... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

Khazanah

Ummu Rabiah, Potret Ibu Peduli Pendidikan Anak

Malam itu Farrukh banyak bercerita kepada istrinya, mengenai pengalamannya di medan perang, mengenai tersebarnya desas-desus kematian dirinya. Namun Ummu Rabiah tak bisa menikmati cerita suaminya, pikirannya dipenuhi kekhawatiran tentang 30.000 dinar.

Seluruh penduduk Madinah tahu bahwa Ummu Rabiah sangat loyal ketika membayar guru-guru putranya. Dia benar-benar mensyukuri nikmat kecerdasan yang dianugerahkan Allah kepada putranya, dia senantiasa mendukung sepenuh hati minat putranya pada berbagai disiplin ilmu. Dia tak pernah berpikir dua kali untuk mengirim putranya kepada guru-guru terbaik, berapapun biayanya. Kini setelah tiga puluh tahun uang pemberian suaminya tak bersisa sepeser pun, bagaimana dia harus menjelaskan sesuatu yang hasilnya tidak kasat mata.

Lamunannya buyar ketika suaminya berseru dengan penuh semangat,

Aku membawa uang 4.000 dinar. Ambillah uang yang aku titipkan kepadamu dahulu. Kita kumpulkan lalu kita belikan kebun atau rumah, kita bisa hidup dari hasil sewanya selama sisa umur kita.

Ummu Rabiah pura-pura menyibukkan diri dengan pekerjaan dan tidak menanggapi, Farrukh pun mengulangi ucapannya,

Cepatlah, mana uang itu? Bawa kemari, kita satukan dengan uang yang kubawa.

Dia menjawab lirih,

Aku letakkan uang tersebut di tempat yang semestinya dan akan kuambil beberapa hari lagi insya Allah…

Suara adzan shubuh memotong perbincangan mereka. Farrukh pun bersiap, hari ini untuk pertama kalinya dia akan mengajak putranya ke masjid. Dalam konsep parenting Islami, berangkat bersama ke masjid dinilai menjadi momen yang peling merekatkan hubungan seorang ayah dengan putranya.

Di mana Rabiah?

Dia telah mendahuluimu, dia berangkat ke masjid ketika adzan pertama, dan sepertinya kamu akan tertinggal jamaah

Benarlah, sesampainya di masjid, Farrukh mendapati imam sudah menyelesaikan shalatnya. Dia pun segera shalat, kemudian menuju ke makam Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, mengucap shalawat atasnya, setelah itu mengambil tempat di Raudhah Muthahharah. Betapa rindunya Farrukh dengan tempat itu, dia pun shalat sunnah di situ kemudian berdoa.

Ketika hendak pulang, dia mendapati ruangan masjid telah penuh dengan orang-orang yang belajar. Mereka duduk melingkari syaikh hingga tak ada lagi tempat kosong. Karena terlalu padat, Farrukh tak bisa melihat wajah syaikh tersebut, namun dia bisa mendengar jelas apa yang disampaikan. Dia kagum dengan segala perkataan syaikh itu, juga pada kedalaman hafalannya, ketajaman ingatan, dan keluasan ilmunya, juga antusias hadirin yang untuk mendengarkannya.

Seusai majelis, Farrukh bertanya kepada orang di sampingnya.

Siapakah syaikh yang baru saja berceramah?

Orang tersebut terkejut mendengar pertanyaan Farrukh.

Apakah anda bukan orang Madinah?!

Saya penduduk Madinah.

Bagaimana mungkin ada orang Madinah yang tidak mengenal syaikh yang memberikan ceramah tadi?

Maaf saya sudah tiga puluh tahun meninggalkan kota ini dan baru kembali malam tadi.

Baiklah, tidak mengapa, akan saya jelaskan. Syaikh yang kita dengar ceramahnya tadi adalah adalah seorang tokoh ulama tabi’in, termasuk di antara ulama yang terpandang, dialah ahli hadis di Madinah, fuqaha, dan imam kami meski usianya masih sangat muda. Tidak tanggung-tanggung, majelisnya dihadiri oleh Malik bin Anas, Abu Hanifah an-Nu’man, Yahya bin Sa’id al-Anshari, Sufyan ats-Tsauri, Abdurrahman bin Amru al-Auza’i, Laits bin Sa’id dan yang lainnya.

Tetapi anda belum menyebutkan namanya kepada saya.

Namanya Rabiah, dia digelari ar-Ra’yi karena pendapatnya selalu bijak dan menentramkan hati. Dia dilahirkan tidak lama setelah ayahnya pergi berjihad, namun tadi sebelum shalat saya mendengar kabar bahwa tadi malam ayahnya telah kembali.

Farrukh tak kuasa membendung air matanya, dia segera berlari menuju rumahnya, banyak rasa yang tersirat dalam setiap tetes air matanya, haru, gembira, bangga, dan terpenting adalah syukur, dia bersyukur bahwa pilihannya untuk menitipkan keluarganya kepada Allah dan Rasul-Nya bukanlah pilihan yang salah.

Sementara di rumah, Ummu Rabiah masih cemas memikirkan jawaban untuk suaminya.

Referensi: Shuwar min Hayati at-Tabiin karya Dr. Abdurrahman Ra’fat Basya
Penulis: Rusydan Abdul Hadi

  

    

 

1 2
Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

BNPB: Peristiwa di Selat Sunda Kombinasi Tsunami dan Gelombang Pasang

Sutopo menjelaskan, tsunami bukan dipicu oleh gempabumi, karena tidak terdeteksi adanya aktivitas tektonik.

Ahad, 23/12/2018 10:38 0

Indonesia

Update Dampak Tsunami Selat Sunda: 43 Meninggal Dunia, 584 Orang Luka-luka dan 2 Orang Hilang

Update Dampak Tsunami Selat Sunda: 43 Meninggal Dunia, 584 Orang Luka-luka dan 2 Orang Hilang

Ahad, 23/12/2018 09:56 0

Siyasah

Turkistan Timur, Negeri Islam yang Dibunuh dalam Diam

Pemerintahan komunis Cina telah membunuh lebih dari enam puluh juta muslim Uighur sejak menduduki wilayah Turkistan. Jumlah ini sepuluh kali lipat dari para syuhada Bosnia Herzegovina, Iraq, Afghanistan, Chechnya dan Palestina.

Sabtu, 22/12/2018 22:18 0

Indonesia

Masyarakat Poso Demo Menolak Diskriminasi Muslim Uighur

Masyarakat Kota Poso dan sekitarnya turun ke jalan menuntut dan mengecam pemerintah China yang telah melakukan pembantaian dan penganiyaan terhadap muslim Uighur.

Sabtu, 22/12/2018 13:45 0

Editorial

Mencari Al-Mu’tashim Baru untuk Uighur

Perlu dicatat, menumbuhkan solidaritas untuk Uighur bukanlah perkara mudah.

Sabtu, 22/12/2018 12:49 0

Indonesia

DSKS Tuntut Pemerintah Putus Hubungan Diplomatik dengan China

"Sangat diperlukan, Indonesia sebagai negara yang berdaulat, bisa melakukan pemutusan hubungan diplomatik dengan pemerintah China," ujarnya.

Sabtu, 22/12/2018 09:59 0

Suriah

150 Suku di Suriah Utara Gelar Konferensi Dukung Operasi Militer Turki

Pertemuan itu merupakan konferensi tahunan yang digelar dewan tersebut. Mereka menyatakan dukungan terhadap Turki dalam operasi militer anti milisi PYD-PKK di timur Sungai Efrat.

Sabtu, 22/12/2018 09:06 0

Rusia

Rusia Akan Pertemukan Hamas dan Fatah di Moskow

"Setiap upaya dukungan tambahan yang mendukung upaya-upaya Mesir kami sambut dengan baik," imbuhnya.

Sabtu, 22/12/2018 08:35 0

Eropa

Sasar Muslim, Denmark Wajibkan Jabat Tangan untuk Dapat Kewarganegaraan

Keputusan itu ditentang oleh beberapa walikota Partai Liberal, mencatat bahwa tidak perlu memaksakan jabat tangan pada kewarganegaraan Denmark.

Sabtu, 22/12/2018 08:06 0

Analisis

Antara Narasi PSI dan Kondisi Objektif Poligami di Indonesia

Benarkah poligami menyebabkan ketidakadilan pada perempuan?

Jum'at, 21/12/2018 23:57 1

Close