... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

In Depth

Umat Islam di Persimpangan Kerusuhan 22-23 Mei 2019

Foto: Aksi Tolak Kecurangan Pemilu 2019
Oleh: Fajar Shadiq, Ketua Divisi Wacana Publik Jurnalis Islam Bersatu
KIBLAT.NET – Tak lama setelah saya dapat informasi bahwa tanggal 23 Mei 2019 sudah tak ada aksi, saya menemui salah seorang perwira tinggi TNI. Kesimpulan dia terhadap aksi dua hari belakangan ini terpaksa membuat saya setuju, meski tak begitu heran. “Negara ini sudah bukan lagi rezim otoriter, tapi totalitarian,” kata sang jenderal.
 
Bagaimana tidak? Perintah Menkopolkam Wiranto agar aparat tak membawa senjata api banyak diabaikan para petugas di lapangan. Kata dia, pendekatan kekerasan yang digunakan polisi dalam menekan para demonstran juga banyak menuai kritikan. Poin inilah yang menyebabkan pecahnya kerusuhan pada demonstrasi 21-22 Mei 2019.
 
Sejak aksi damai 21 Mei 2019, sejumlah wartawan media Islam turun ke lapangan. Meliput di garis depan. Mereka ini para saksi sejarah. Pada Selasa 21 Mei, hari pertama aksi damai digelar di depan Bawaslu. Aksi ini dikomandoi oleh elemen GNPF dan aktivis Islam. Korlap aksinya Munarman bersama Ustadz Bernard Abdul Jabbar.
 
Sejak sore, massa yang datang begitu beragam. Ada anggota ormas, pelajar, emak-emak hingga simpatisan Prabowo. Para simpatisan Prabowo ini datang dari berbagai daerah. Di antara mereka banyak yang datang dari beragam latar belakang, tapi hari itu semua patuh pada mobil komando.
 
Ketika sore, aksi hendak dimulai, Munarman sudah teriak-teriak lewat pengeras suara. “Cepat bikin shaf. Ketauan nih kalau orang biasa sholat, tau gimana bikin shaf. Kalau gak becus bikin shaf, berarti provokator,” teriak Maman. Massa pun menurut. Membuat barisan, berzikir, lalu mendengarkan orasi, hingga waktu berbuka tiba.
 
Aksi di hari pertama berjalan cukup tertib. Momen paling keren terjadi ketika emak-emak memberikan bunga kepada aparat yang berjaga. Hingga akhirnya pukul 21.00, Munarman turun sendiri ke lapangan membubarkan massa. Peserta aksi yang bertahan di Jalan Thamrin disisir satu-satu dan disuruh pulang.
 
Mereka yang masih ngotot dibentak dan diteriaki Munarman. Kebanyakan nurut dan ikut pulang. Munarman pun menyalami anggota dan para komandan polisi. “Terima kasih para ustadz, para habaib, Pak Munarman, Ustadz Bernard. Kami mengucapkan terimakasih atas kerjasamanya,” teriak polisi yang menggunakan mobil pelantang suara.
 
Setelah serah terima dan pembubaran massa. Keadaan relatif tenang. Karena jumlahnya sangat banyak, peserta aksi pun berangsur mundur pelan-pelan. Tapi para pencuri kesempatan tidak tinggal diam. Sekitar pukul 22.30 tiba-tiba terdengar suara letusan. Gas air mata dilepaskan. Tak jelas siapa yang memulai kerusuhan. Polisi mengejar massa yang ada hingga ke ruas jalan-jalan yang ada di sekitar Jalan Thamrin. Jalan Wahid Hasyim, Jalan Sabang (Agus Salim), hingga Jalan mas Mansyur yang mengarah ke Tanah Abang.
 
Pantauan Mas Imam Suroso, Korlip Kiblatnet, massa yang dikejar kebanyakan orang Timur. Tapi ketika mereka lari ke rumah warga, warga jadi ikut melawan aparat karena merasa teritorinya diserang. Redaktur Jurnal Islam, Ally Muhammad Abduh punya versi cerita yang lebih lengkap soal kronologis meletusnya bentrokan yang menjalar ke Tanah Abang pada tanggal 22 Mei dini hari.
 
Menurutnya, pecahnya kerusuhan bermula dari ditahannya sejumlah warga Tanah Abang karena disangka sebagai provokator. Warga meminta polisi melepaskan 5 orang teman dan keluarga mereka yang ditangkap. Sampai-sampai Kapolres Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan turun langsung menenangkan massa. “Tenang, saya sendiri yang akan jamin keamanan mereka,” kata Kapolres.
 
Tapi warga tak percaya. Polisi kemudian bebaskan satu warga yang ditahan. Tahanan itu diserahkan ke warga dalam kondisi babak belur. Warga marah dan minta teman mereka yang lain dibebaskan juga. Negosiasi berlangsung alot. Tak ada titik temu karena polisi bersikeras tak mau bebaskan. Akhirnya massa yang berkumpul itu kalap, menyerang dan langsung dibalas aparat dengan keras.
 
Pasukan perintis bersepeda motor diturunkan. Pasukan inilah yang menggunakan senjata dan menembaki warga dari atas motor. Mereka yang masuk dan lari ke gang-gang dikejar. Massa yang hendak keluar rumah mencari tahu keadaan ditembaki. Sebagian besar peluru yang digunakan konon pakai peluru hampa dan peluru karet. Entah bagaimana ceritanya ketika pagi menjelang ada jatuh korban meninggal sebanyak 6 orang menurut laporan resmi kepolisian.
 
Aksi penangkapan 5 orang warga Tanah Abang itu mengingatkan saya pada strategi jenderal legendaris Sun Tzu. “Pada saat menangkap, lepaslah satu orang,” kata pakar strategi dari daratan Cina itu. Secara makna, sesungguhnya kalimat Sun Tzu yang ditulis dalam kitab “The Art of War” itu hendak bercerita soal strategi berkonflik dalam perang.
 
Penjelasannya: lawan yang tersudut biasanya akan menyerang secara membabi buta. Untuk mencegah hal ini, biarkan musuh percaya bahwa masih ada kesempatan untuk bebas. Hasrat mereka untuk menyerang akan teredam dengan keinginan untuk mencari jalan keluar. Ketika pada akhirnya kebebasan yang mereka inginkan tak kunjung datang, moralnya akan jatuh dan mudah ditaklukkan. Tapi di Tanah Abang, strategi itu benar-benar dilakukan secara harafiah. Dari lima yang ditangkap hanya satu orang yang dilepaskan. Hingga akhirnya membuat massa kalap dan terjadilah bentrokan.
 
Meninggalnya enam orang warga di kawasan Tanah Abang akhirnya menjadi bahan bakar untuk meletupnya aksi di hari kedua pada 22 Mei 2019. Sejak siang hari, massa berbaju putih-putih mendatangi titik konsentrasi massa. Gedung Bawaslu di Jalan Thamrin. Polisi sudah melakukan penghadangan di beberapa titik masuk Jakarta. Tapi orang-orang terus saja berdatangan.
 
Di hari kedua ini, mobil komando masih ada. Tapi siapa pemegang komandonya jadi tak jelas. Suara speakernya saja tak terdengar oleh saya yang hanya berjarak 100 meter dari mobil komando. Semakin malam, massa yang datang semakin banyak. Lebih banyak dari hari pertama. Mahasiswa turun. Anak jalanan ikut. Suporter bola bergabung. Pelajar STM bawa bendera bertuliskan nama almamaternya masing-masing.
 
Di hari itu, aroma kekerasan sudah tercium sejak sore. Massa yang datang berganti narasi dari “Tolak Pemilu Curang ke “Turunkan Jokowi”. Lagu-lagu saat aksi reformasi bergema kembali. Yang berbeda adalah: jika dahulu ABRI yang dikecam, kali ini gantian polisi yang menjadi sasaran. Sorak sorai massa malah meneriakkan “Hidup TNI.. Hidup TNI” ketika ada satu dua personel TNI yang turun membantu pengamanan. Jelas polisi jadi cemburu.
 
Tak butuh waktu lama. Usai magrib massa sudah semakin antusias. Barikade dan perimeter yang dibangun polisi semakin meluas. Perisai pertahanan yang disusun Brimob merangsek hingga ke batas jalan trotoar. Rapat. Tak ada celah sedikitpun. Ketika mobil komando perlahan bergeser keluar ke arah Jalan Wahid Hasyim. Datang beberapa perwakilan dari BPN. Di antaranya ialah Fadli Zon. Massa semakin histeris meneriakkan slogan Prabowo Presiden.
 
Momennya datang usai Fadli Zon turun. Massa dari arah tengah Jalan Thamrin melempari polisi dengan batu dan botol plastik. Akhirnya barisan polisi pun pecah. Brimob berhamburan. Mereka mundur ke belakang. Sang komandan pun mengamuk meneriaki anak buahnya. “Kalian Brimob pengecut, balik lagi ke barisan!”
 
Polisi pun kemudian melontarkan gas air mata. Dari mobil, dari barracuda, dari senjata personel. Massa tak gentar. Malah semakin sengit melawan. Beberapa remaja tumbang terkena gas air mata. mereka cepat dilarikan ke ambulans dan diselamatkan tim medis yang parkir di sepanjang Jalan Wahid Hasyim. Yang perlu jadi pertanyaan, adalah dari mana para peserta aksi mendapatkan petasan untuk menyerang aparat? Apakah ada logistik yang diturunkan atau ulah para provokator dari pihak yang paling terjamin rantai logistiknya?
 
Malam itu, barisan massa begitu beringas menyerang aparat. Tapi tak ada garis komando yang jelas. Kelihatannya mereka hanya melampiaskan kesumat dan dendam yang menyala dalam dada. Tak ada target yang dituju. Gedung Bawaslu memang mendapat serangan molotov. Tapi skala kerusakannya sangat kecil dan tidak berdampak. Di hari kedua, meski kerusuhan berlangsung hingga subuh menjelang tapi garis massa sudah sangat tipis sejak pukul 01.00 WIB. Di waktu itu yang tersisa hanyalah penggemar tawuran dan para penjarah.
 
Saya menyaksikan betul bagaimana massa membongkar warung kelontong di pojokan Jalan Sabang. Merampas semua barang jualan di dalamnya kemudian membagikan rampasannya itu secara acak kepada orang-orang yang ada di sana. Biar tak kena sendirian. Di waktu itu pula, posisi para wartawan terancam. Polisi sudah mengusir barisan wartawan sejak masa-masa awal kerusuhan meletus. Mereka juga menghapus foto dan gambar yang diambil para wartawan.
 
Sementara wartawan yang mengambil posisi bersama massa perusuh juga disweeping. Mereka pun tak mau ada yang mengambil gambar. Salah seorang wartawan yang ngotot melawan hampir dimassa. Takdir Allah menentukan dia masih selamat. Kendati demikian, saya menyaksikan mereka tak menyentuh mobil atau kendaraan milik warga yang diparkir di pinggir jalan. Justru dari bukti CCTV, terlihat massa yang dikawal dan berada dalam pantauan kepolisian terlihat dibiarkan merusak kendaraan. Termasuk di antaranya kendaraan milik polisi sendiri.
 
Kita cukup beruntung, atau mungkin barangkali pemerintah Jokowi cukup beruntung, di hari ketiga tak ada lagi aksi demonstrasi. Situasi ini sesungguhnya menjelaskan banyak hal yang tersembunyi. Pertama, tudingan bahwa umat Islam hanya menjadi “pendorong mobil mogok” atau kendaraan para politisi tidak sepenuhnya terbukti.
 
Elemen aktivis Islam tak sepenuhnya termakan provokasi para elit politik yang bisa mendapatkan banyak keuntungan jika skenario aksi demonstrasi ini berjalan selama sepekan penuh. Kita bisa bayangkan betapa repotnya aparat keamanan dan runtuhnya kredibilitas pemerintah Jokowi ketika hal itu terjadi.
 
Tapi di sisi lain, korban yang jatuh semuanya adalah umat Islam. Beban ini tak bisa dipikul sendirian. Politik pencitraan dengan menjual duka para korban bisa jadi hanya akan menjadi komoditas para politisi. Baik yang berkuasa maupun para oposan. Di titik inilah para pemimpin umat bisa mengambil peran yang seharusnya.
Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

2 comments on “Umat Islam di Persimpangan Kerusuhan 22-23 Mei 2019”

  1. Sugito Pudji Atmoko

    Bila ini sesuai hadist nabi
    Berdoa saja semoga masa2 Pengkhianat Ar-Ruwaibidhah (si bodoh IQ<100?) Cepat berlalu, aamiin
    Dari Abu Hurairah Radhiallahu ‘Anhu, bahwa Nabi ﷺ bersabda:

    «سَيَأْتِي عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خَدَّاعَاتُ، يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ، وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ، وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ، وَيُخَوَّنُ فِيهَا الْأَمِينُ، وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ» ، قِيلَ: وَمَا الرُّوَيْبِضَةُ؟ قَالَ: «الرَّجُلُ التَّافِهُ فِي أَمْرِ الْعَامَّةِ»
    Artinya ;
    “Akan datang ke pada manusia tahun-tahun penuh kebohongan, saat itu pendusta dibenarkan, orang yang benar justru didustakan, pengkhianat diberikan amanah, orang yang dipercaya justru dikhianati, dan Ar-Ruwaibidhah berbicara.” Ditanyakan: “Apakah Ar-Ruwaibidhah?” Beliau bersabda: “Seorang laki-laki yang bodoh (Ar Rajul At Taafih) tetapi sok mengurusi urusan orang banyak.”
    (HR. Ibnu Majah No. 4036. Ahmad No. 7912. )

  2. aksi 22-23 mei sebenarnya tidak sepenuhnya tentang 01 atau 02,.. massa meminta keadilan akan kejujuran dan ketebukaan dari KPU

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Video Kajian

Ust. Miftahul Ihsan, Lc: Sebaik-baik Kalian adalah…

KIBLAT.NET- Siapakah sebaik-baik manusia? Simak jawabannya di sini! Editor: Abdullah Muhammad

Jum'at, 24/05/2019 05:00 0

Video News

PKS akan Ajukan 20 Gugatan Sengketa Pemilu ke MK

KIBLAT.NET, Jakarta- Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengajukan 20 gugatan ke Mahkamah Konstitusi atas sengketa Pemilihan...

Kamis, 23/05/2019 18:24 0

Foto

Ada Setangkai Mawar di Tengah Kawat Berduri

Di setiap peristiwa selalu ada momen yang memberi ribuan arti, menyelipkan jutaan makna.

Kamis, 23/05/2019 17:58 0

Video Kajian

Ust. Zamroni: Menahan Amarah di Bulan Ramadhan

KIBLAT.NET- Bulan Ramadhan sebagai bulan diwajibkannya puasa, kita tak hanya dituntut untuk menahan dahaga dan...

Kamis, 23/05/2019 17:30 0

Suriah

Ketika Faksi Oposisi Suriah Bersatu Rebut Wilayah dari Rezim Assad

HTS merebut kota Kfar Nabuda di provinsi Idlib pada Selasa (21/05/2019) dengan bantuan Front Pembebasan Nasional (NLF), sebuah gabungan kelompok oposisi yang didukung oleh Turki.

Kamis, 23/05/2019 17:00 0

Video News

Keadaan Sekitar Bawaslu Pasca Aksi Demo Semalam

KIBLAT.NET, Jakarta – Hingga siang hari ini, area sekitar Gedung Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) masih...

Kamis, 23/05/2019 16:44 0

Indonesia

Kondisi Area Sekitar Bawaslu Pasca Kericuhan Semalam

Kondisi terkini area sekitar Bawaslu.

Kamis, 23/05/2019 16:37 0

Indonesia

Mengharukan, Isi Pesan Terakhir Ustadz Arifin Ilham Sebelum Meninggal Dunia

Ustadz Arifin Ilham meninggal dunia di usia 49 tahun.

Kamis, 23/05/2019 16:14 0

Timur Tengah

Pentagon Berpikir Terjunkan 10.000 Lebih Pasukan ke Timur Tengah

Departemen Pertahanan AS dilaporkan mempertimbangkan permintaan militer untuk menyebarkan ribuan pasukan tambahan ke Timur Tengah di tengah meningkatnya ketegangan dengan Iran.

Kamis, 23/05/2019 15:00 0

Artikel

Fakta Menarik Tentang VPN yang Mungkin Tidak Kamu Ketahui

Mendadak penggunaan VPN ramai diperbincangkan oleh warganet, ini disebabkan kebijakan pemerintah yang membatasi akses media sosial.

Kamis, 23/05/2019 14:48 0

Close