... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Batal Usung Rekomendasi Ijtima Ulama, PKS Minta Maaf

Foto: Habib Aboe Bakar Alhabsy anggota DPR RI Komisi III dari Fraksi PKS

KIBLAT.NET, Jakarta – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) telah memutuskan untuk mengusung duet Prabowo Subianto-Sandiaga Uno pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019. PKS pun merasa keputusannya menyimpang dari hasil Ijtima Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama.

Sebelumnya, Ijtima Ulama dan Tokoh Nasional telah merekomendasikan nama Ustadz Abdul Somad (UAS) atau Salim Segaf al-Jufri sebagai calon wakil presiden (cawapres) pendamping Prabowo.

“Pada kesempatan ini, izinkan saya dan PKS memohon maaf kepada para ulama dan segenap umat yang telah memberikan rekemondasi melalui ijtimak ulama,” kata Ketua DPP PKS Habib Aboe Bakar Al Habsy, pada Jumat (10/8) seperti dilansir dari JPNN.

Menurut Aboe, karena dinamika politik yang luar biasa maka PKS hanya dapat mengamankan rekomendasi untuk mengusung Prabowo sebagai capres. Namun, PKS gagal meloloskan rekomendasi GNPF Ulama tentang UAS ataupun Salim Segaf.

“Kami mohon maaf belum bisa merealisasikan rekomendasi Ijtima Ulama secara sempurna,” kata wakil ketua Fraksi PKS di DPR itu.

Namun, Aboe melanjutkan, sampai saat ini PKS masih memiliki komitmen tinggi untuk melanjutkan semangat pergantian kepemimpinan nasional dengan mengikuti berbagai masukan ulama. Legislator PKS itu juga mengharapkan terpilihnya Sandiaga sebagai cawapres pendamping Prabowo akan menghindari pergesekan.

Aboe juga meyakini keputusan mengusung Sandi sebagai pendamping Prabowo akan menjadi warna baru yang segar di Pilpres 2019.

“Kehadirannya diyakini akan menyedot kalangan milenial dan kalangan wirausahawan muda sehingga ini akan membawa geliat positif untuk suasana politik dan ekonomi nasional,” pungkas Aboe.

BACA JUGA  Kyai Umar Basri, Korban Teror Orang Gila Meninggal Dunia

 

Reporter: Bunyanun Marsus
Sumber: JPNN

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Artikel

Pemimpin Seperti Natsir

Umat Islam beserta Ulama harus mengajukan (calon) pemimpinnya sendiri. Bukan lagi menitipkan aspirasi pada pemimpin berbeda perahu. Apalagi mencari pemimpin dadakan, dipaksakan, karbitan atau hasil gorengan media. Kita tak bisa lagi baru membicarakan pemimpin ketika mendekati masa pemilihan kepala daerah atau kepala negara.

Jum'at, 10/08/2018 14:48 0

Afghanistan

Warga Jawzjan Demo Desak Pemerintah Adili Anggota ISIS yang Menyerah

“Pemerintah Afghanistan sudah berjanji untuk melindungi kami, dan ini adalah tanggung jawab pemerintah untuk mengambil langkah dalam rangka memenuhi janji tersebut,”

Jum'at, 10/08/2018 09:11 0

Palestina

Dimediasi Mesir, Hamas-Israel Capai Kesepakatan Gencatan

KIBLAT.NET, Gaza – Faksi-faksi pejuang Palestina dan Israel, Kamis malam (09/08), dikabarkan sepakat gencatan senjata...

Jum'at, 10/08/2018 08:37 0

Feature

“Mubazir Nak, Kami Semua di Sini Membutuhkan Makan”

Kata kakek Seni (80) memunguti beras yang jatuh di jalanan. Dia merupakan korban gempa Lombok yang lokasinya sulit dijangkau.

Jum'at, 10/08/2018 07:36 0

Artikel

Surat Kepada Soekarmadji

Oleh : Syaukani Al Karim* KIBLAT.NET – AKU merasa kita pernah bertemu suatu ketika, meski...

Kamis, 09/08/2018 18:22 0

Artikel

Proklamasi Negara Islam Indonesia: 14 Agustus 1945 atau 7 Agustus 1949?

Kisah mengenai proklamasi berdirinya suatu negara Islam di Indonesia dianggap tabu untuk dibahas. Apalagi ditemukan banyak versi di sekitar kapan sesungguhnya Negara Islam di Indonesia diproklamasikan. Kiblat.net berupaya menyibak semak belukar sejarah yang sukar untuk ditembus untuk disajikan kepada pembaca apa adanya.

Kamis, 09/08/2018 14:08 0

Video News

Masjid Raya NTB Nan Megah Itupun Tak Luput dari Kerusakan

KIBLAT.NET – Islamic Center atau Masjid Raya Hubbul Wathan Nusa Tenggara Barat mengalami retak-retak di...

Kamis, 09/08/2018 12:57 0

Video News

Gempa Lombok: Berlapar-lapar Seperti Mereka Lapar

Jam 11 siang WITA, pesawat yang saya tumpangi landing di Bandara Lombok Raya. Ada dua...

Kamis, 09/08/2018 12:52 0

Suriah

Istri Bashar Assad Idap Kanker Ganas

Asma Assad didiagnosis mengidap penyakit kanker payudara. Tidak dijelaskan tingkat stadium penyakit mematikan itu.

Kamis, 09/08/2018 10:48 0

Palestina

Gaza Memanas, Hamas Balas Gempuran Jet Israel

Pejuang membalas dengan menembakkan sejumlah roket ke permukiman Yahudi Sderot di Israel. Empat pemukim luka ringan dan berat serta sejumlah bangunan rusak.

Kamis, 09/08/2018 06:59 0

Close