapa kali hingga jatuh tanpa kekuatan untuk bergerak lagi.

“Interogator menginstruksikan mereka (tentara lain) untuk memegang saya dari rambut saya dan menyeret dan melemparkan saya ke sel seperti ‘kantong sampah’,” katanya.

Kurang Tidur

“Selama saya berada di sel, mereka akan menuangkan air dari ember setiap dua jam, ada darah di lantai, tapi saya tidak tahu dari mana darah itu berasal dan dari mana saya berdarah,” dia berkata.

Di dalam selnya, Hammad berkata bahwa sempat mengalami mati rasa waktu setelah lebih dari 32 hari dalam kondisi yang tak tertahankan dan tidak bersih.

Bahkan dia tidak bisa mandi, sementara tidurnya cepat berlalu selama pemenjaraannya karena teriakan penderitaan dari tahanan lain.

Perlakuan Kejam, Tidak Manusiawi, Merendahkan

Dia diinterogasi lagi, dan penyiksaan dimulai lagi. “Mereka mengikat tangan saya dan merentangkan kaki saya, yang jatuh dari tanah, seperti saya dikencangkan pada salib, mereka meninju punggung saya, kaki saya, di mana-mana dengan pipa,” katanya.

“Darah mengalir keluar dari mulut dan hidung saya, saya merasa beberapa bagian tubuh saya retak, tiga tulang rusuk saya retak, masih ada tanda-tanda penyiksaan di tubuh saya,” tambahnya.

Siksaan ini akan berlanjut setiap dua hari selama 2-3 jam. Pada akhir 32 hari, dia dibawa ke komandan yang mencoba memaksanya untuk mengaku.

“Ada sebuah tong berisi air, saya mengerti apa yang mereka lakukan. Setelah mengenai berbagai bagian tubuh saya, mereka menjambak rambut saya dan memasukkan kepala saya ke dalam tong, saya merasa seperti tenggelam,” katanya.

Hammad berkata dia berdoa kepada Tuhan, meminta untuk mengambil nyawanya, karena dia tidak bisa lagi menahan rasa sakit.

“Setiap kali saya mencapai titik tenggelam mereka menarik kepala saya dan memaksa saya untuk mengaku, interogator memanggil yang lain untuk memberi saya listrik, seluruh tubuh saya basah, mereka akan memberi saya kejutan listrik,” katanya.

Hammad tidak yakin berapa lama ini berlanjut. “Aku merasa seperti pingsan, aku tidak tahan lagi dengan rasa sakit ini, aku tidak lagi memiliki kekuatan untuk berbicara,” katanya.

Karena tidak tahan dengan siksaan massif, ia menerima semua tuduhan terhadapnya. “Mereka begitu menyiksaku sehingga mereka (harus) membawa saya ke rumah sakit, minta saya dirawat dan membawa saya kembali ke penjara,” katanya.

Kebebasan dengan “Menyuap”

Selama di penjara, keluarga Hammad menjual properti mereka untuk mencari tahu di mana dia ditahan. Mereka dipaksa untuk menyuap salah satu petugas yang ikut serta dalam penyiksaan Hammad untuk mengatur pembebasannya.

BACA JUGA  Pemerintahan Sementara Suriah Lebur Faksi JWT ke Jaisy Al-Wathany

Dia harus menerima tuduhan agar dibebaskan. Setelah dia dibawa ke pengadilan, dia dipindahkan ke penjara Adra – sebuah fasilitas penahanan yang terkenal dengan siksaan berat dan pemerkosaan terhadap para tahanan.

Hammad mengatakan bahwa dia tidak segera dibebaskan karena memiliki banyak tanda penyiksaan di tubuhnya yang akan menjadi bukti perlakuan. Dia kemudian dipaksa untuk menandatangani dokumen tanpa membacanya.

“Di Adra, ada tentara berpangkat tinggi. Mereka akan memasuki sel dan mengeluarkan gadis-gadis cantik,” katanya, menambahkan bahwa pemerkosaan biasa terjadi di sana.

Kehidupan Setelah Penyiksaan

Setelah tujuh bulan dipenjara di Penjara Adra, Hammad dibebaskan dan langsung menuju keluarga dan teman-temannya yang tinggal di Damaskus.

“Saya hanya bisa tinggal selama tiga hari dan melihat ibu saya secara diam-diam, saya merasa seperti merugikan keluarga saya,” katanya, sembari menyatakan bahwa ia tidak tahan lagi untuk tinggal di daerah yang dikuasai rezim Assad.

“Saya tahu bahwa bagian utara Suriah aman, seorang teman saya menyuap salah satu tentara rezim Assad, dia membawa saya dari Damaskus ke Utara (Suriah) tanpa terjebak di pos pemeriksaan mana pun,” katanya.

Setelah dibebaskan, Hammad mengetahui posisi tunangannya. “Aku memanggil tunanganku, itu nomor asing, jadi dia mengangkatnya. Ketika saya mengatakan kepadanya bahwa itu adalah saya, dia mengatakan untuk tidak memanggilnya lagi dan menutup telepon,” katanya, mengingat ini sebagai salah satu momen paling menyakitkan setelah pembebasannya.

“Sekarang saya tinggal di sini [Afrin], dengan teman-teman saya, saya tidak bisa berbicara dengan keluarga saya, saya tidak bisa menjalankan profesi saya,” katanya.

“Saya bersyukur bahwa keluarga menemukan saya, dan saya bisa melarikan diri dari penyiksaan dan penjara dengan suap, tetapi ada ribuan wanita di penjara tanpa siapa pun, tanpa uang,” katanya.

Seruan untuk Dukungan

Hammad meminta agar para wanita yang terus mendekam di penjara dibantu dan dibebaskan. “Saya ingin orang-orang yang mendengar suara saya membantu para wanita yang tetap di penjara. Mereka membutuhkan uluran tangan, sama seperti mereka yang selamat dari penjara,” katanya.

Berbicara tentang kehidupannya setelah penjara, Hammad mengatakan dia ingin melanjutkan hidup sekuat mungkin.

“Impian saya adalah pergi ke negara lain sesegera mungkin, untuk melupakan apa yang saya lalui dan menyelesaikan pendidikan saya untuk berdiri di atas kaki saya sendiri lagi,” katanya.

Suriah telah dikunci dalam konflik yang menghancurkan sejak awal 2011, ketika rezim Bashar Assad menindak demonstran dengan tingkat represifitas yang tak terduga.

Sejak itu, ratusan ribu orang telah terbunuh dan lebih dari 10 juta orang terlantar, menurut angka-angka PBB. Sementara wanita dan anak-anak terus menanggung beban konflik.

Menurut Gerakan Hati Nurani, lebih dari 13.500 wanita telah dipenjara sejak konflik Suriah dimulai, sementara lebih dari 7.000 wanita masih ditahan, di mana mereka menjadi sasaran penyiksaan, pemerkosaan dan kekerasan seksual.

Sumber: Middle East Monitor
Redaktur: Ibas Fuadi

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

ICMI Minta Keributan di Media Sosial Dihentikan Setelah MK Putuskan Sengketa Pilpres

"Jika Hakim MK telah memutuskan perselisihan Pilpres 2019, sudah jangan ribut-ribut lagi di media sosial"

Kamis, 27/06/2019 15:39 0

Indonesia

Akun Resmi Ustadz Abdul Somad Hilang dari Instagram?

Ustadz Abdul Somad (UAS) merupakan salah satu pemuka agama yang memanfaatkan media sosial sebagai sarana dalam berdakwah.

Kamis, 27/06/2019 15:09 0

Indonesia

Jika Info 30 Teroris Tidak Jelas, Din Syamsuddin Anggap Moeldoko Asal Ngomong

Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI), Din Syamsuddin menekankan bahwa Moeldoko harus menjelaskan soal adanya indikasi 30 teroris berangkat ke Jakarta.

Kamis, 27/06/2019 14:55 0

Khutbah Jum'at

Khutbah Jumat: Membela Agama Allah

Khutbah Jumat: Membela Agama Allah

Kamis, 27/06/2019 12:45 0

Suara Pembaca

Pembubaran Pengajian; Saat Cinta Tanah Air Melebihi Cinta Sesama Muslim

Lalu, bagaimana jika yang membubarkan mempunyai dasar yaitu untuk menangkal ajaran khilafah islamiyah dan HTI?

Kamis, 27/06/2019 12:38 0

Indonesia

Majelis Hukum dan HAM Muhammadiyah Heran Ahmad Fanani Ditetapkan Tersangka

Ketua Majelis Hukum dan HAM PP Muhammadiyah, Trisno Raharjo mempertanyakan penetapan tersangka mantan bendahara Pemuda Muhammadiyah, Ahmad Fanani.

Kamis, 27/06/2019 06:42 0

Indonesia

Kemenag: Pendanaan 10.000 Kuota Haji Tambahan Sudah Terpenuhi

Beberapa bulan lalu Indonesia mendapatkan tambahan kuota 10.000 jamaah haji dari Raja Arab Saudi, Salman bin Abdul Aziz.

Kamis, 27/06/2019 01:55 0

Indonesia

Ketua Yayasan Ponpes Al-Ikhlash: Tabligh Akbar Ustadz Felix Tetap Berjalan

Ketua Yayasan Ponpes Al-Ikhlash Lamongan, Ustadz Azhari Dipo Kusumo menegaskan bahwa tabligh akbar Ustadz Felix Siauw di Pesantren miliknya tetap berjalan

Rabu, 26/06/2019 19:03 0

Indonesia

PCNU Lamongan Tolak Tabligh Akbar Ustadz Felix Siauw di Ponpes Al-Ikhlash

Ketua PCNU Lamongan, Supandi Awaluddin menolak kedatangan Ustadz Felix Siauw di Lamongan.

Rabu, 26/06/2019 18:09 3

Indonesia

Kawal Putusan MK, Massa Gelar Demo di Patung Kuda

Koordinator aksi, Ustadz Bernard Abdul Jabar mengungkapkan, peserta aksi datang sendiri ke tempat demonstrasi, meski polisi melarang.

Rabu, 26/06/2019 18:03 0

Close