... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

Suara Pembaca

Intelijen, dari Medan Perang Menuju Kancah Bisnis Global

Foto: Ilustrasi.

KIBLAT.NET – Momentum Idul Fitri kali ini memberikan kesempatan kepada saya untuk bertemu dan berdiskusi dengan banyak orang, termasuk diantaranya  orang-orang yang termasuk kategori   “dibalik layar”. Alhamdulillah dalam liburan Idul Fitri ini saya juga mendapatkan kesempatan  untuk sedikit membuka lembaran sejarah kejayaan peradaban Islam di masa lampau.

Pernah mendengar ungkapan “Kuasailah Informasi maka engkau akan kuasai dunia?”, ungkapan ini bukan hanya dipromosikan oleh futurolog seperti John Naisbitt dan Patricia Aburdene dalam buku mereka ‘Megatrend 2000’ yang begitu terkenal di era 90an, namun juga sudah dipraktekkan oleh Bani Umaiyyah dalam mentahlukkan Andalusia di benua Eropa. Dengan keunggulan di bidang penguasaan  strategi, teknologi dan informasi, dinasti Bani Umayyah mampu menguasai seluruh wilayah yang ada di Jazirah Arabia, Afrika Utara, Asia Tengah dan Asia Selatan hingga Eropa.

Tercatat dalam  sejarah, atas permintaan dari warga Andalusia yang ditindas oleh raja Roderick, Kahlifah Al Walid bin Abdul Malik dari Dinasti Umayyah  bermaksud untuk mengirimkan  ekspedisi untuk membebaskan Andalusia.  Sebelum bergerak menaklukkan Andalusia, Khalifah Al Walid bin Abdul Malik memberikan instruksi untuk mengirim pasukan intelijen tempur atau talailah untuk melakukan pengintaian terhadap musuh  dan pengkondisian wilayah  sasaran.

Dengan dukungan De Graff Julian, seorang pemimpin lokal yang tidak puas dengan gaya kepemimpinan  Raja Roderick yang lalim, Tharif bin Malik  bersama sekitar empat ratus orang pasukan berhasil menyelinap ke wilayah Andalusia untuk mencari berbagai informasi mengenai kekuatan yang dimiliki musuh sekaligus melakukan operasi clandestine untuk mempersiapkan kedatangan pasukan utama  dengan kekuatan yang lebih besar.

BACA JUGA  Baru! Tradisi Ngambek dalam Dunia Literasi Indonesia

Keberadaan pasukan talailah ternyata cukup efektif, setelah semua informasi yang dibutuhkan tersedia dan daerah sasaran terkondisikan, barulah dikirim pasukan utama di bawah komandan Thariq bin Ziyad, yang melakukan pendaratan melalui sebuah selat yang kemudian dikenal dengan sebutan Jabal Thariq atau Giblaltar.

Perkembangan intelijen modern  saat ini telah berkembang jauh lebih pesat dibandingkan masa lampau. Tidak hanya sekedar  analisa dan pengolahan data untuk pengambilan  keputusan bisnis, dengan operasi intelijen bisnis yang dikelola dengan baik, suatu entitas bisnis atau bahkan negara agresor bisa menguasai sumber daya ekonomi yang dimiliki oleh negara lainnya tanpa harus menguasai secaa fisik negara sasaran.

Dalam dunia intelijen dikenal istilah cover atau penyamaran. Tujuan penggunaan cover dalam operasi intelijen secara prinsip adalah agar aktivitas intelijen tersebut tidak diketahui musuh dan  keberadaan tim intelijen bisa diterima oleh target operasi. Dalam kisah penaklukkan Andalusia, sebagai cover (kedok) dari operasi intelijen yang dilakukan  Tharif bin Malik bersama pasukannya  adalah De Graff Julian sebagai kolaborator dan penyedia dukungan  logistik. Lalu bagaimana dengan era globalisasi  seperti sekarang ini?

Kemajuan  ilmu pengetahuan dan teknologi informasi  seperti sistem big data, komputasi cloud dan sebagainya mendorong aktivitas intelijen bisa dilakukan oleh siapa saja dan kapan saja.  Keberadaan perusahaan penyedia teknologi juga merupakan cover intelijen yang bagus dalam pengunpulan informasi dan analisa data.

Berbagai  laporan menyebutkan, Amerika Serikat merupakan pelopor spionase global dengan memanfaatkan Google sebagai salah satu penyuplai teknologi dan data untuk kepentingan intelijen mereka. Coba Anda bayangkan,  saat ini hampir semua data pribadi dan aktivitas masyarakat modern  bisa di akses oleh Google melalui HP android yang masing-masing kita miliki. Termasuk kapan kita bangun, pergi kemana kita hari ini, atau bahkan menu makanan favorit kita apa saja.

BACA JUGA  Saat Kampus Terpenjara Isu Radikalisme

Tidak hanya perusahaan raksasa yang bisa digunakan sebagai cover intelijen, bahkan perusahaan startup lokal yang baru seumur jagung  sangat mungkin menjadi selubung operasi intelijen dari negara asing guna menguasai potensi pasar Indonesia yang sangat besar dengan populasi penduduk ke empat terbesar di dunia.

Saat ini banyak perusahaan venture asing  yang berburu start-up bisnis dari  Indonesia, untuk dibiayai dan dibesarkan. Sebagai contoh adalah berita heboh perusahaan jasa transportasi online lokal yang disuntik investasi 16 Miliar dolar dari negeri komunis Tirai Bambu.  Tidak berselang lama kemudian,  perusahaan transportasi online ini bertransformasi menjadi salah satu raksasa penyedia platform e-money di Indonesia.  Disatu sisi hal ini  tentu sangat membanggakan namun, namun disisi lain juga mengkhawatirkan, karena  sangat mungkin  itulah pintu masuk  kepentingan asing dalam memata-matai dan menguasai sektor ekonomi Indonesia.

Lalu bagaimana dengan kita? Tentu kita harus waspada namun juga tidak boleh larut dalam ‘penyakit paranoid’ terhadap investasi asing. Bagi para pebisnis pemula, sepertinya sudah saatnya untuk  mencari juga investor yang ‘seide dan sefaham’ dengan pemikiran dan prinsip hidup dan keyakinan kita. Dan bagi yang diberikan kelebihan rizki, sudah saatnya  untuk berinvestasi  ke start-up milik anak bangsa yang memiliki potensi untuk dikembangkan  bukan lagi ‘memarkirkan dana’  ke Bank konvensional.

Penulis: Safari Hasan, S.IP, MMRS (Direktur Qualita Insani Foundation)

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Suriah

Milisi Kurdi SDF Umumkan Keadaan Darurat di Raqqah

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh SDF mengatakan bahwa pemberlakukan keadaan darurat di Raqqah datang dalam kerangka "tindakan pencegahan."

Senin, 25/06/2018 10:25 0

Arab Saudi

Pencabutan Aturan Wanita Tak Boleh Mengemudi di Saudi Resmi Berlaku

Akan tetapi, setelah Raja Salman bin Abdul Aziz mengumumkan pencabutan larangan mengemudi bagi perempuan dalam konteks reformasi ekonomi yang luas Sembilan lalu, tidak ada suara kritikan terbuka.

Senin, 25/06/2018 09:37 0

Yaman

Perang Dekati Pusat Kota Hudaydah, Hutsi Rudal Riyadh

Media Hutsi mengatakan bahwa rudal itu ditujukan ke kantor Departemen Pertahanan Saudi dan target strategis lainnya.

Senin, 25/06/2018 08:18 0

Turki

Unggul di Perhitungan Sementara, Erdogan: Rakyat Turki Pilih Saya

"Hasil tidak resmi pemilu menunjukkan bahwa raykat Turki memilih saya sebagai presiden untuk masa jabatan baru, meskipun hasilnya belum diumumkan," katanya kepada para pendukungnya.

Senin, 25/06/2018 07:21 0

Palestina

Dilengkapi Senapan Ruger, Sniper Israel Incar Para Pemuda Palestina

Polisi di Yerusalem dan bagian selatan Israel sekarang akan dilengkapi Ruger. Senapan dengan peluru kaliber 22 itu dapat digunakan menembak para pemuda Palestina yang baru-baru ini menargetkan penumpang dan rumah mobil.

Ahad, 24/06/2018 14:17 0

Irak

Politik Iraq: Haider al-Abadi Bentuk Aliansi dengan Moqtada al-Sadr

Perdana Menteri Iraq Haider al-Abadi dan tokoh Syiah Moqtada al-Sadr pada Sabtu (23/06/2018), mengumumkan telah membentuk koalisi setelah terjadi ketegangan politik selama berminggu-minggu.

Ahad, 24/06/2018 13:13 0

Timur Tengah

Amerika Minta Bahrain Bebaskan Pemimpin Syiah

Amerika Serikat menyerukan kepada pemerintah Bahrain untuk membebaskan pemimpin oposisi Syiah Ali Salman yang ditangkap pada tahun 2014.

Ahad, 24/06/2018 12:48 0

Afghanistan

Gencatan Senjata Usai, Taliban Kembali Serbu Basis Militer Afghan

Sejumlah pejabat pemerintah Afghanistan mengatakan serangan Taliban telah menewaskan 30 pasukan keamanan di provinsi Badghis di bagian barat laut negara itu.

Ahad, 24/06/2018 12:20 0

Yaman

Amnesty: Pemberontak Hutsi dan Koalisi Saudi Hambat Bantuan ke Yaman

Amnesty International juga menemukan bahwa beberapa organisasi bantuan dipaksa untuk membayar pemberontak Hutsi untuk bisa melalui jalur Yaman.

Ahad, 24/06/2018 11:44 0

Palestina

Dihantui Momok Layang-layang Api, Israel Ancam Bikin Perang Baru Gaza

Shaked mengulangi pernyataan serupa dari Menteri Keamanan Publik Israel, Gilad Erdan. Menurut laporan Haaretz, Erdan mengatakan bahwa Israel akan meluncurkan "operasi militer skala besar" di Jalur Gaza.

Ahad, 24/06/2018 11:11 0

Close