... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Terdakwa Kudeta Turki Diancam Hukuman 55.880 Tahun Penjara

Foto: Akin Ozturk mantan panglima udara Turki yang diduga menjadi dalang percobaan kudeta (Foto: dailymail)

KIBLAT.NET, Ankara – Pengadilan Turki akan menjatuhkan vonis kepada lebih dari 220 tersangka, Kamis (20/06/2019), dalam salah satu pengadilan terbesar yang berkaitan kudeta terhadap Presiden Recep Tayyip Erdogan 2016 yang gagal.

Pengadilan terhadap 224 tersangka termasuk lebih dari dua lusin mantan jenderal dimulai pada Mei 2017 di ruang sidang terbesar negara itu di dalam kompleks penjara di Sincan, Ankara.

Ruang itu dibangun khusus untuk mendengarkan persidangan terkait kudeta dan memiliki ruang untuk 1.558 orang.

Di antara tersangka adalah Fethullah Gulen yang tinggal di AS. Gulen membantah keras klaim tersebut. Turki telah gagal menekan ekstradisinya.

Tuduhan terhadap tersangka utama termasuk “melanggar konstitusi”, “menggunakan paksaan dan kekerasan dalam upaya untuk menggulingkan” parlemen dan pemerintah Turki, “kematian 250 warga negara” dan “berusaha untuk membunuh 2.735 warga negara”.

Para tersangka asing-masing menghadapi 55.880 tahun penjara dengan tuduhan melukai 2.558 warga sipil dan 177 personel keamanan.

Sejak Juli 2016, puluhan ribu orang telah ditangkap karena tuduhan terkait kudeta di bawah keadaan darurat dua tahun yang berakhir tahun lalu.

Penggerebekan secara nasional oleh polisi terus berlanjut dan hampir setiap hari ada laporan jaksa penuntut umum yang mengeluarkan surat penahanan untuk para tersangka terkait ikatan Gulen.

Hampir 290 kasus pengadilan yang terkait kudeta telah diluncurkan, 261 di antaranya berakhir dengan 3.239 terdakwa dihukum, menurut angka kementerian kehakiman.

BACA JUGA  Diaspora Uighur Mengaku Sedih dengan Kunjungan Erdogan di Cina

Dua puluh enam jenderal termasuk di antara mereka yang diadili, termasuk mantan kepala angkatan udara Akin Ozturk dan Mehmet Disli, saudara lelaki mantan anggota parlemen partai berkuasa Saban Disli, yang sejak September menjabat sebagai duta besar Turki untuk Belanda.

Tersangka lainnya adalah kolonel Ali Yazici, mantan asisten militer Erdogan, serta Letnan Kolonel Levent Turkkan, yang menjadi asisten Kepala Staf Jenderal Hulusi Akar. Akar diangkat sebagai menteri pertahanan pada Juli 2018.

Dari para tersangka, 176 berada di penjara sementara 35 telah dibebaskan sambil menunggu persidangan dan 13 tersangka termasuk Gulen masih dicari untuk ditangkap.

Jaksa pada bulan Mei meminta 12 tersangka yang tidak disebutkan namanya dibebaskan dan bahwa kasus 13 buron dipisahkan dari persidangan pemimpin kudeta utama.

Lusinan dari mereka yang diadili dituduh sebagai anggota “Peace At Home Council”, nama komplotan yang tampaknya memberi diri mereka pada malam upaya kudeta.

Penggulingan yang gagal menewaskan 248 orang, menurut kepresidenan Turki, tidak termasuk 24 komplotan kudeta yang terbunuh pada malam itu.

Bulan lalu saat dengar pendapat, Ozturk mengatakan kepada pengadilan bahwa dia adalah anggota dewan dan tokoh senior dalam gerakan Gulen adalah “kebohongan”.

“Selama 34 bulan, saya telah mencoba membuktikan bahwa saya tidak bersalah,” kata Ozturk. Banyak dari para tersangka selama dua tahun persidangan membantah ada kaitan dengan Gulen atau kudeta.

BACA JUGA  Turki Mulai Terima Senjata dari Rusia, S-400 Rudal Pertahanan Udara

Sumber: Arab News
Redaktur: Ibas Fuadi

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Mursi Meninggal, LBH Pelita Umat Serukan Penyelidikan Internasional

Menanggapi kematian Muhammad Mursi, Sekjen LBH Pelita Ummat Chandra Purna Irawan, menduga ada akumulasi penderitaan selama di dalam penjara Mesir.

Kamis, 20/06/2019 14:23 0

Indonesia

Fahri Hamzah: Rakyat Jangan Ditakuti dengan UU ITE

Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah menegaskan bahwa masyarakat Indonesia harus didorong untuk berpikir.

Rabu, 19/06/2019 16:17 0

Feature

Menikmati Wisata Literasi Magetan

Wisata sembari menimba ilmu kini hadir di Kota Magetan.

Rabu, 19/06/2019 14:57 0

Indonesia

Komnas HAM Terima Bukti Tambahan Pelanggaran HAM Berat Tragedi 21-22 Mei

Tim Advokasi Korban Tragedi 21-22 Mei 2019 kembali mendatangi Komisi Nasional Hak Asasi Manusia pada Selasa (18/06/2019) sore.

Rabu, 19/06/2019 12:51 0

Video News

Menelusuri Sebab Kematian Mursi di Ruang Sidang

KIBLAT.NET- Mantan Presiden Mesir Dr. Muhammad Mursi meninggal dunia di tengah persidangan. Apa penyebabnya? Yuk...

Rabu, 19/06/2019 05:06 0

Artikel

Antara Kematian Mursi dan Kematian Demokrasi di Mesir

Muhammad Mursi adalah presiden pertama Mesir yang terpilih secara demokratis.

Selasa, 18/06/2019 21:35 0

Indonesia

IM: Mursi Wafat, Perjuangan Rakyat Mesir Tidak Akan Berhenti

Dalam pernyataan tersebut, IM menegaskan bahwa Mursi meninggal dalam keadaan membela kebenaran.

Selasa, 18/06/2019 15:22 1

Indonesia

Mursi Gugur, IM Tuntut Lembaga HAM Bergerak Hentikan Kejahatan di Penjara Mesir

Organisasi Islam Ikhwanul Muslimin menegaskan bahwa terbunuhnya Muhammad Mursi adalah tanggungjawab rezim Mesir.

Selasa, 18/06/2019 15:00 0

Indonesia

Kyai Cholil Nafis: Semoga Mursi Diterima Sebagai Syuhada

Ketua Komisi Dakwah MUI, Kyai Cholil Nafis memberikan tanggapan soal wafatnya Mantan Presiden Mesir, Muhammad Mursi.

Selasa, 18/06/2019 14:44 0

Indonesia

Majelis Pertubuhan Islam Malaysia: Rezim Mesir Bertanggungjawab Atas Wafatnya Mursi

Presiden Mejelis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia, Mohammad Azmi Abdul Hamid mengaku sedih atas berita wafatnya Muhammad Mursi.

Selasa, 18/06/2019 11:44 0

Close