... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Nestapa Hasna Dbeis, Disiksa Rezim Assad dalam Kondisi Hamil

Foto: Hasna Dbeis mengatakan dia hamil dua bulan ketika dia ditahan pada Agustus 2014 di pinggiran Ghouta Timur Damaskus. (AFP)

KIBLAT.NET – Setelah melahirkan dan membesarkan seorang balita selama empat tahun di penjara Suriah, Hasna Dbeis yang berusia 30 tahun kini bebas. Dia bertekad untuk memulai kehidupan baru bersama keluarganya.

Dbeis mengatakan dalam kondisi hamil dua bulan ketika ditahan pada Agustus 2014 di pinggiran Ghouta Timur Damaskus. Dia dituduh bekerja sama dengan pemberontak; sebuah tuduhan yang dia bantah.

Dia diseret ke berbagai pusat penahanan, termasuk ketika melihat ayah dan saudara lelakinya untuk terakhir kalinya.

“Mereka disiksa di depan saya,” katanya kepada AFP, wajahnya menutupi matanya yang lelah.

Dia adalah satu dari puluhan ribu warga Suriah yang dipenjara selama konflik karena menentang Presiden Bashar Assad.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berpusat di Inggris mengatakan sekitar 200.000 orang hilang sejak perang dimulai tahun 2011. Hampir setengahnya diyakini ditahan di penjara pemerintah.

“Seorang bayi yang baru lahir masuk ke dalam hidupku dan aku tidak tahu harus berbuat apa,” kata Dbeis yang mengenakan berpakaian hitam. Setelah melahirkan Mohammad, dia dipindahkan ke penjara Al-Fayhaa yang terkenal kejam di Damaskus.

Dbeis mengatakan dia ditahan di sel isolasi selama 40 hari pada satu tahap, di sel yang dipenuhi sampah.

“Serangga merayap naik ke dinding, dan teriakan narapidana yang disiksa terdengar di sekelilingnya,” kenangnya.

Dia diizinkan keluar dari penjara hanya sekali, ketika dia melahirkan. Fasilitas itu menampung ibu-ibu lain, termasuk perempuan Irak yang ditahan karena dicurigai bekerja dengan kelompok ISIS.

BACA JUGA  Laporan: Sistem Rudal S-400 Rusia Gagal Deteksi Jet Tempur Rusia

Dbeis tinggal satu sel dengan wanita lain yang baru melahirkan dan seorang wanita Ethiopia berusia 20 tahun. Teman satu selnya bernama Lamees membantunya menjahit pakaian untuk bocah lelaki itu, dan juga merawat bayi itu ketika Dbeis diinterogasi.

Penjaga biasanya memasuki selnya sekitar tengah malam untuk membawanya ke ruangan lain tempat dia dipukuli dan digantung di pergelangan tangannya.

Pertama kali, dia menceritakan, “interogator memulai dengan melepas cadar saya. Dia memandangi rambut saya, membawa pisau, dan mulai memotongnya. Lalu dia mulai memukuli saya.” Tangannya diborgol di belakang dan dia dibiarkan menggantung selama berjam-jam.

Dia juga tertular TBC dan harus dijauhkan dari anaknya selama lebih dari empat bulan saat dia menerima perawatan. Pada saat dia pulih, putranya – yang saat itu berusia sembilan bulan – mengira Lamees adalah ibunya.

“Dia tidak tahu siapa aku,” kata Dbeis.

Selama tiga tahun, harapannya untuk kehidupan yang lebih baik berkurang, ketika dia melihat Mohammad tumbuh dalam sel, suara anak-anak lain bermain bergema dari luar.

“Dulu saya bermimpi berjalan di jalan bersama anak saya dan memasuki toko untuk membelikannya pakaian seperti yang dilakukan ibu normal,” katanya.

Dia tidak kembali ke Ghouta Timur, yang jatuh di bawah kendali rezim bulan itu, setelah pemboman rezim dan pengepungan yang melumpuhkan. Sebaliknya, dia naik bus yang membawa oposisi dan keluarga mereka dari pinggiran Damaskus ke wilayah yang dikuasai oposisi di provinsi utara Aleppo.

BACA JUGA  Patroli Gabungan AS-Turki di Suriah Dimulai

Dbeis ingat pertama kali Mohammad melihat kios yang menjual tomat. “Dia berlari ke sana, mengambil tomat, dan mulai melahapnya,” katanya. “Dia belum pernah melihat tomat sebelumnya.” Pada April 2018, dia dibebaskan.

Dbeis diberitahu bahwa ibunya sudah meninggal dan suaminya telah dibunuh oleh pasukan rezim. Dua saudara perempuannya ditahan oleh pemerintah, dan nasib ayah dan saudara lelakinya – yang terakhir kali dilihatnya di penjara – tidak diketahui.

“Setelah mendengar tentang nasib keluarga saya yang menyayat hati, saya memutuskan untuk memulai hidup baru,” kata Dbeis.

Dia menikah lagi dan pindah ke Idlib, sebuah wilayah di luar kendali rezim yang diperintah Haiah Tahrir Syam. Namun empat bulan setelah pernikahannya, suaminya yang berusia 25 tahun terkena pecahan peluru, membuatnya tidak bisa bekerja.

Dalam upaya putus asa untuk menyediakan nafkah bagi keluarganya, ia bergabung pabrik pakaian yang mempekerjakan mantan tahanan perempuan.

“Uang yang saya hasilkan, saya habiskan di rumah saya,” kata Dbeis, yang membuat pakaian anak-anak.

Tetapi hidupnya berada di bawah ancaman baru.Sejak akhir April, peningkatan pemboman terhadap Idlib oleh rezim dan sekutunya Rusia telah memicu kekhawatiran serangan penuh yang akan segera terjadi.

“Saya tidak ingin rezim memasuki Idlib dan melemparkan saya kembali ke penjara,” kata Dbeis.

Sumber: Arab News
Redaktur: Ibas Fuadi

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Ribuan Pengunjung Padati Area JCC di Hari Terakhir Hijrah Fest Ramadhan 2019

Hijrah Fest Ramadhan 2019 berlangsung pada Jumat hingga Ahad (24-26/05/2019)

Ahad, 26/05/2019 15:10 0

Indonesia

Arie Untung Jelaskan Nilai Lebih Hijrah Fest Ramadhan 2019

Setelah sukses dengan Hijrah Fest 2018, Arie Untung selaku founder kembali menggelar acara tersebut pada 2019.

Ahad, 26/05/2019 12:02 0

Indonesia

Begini Penyesalan Felix Siauw Tak Sempat Jenguk Ust. Arifin Ilham Sebelum Wafat

Ustadz Felix menyebut, kepergian Ustadz Arifin Ilham merupakan sebuah musibah yang berkelanjutan.

Ahad, 26/05/2019 11:32 0

Indonesia

AII: Para Pelaku Kekerasan Pasca Aksi 22 Mei Harus Diadili dan Dihukum

Amnesty International Indonesia (AII) enyebut jelas terlihat adanya indikasi pelanggaran HAM yang terjadi setelah demonstrasi 22 Mei di Bawaslu

Ahad, 26/05/2019 11:16 0

Indonesia

Penembakan dan Penganiayaan di Aksi Demo Bawaslu Adalah Kejahatan Kemanusiaan

"Korban aksi yang disebabkan kekerasan, apakah ditembak, atau dipukul, dianiaya adalah merupakan (korban) kejahatan kemanusiaan,"

Ahad, 26/05/2019 10:18 1

Video Kajian

Ust. Miftahul Ihsan, Lc: Jangan Sampai Al Quran Celakai Kita

KIBLAT.NET- Al Quran sebagai kitab suci Umat Islam, dapat membuat kita celaka atau sebaliknya. Bagaimana...

Ahad, 26/05/2019 05:00 0

Video Kajian

Ust. Zamroni: Ketika Hidupmu Sempit

KIBLAT.NET- Ketika hidupmu terasa sempit dihimpit masalah, ceramah ini cocok untukmu. Yuk simak di sini!...

Sabtu, 25/05/2019 17:30 0

Opini

Refleksi 22 Mei: Ketika Pilar Keempat Demokrasi Mendekati Kehancuran

Ketika aksi massa sedang panas-panasnya, tetiba media sosial dimatikan oleh pemerintah.

Sabtu, 25/05/2019 16:56 0

Video Kajian

Khutbah Jumat: Islam Adalah Agama yang Peduli – Ust. Quroin

KIBLAT.NET- Pada saat ini banyak saudara seiman kita yang menderita. Baik di dalam maupun di...

Sabtu, 25/05/2019 15:48 0

Indonesia

Arie Untung: Penutupan Hijrah Fest Akan Kita Dedikasikan untuk Ustadz Arifin Ilham

Ustadz Arifin Ilham sejatinya merupakan salah satu pembicara yang direncanakan tampil dalam Hijrah Festival Ramadhan 2019.

Sabtu, 25/05/2019 14:43 0

Close