... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

Titian

Kontribusi Perjuangan Adalah Konsekuensi Keimanan

Foto: Intifdah, sebuah bentuk perjuangan rakyat Palestina menghadapi Israel

KIBLAT.NET – Allah -Subhanahu wa ta’ala telah menjanjikan kemenangan bagi umat-Nya. Hal itu telah terpampang jelas di dalam firman-Nya. Kemenangan yang dijanjikan Allah tidak turun secara tetiba. Walaupun itu bisa juga terjadi jika Allah menghendaki karena Dia-lah Sang Maha Kuasa. Kemenangan-kemenangan yang Dia janjikan membutuhkan pengorbanan. Karena itulah cara Dia memilah hamba-Nya yang memang jujur dengan keimanannya dengan hamba yang larut dalam kepura-puraan.

Pengorbanan demi pengorbanan para pendahulu kita kiranya cukup menjadi teladan bagi umat masa kini. Bagaimana seorang saudagar kaya seperti Abu Bakar Ash-Shiddiq -Radhiyallahu ‘anhu menginfakkan seluruh kekayaanya untuk jihad fi Sabililah. Bagaimana seorang Shuhaib Ar-Rumi meninggalkan seluruh kekayaannya di Makkah untuk berhijrah ke Madinah untuk bergabung bersama Rasulullah. Dan bagaimana sepupu Rasulullah, Ja’far bin Abi Thalib rela mempertahankan panji Islam di saat tangannya satu per satu putus pada saat perang Mu’tah. Pada akhirnya ia syahid di jalan jihad fi sabililah.

Kontribusi Perjuangan Adalah Konsekunsi Keimanan

Berkontribusi dalam perjuangan adalah konsekuensi keimanan. Apalah arti sebuah keimanan jika hati beku melihat Al-Quds, kiblat pertama umat Islam diklaim sebagai ibukota penjajah Israel. Apalah arti keimanan jika diam saja ketika melihat Al-Quran dihinakan atau bahkan mencela saudaranya yang membela kehormatan Al-Quran. Apalah arti keimanan jika masih bisa tertawa riang gembira di saat saudaranya di belahan bumi lain menangis  meronta karena teraniaya. Dan apalah arti keimanan jika harta hanya ditumpuk ketika kaum muslimin membutuhkan untuk kelangsungan kehidupannya.

Tentu kisah dalam firman Allah ini mampu membukakan mata hati kita. Allah berfirman

وَقَالَ رَجُلٌ مُؤْمِنٌ مِنْ آلِ فِرْعَوْنَ يَكْتُمُ إِيمَانَهُ أَتَقْتُلُونَ رَجُلا أَنْ يَقُولَ رَبِّيَ اللَّهُ وَقَدْ جَاءَكُمْ بِالْبَيِّنَاتِ مِنْ رَبِّكُمْ وَإِنْ يَكُ كَاذِبًا فَعَلَيْهِ كَذِبُهُ وَإِنْ يَكُ صَادِقًا يُصِبْكُمْ بَعْضُ الَّذِي يَعِدُكُمْ إِنَّ اللَّهَ لا يَهْدِي مَنْ هُوَ مُسْرِفٌ كَذَّابٌ

Artinya, “Dan seorang laki-laki yang beriman di antara pengikut-pengikut Firaun yang menyembunyikan imannya berkata: “Apakah kamu akan membunuh seorang laki-laki karena dia menyatakan: “Tuhanku ialah Allah, padahal dia telah datang kepadamu dengan membawa keterangan-keterangan dari Tuhanmu. Dan jika ia seorang pendusta maka dialah yang menanggung (dosa) dustanya itu; dan jika ia seorang yang benar niscaya sebagian (bencana) yang diancamkannya kepadamu akan menimpamu”. Sesungguhnya Allah tidak menunjuki orang-orang yang melampaui batas lagi pendusta. (Ghafir : 28)

BACA JUGA  Dahnil Anzar: Apa Urusan Polisi Intervensi Muktamar Pemuda Muhammadiyah?

Ayat ini berkisah tentang seorang lelaki pengikut Fir’aun dari kalangan Koptik. Ia menyembunyikan keimanannya hingga suatu hari ia menerima dakwah Musa dan membelanya.  Ia menampakkan keimanannya ketika Fir’aun mengatakan,”Biarkanlah aku membunuh Musa.” (QS.Ghafir:26)

Ghirah dalam hati lelaki itu tergugah. Kemarahan pun menggejolak karena Allah -Subhanahu wa Ta’la. Ia melakukan jihad yang paling utama dengan mengatakan kalimat keadilan di hadapan penguasa zalim. Dan tidak ada perkataan yang lebih besar daripada kalimat ini :

 أَتَقْتُلُونَ رَجُلا أَنْ يَقُولَ رَبِّيَ اللَّهُ

“Apakah kamu akan membunuh seorang laki-laki karena dia menyatakan: “Tuhanku ialah Allah.”

وَقَدْ جَاءَكُمْ بِالْبَيِّنَاتِ مِنْ رَبِّكُمْ

“Padahal dia telah datang kepadamu dengan membawa keterangan-keterangan dari Tuhanmu.”

Lelaki dari bangsa Koptik ini memberi contoh bagaimana berkontribusi dalam amar ma’ruf nahi munkar kepada penguasa dan melindungi nabi Allah meski dalam kondisi takut menampakkan keimanan. Hal senada juga pernah terjadi pada zaman Rasulullah. Dalam Tarikh Khulafa disebutkan ketika Rasulullah disiksa orang-orang Quraisy, ada yang mencegahnya dengan spontan, ada pula yang menggoyang-goyangkan badannya dari tempat dimana dia duduk. Mereka berkata,”Engkau yang menjadikan tuhan yang banyak itu menjadi satu tuhan?”. Tidak ada seorang pun yang berani mendekati Rasul kecuali Abu Bakar, dia memukul satu orang di antara mereka, menggoyang yang lain sambil berkata,”Celaka kalian semua!!! Apakah kalian akan membunuh orang yang mengatakan Tuhanku adalah Allah?”

Kemudian Ali bin Abi Thalib mengangkat selendang yang dia pakai dan menangis hingga air matanya melinangi jenggotnya. Kemudian dia berkata,”Semoga Allah selalu menjadikan kalian sehat dan semangat, apakah seorang mukmin di zaman Fir’aun (yang mengatakan perkataan yang sama) lebih baik ataukah Abu Bakar?Orang-orang pada terdiam.

BACA JUGA  Tokoh Islam dari Berbagai Harokah Akan Berkumpul di Muslim United Yogyakarta

Dia melanjutkan,”Tidakkah kalian menjawab yang saya tanyakan? Demi Allah, sesunggunya satu jam dari waktu Abu Bakar jauh lebih baik dari seribu jam orang mukmin yang ada di masa Fir’aun. Orang itu menyembunyikan keimanannya, sedangkan Abu Bakar menyatakan dengan terang-terangan keimanannya.”

Kontribusi Perjuangan Zaman Ini

Seharusnya rasa malu menyeruak di hati jika kita mengetahui betapa besarnya pengorbanan para salaf, kemudian kita bandingkan dengan apa yang telah kita lakukan. Begitu banyaknya polemik yang dihadapi umat Islam saat ini. Rasanya tidak mungkin kita sendirian menghadapi itu semua. Namun, semua itu akan teratasi jika umat Islam sadar dan bersatu.

Masalah Al-Aqsa adalah masalah umat Islam. Kalaupun umat sedunia juga menaruh perhatian, seharusnya kita lebih berhak perhatian pada masalah ini. Al-Aqsa adalah kiblat pertama kita, rakyat Palestina adalah saudara seiman kita, Allah telah menyatukan kita dengan mereka dengan satu ikatan yang paling kuat di dunia ini, yaitu ikatan persaudaraan karena keimanan.

Bagaimana mungkin kita membiarkan saudara kita seiman menghadapi musuh Allah sendirian. Mari kita ikut berkontribusi dengan apa yang mampu kita lakukan. Jangan sampai kita justru menjadi penggembos saudara seiman yang sedang berjuang. Jangan sampai menjadi gulma dalam tanaman yang justru menggerogoti dari dalam.

Tunjukkan kontribusi kita dalam perjuangan karena itu adalah bukti dan konsekuensi keimanan. Sebagai penutup, mari kita renungkan perkataan syaikh Abdullah Azzam, “Peradaban Islam diukir oleh dua hal : hitam tinta para ulama dan merah darah para syuhada. Keduanya bersinergi mengguncang simpul-simpul zalim yang mengikat kejayaan Islam sekian lama. Jika tak ada ruang untuk memilih antara keduanya, maka melaksanakan keduanya adalah puncak kemuliaan.” Wallahu a’lam bi shawab.

Penulis: Dhani El_Ashim
Editor: Arju

Diinisiasi dari Majalah An-Najah Edisi Agustus 2016

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Perlawanan Palestina terhadap Penjajahan Israel Sah di Mata Hukum

Pemateri Ustadz Zikrullah mengungkapkan bahwa perlawanan yang dilakukan oleh warga Palestina terhadap penjajahan Zionis Israel merupakan suatu perbuatan yang sah di mata hukum.

Selasa, 26/12/2017 19:13 0

Indonesia

Ade Armando Tak Sedih Bila Anaknya Jadi Gay atau Lesbian

Dosen Universitas Indonesia (UI), Ade Armando mengatakan di akun Facebook miliknya mengatakan bahwa dirinya tidak bersedih kalau anaknya menjadi gay atau lesbian.

Selasa, 26/12/2017 18:30 7

Indonesia

Larang Warganya Masuk, Tunisia Beri Sanksi Maskapai Emirates Airlines

Tunisia pada hari Ahad (24/12/2017) memutuskan untuk men-suspend maskapai Emirates Airlines, menyusul viral protes masyarakat terhadap prosedur & langkah-langkah “keamanan” yang diambil oleh aparat pemerintah Uni Emirat Arab yang menargetkan penumpang wanita dari negara di Afrika Utara itu.

Selasa, 26/12/2017 18:00 0

Indonesia

Sahabat Al-Aqsha: Tanpa Jihad, Palestina Tidak Akan Merdeka

Tim Sahabat Al-Aqsha menggelar kajian bertemakan perjuangan rakyat Palestina di Masjid Al Muttaqien, Kayu Putih, Jakarta Timur.

Selasa, 26/12/2017 17:30 0

Indonesia

Santriwati Alami Pelecehan, Ratusan Warga Tasikmalaya Gelar Aksi Solidaritas

Masyarakat yang tak terima dengan adanya insiden tersebut melakukan aksi solidaritas terhadap AQ (16), korban penelanjangan oleh satpam di Toko Ratu Paksi, Tasikmalaya.

Selasa, 26/12/2017 17:07 0

Indonesia

Muncul Deklarasi Persaudaraan Aksi 212 di Solo

Deklarasi Persaudaraan Aksi 212 dilakukan di Gedung Rahayu Lestari Jalan Kartopuran, Solo, Selasa (26/12/2017)

Selasa, 26/12/2017 16:33 0

Analisis

Mengkaji Kebijakan Panglima Hadi Lewat Tafsir Stratejik Intelijen

Keputusan pembatalan mutasi sejumlah perwira TNI yang diambil Hadi, jika ditinjau dari analisis kebijakan dapat disebabkan dua faktor. Pertama, karena adanya unsur tekanan dari pengaruh yang lebih kuat, misalnya dari atasan.

Selasa, 26/12/2017 16:15 0

Indonesia

Begini Kronologi Penelanjangan Santriwati Tasikmalaya oleh Satpam Toko Ratu Paksi

Kamis sore (21/12/2017) insiden tak mengenakan itu bermula.

Selasa, 26/12/2017 16:00 6

Indonesia

Santriwati Korban Penelanjangan Toko Ratu Paksi Alami Trauma Berat

Kini, AQ pun dikabarkan mengalami shock dan trauma berat. Karena saat digeledah dan ditelanjangi di kamar mandi toko

Selasa, 26/12/2017 16:00 0

Afghanistan

Taliban: Krisis Al-Quds Menguji Persatuan Umat Islam

"Jika mereka tetap tidak bersatu dan terus tetap terpecah dalam satu nama atau yang lain, maka pastilah tangan para tiran akan mencapai leher setiap orang dari mereka dan kemudian mereka tidak dapat membela diri," tegas Taliban.

Selasa, 26/12/2017 15:27 0

Close