... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

Titian

Permusuhan Islam vs Kekufuran, Sampai Kapan?

Foto: Islam vs Kufur

Dalam kitab Dalail an-Nubuwah, Imam al-Baihaqi mencatat sebuah riwayat dari Ummul Mukminin, Shafiyah binti Huyay. Dalam riwayat tersebut Shafiyah menuturkan kisah masa kecilnya yang tumbuh berkembang di tengah-tengah keluarga Yahudi. “Saya adalah anak yang paling disayang oleh bapak dan paman saya, Abu Yasir.” Ungkap Shafiyah mengawali ceritanya, “Tidak pernah aku bertemu dengan keduanya—walaupun mereka sedang bersama dengan anak-anaknya—melainkan keduanya membawaku bersamanya.

Shafiyah radhiyallahu ‘anha melanjutkan, “Maka ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tiba di Madinah, dan singgah di Quba, di rumah kediaman ‘Amr bin ‘Auf, pergilah bapakku Huyay bin Akhthab dan pamanku Abu Yasir di waktu pagi buta, akan tetapi mereka berdua belum pulang meski matahari terbenam. Tidak lama kemudian, mereka datang dalam kondisi lelah, malas, dan lemas.

Mereka berdua berjalan dengan pelan. Saya menyambut mereka dengan ceria, seperti biasanya. Tapi, demi Allah, tidak seorang pun diantara mereka berdua yang menoleh ke arahku, ditambah lagi raut wajah mereka berdua tampak sedih. Tiba-tiba saya mendengar paman saya, Abu Yasir, berkata kepada bapak saya, Huyay bin Akhthab,

“Apakah itu orangnya?”

“Ya, betul,” jawab ayah saya.

“Apa kamu mengenalnya?” lanjut paman.

“Ya,” sahut ayah.

“Bagaimana pendapatmu tentang dia?” tanya paman.

“Saya akan memusuhinya selama saya hidup,” kata ayah. (Dalailun Nubuwah, 2/533)

Riwayat di atas menggambarkan sikap permusuhan Yahudi sejak pertama kali risalah Islam datang. Jiwa mereka tidak pernah tenang dengan kehadiran Islam. Prinsipnya, selama hayat di kandung badan, komitmen untuk memusuhi umat Islam harus tetap dipegang. Bagaimana pun caranya dan apapun wasilahnya harus ditempuh asalkan Islam tidak tegak di muka bumi ini.

Yahudi hanyalah salah satu kelompok beragama yang memusuhi Islam. Selain mereka, permusuhan terhadap umat Islam juga banyak muncul dari orang-orang musyrik, Nasrani, Munafik dan penganut agama-agama kufur lainnya. Bahkan Allah Ta’ala mengingatkan bahwa permusuhan tidak pernah berhenti memusuhi umat Islam, firman-Nya:

لا يَأْلُونَكُمْ خَبَالا وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاءُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ

“…Mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudaratan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi…” (Ali Imran: 118)

Ya, sejatinya orang-orang kafir tidak pernah ridha jika Islam menang dan berkuasa menerapkan syariatnya. Sejak pertama kali risalah Islam datang, permusuhan itu terlihat dari sikap orang-orang kafir Quraisy yang selalu mengintimidasi para sahabat. Permusuhan tersebut berujung hingga terjadinya serangkaian perang. Mulai dari Perang Badar, Perang Uhud hingga berakhir dengan Fathu Makkah.

Berikutnya, ketika risalah Islam mulai mengetuk hati penduduk Madinah, permusuhan yang lebih parah muncul juga dari kalangan Yahudi. Permusuhan itu dilancarkan dengan berbagai macam cara, hingga akhirnya terjadi perlawanan hingga berujung pada perang Bani Qainuqa’, Bani Nadzir, Perang Bani Qaraizhah hingga penaklukkan benteng Khaibar.

Permusuhan salanjutnya muncul pula dari orang-orang Nasrani yang ditandai dengan terjadinya Perang di wilayah Tabuk. Lalu kebencian orang-orang Majusi ketika risalah Islam masuk ke negeri Persia sampai akhirnya negeri itu berhasil ditaklukkan sepenuhnya oleh umat Islam pada masa Umar bin Khattab.

Kebencian dan permusuhan itu terus bermunculan seiring berkembangnya dakwah Islam. Tidak sedikit yang akhirnya berujung kepada peperangan. Maka tidak heran jika lembaran sejarah Islam dipenuhi dengan peristiwa perang. Bahkan hingga hari ini pun, peperangan tersebut masih berlanjut dengan berbagai macam model dan cara yang dimainkan oleh orang-orang kafir. Hari ini, mayoritas umat Islam cukup menyadari hal itu. Lalu sebagian orang mungkin heran dan bertanya-tanya, mengapa umat Islam harus selalu menghadapi peperangan demi peperangan? Kapankah peperangan itu berakhir? Apakah tidak mungkin jika seluruh umat beragama itu bersatu dan hidup dalam keadaan damai?

Perang Islam Vs Kafir, Kapan Selesainya?

Pertarungan antara ahlul iman melawan para pengusung kekufuran sejatinya telah dimulai sejak pertama kali manusia diciptakan. Iblis sebagai simbol kekufuran, semenjak diusirnya dari surga, dengan lantang memberi ultimatum untuk tetap memusuhi Nabi Adam ‘alaihissalam dan keturunannya. Dalam Al-Quran Allah ta’ala mengingatkan Nabi Adam‘alaihissalam agar berhati-hati dengan godaan setan dan menyebutkannya sebagai musuh yang harus diwaspadai.

فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَذَا عَدُوٌّ لَكَ وَلِزَوْجِكَ فَلا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَى

“Maka kami berkata: “Hai Adam, sesungguhnya ini (iblis) adalah musuh bagimu dan bagi istrimu, maka sekali-kali janganlah sampai ia mengeluarkan kamu berdua dari surga, yang menyebabkan kamu menjadi celaka, (QS. Thaha: 117)

Permusuhan Iblis terhadap manusia terus berlanjut hingga dia berhasil menyebabkan Nabi Adam diturunkan ke muka bumi. Setelah itu, medan pertarungan pun berpindah ke muka bumi. Allah ta’ala menyebutkan, “Lalu keduanya digelincirkan oleh setan dari surga itu dan dikeluarkan dari keadaan semula dan Kami berfirman: “Turunlah kamu! sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain, dan bagi kamu ada tempat kediaman di bumi, dan kesenangan hidup sampai waktu yang ditentukan”. (Al-Baqarah: 36)

Maknanya, Nabi Adam dan keturunannya adalah musuh bagi Iblis beserta keturunannya. Dapat dipahami bahwa yang disebut sebagai musuh ia akan senantiasa berupaya untuk menjatuhkan lawannya. Menimpakan keburukan kepada musuhnya dengan segalam macam cara dan menghalanginya dari segala macam sarana untuk mendapatkan kebaikan.

Karena itulah, perang antara kebenaran dan kebathilan adalah perang yang tidak ada ujungnya. Sejak pertama kali manusia menempati permukaan bumi ini. Keduanya akan terus bermusuhan, saling mengalahkan, saling menguasai dan saling menundukkan. Sehingga dunia ini hanya ada di antara dua kondisi; dikendalikan oleh aturan Islam sebagai simbol kebenaran dan kebathilan tersingkirkan, bertekuk lutut dibawah al-Haq atau dunia ini dikendalikan oleh kebathilan untuk sementara waktu. Karena sunnatullah menegaskan, kebatilan pasti lenyap dan kebenaran akan tegak.

وَقُلْ جَاءَ الْحَقُّ وَزَهَقَ الْبَاطِلُ إِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوقًا

“Dan katakanlah: “Yang benar telah datang dan yang batil telah lenyap”. Sesungguhnya yang batil itu adalah sesuatu yang pasti lenyap.” (QS. al-Isra’: 18)

Perlu dipahami bahwa penaklukkan Baitul Maqdis, lalu dilanjutkan dengan pembunuhan Dajjal, dimusnahkan orang-orang yahudi, pertempuran Marj Dabiq, mengalahkan jutaan pasukan salib dan penaklukkan Kostantinopel, lalu penghancuran Ya’juj dan Ma’juj beserta para penyembah patung, semuanya adalah rangkaian peristiwa besar pertempuran antara ahlul haq melawan ahlul batil. Pertarungan terakhir itu disebut oleh para ulama dengan pertempuran Malhamah al-Kubra. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

“Kalian akan perangi jazirah Arab sehingga Allah menangkan kalian atasnya. Kemudian (kalian perangi) Persia sehingga Allah menangkan kalian atasnya. Kemudian kalian perangi Ruum sehingga Allah menangkan kalian atasnya. Kemudian kalian perangi Dajjal sehingga Allah menangkan kalian atasnya.” (HR Muslim)

Baca halaman selanjutnya: Bagaimana dengan Seruan...

Halaman Selanjutnya 1 2
... shares
Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Turki

Sindir Islam Moderat Arab Saudi, Erdogan: Itu Ciptaan Barat

Cuitan itu dianggap mengkritik reformasi Arab Saudi yang digagas oleh Pangeran Mahkota Mohammed bin Salman.

Ahad, 12/11/2017 17:21 0

Indonesia

Tabligh Akbar Garut: Persatuan yang Dirindukan

Persatuan, sebuah kata yang sangat dirindukan setiap umat Islam. Kata ini memang mudah diucapkan, tapi sulit untuk dilaksanakan. Perlu ada rasa saling memahami, yang untuk mencapainya saja terkadang harus 'bertengkar' dengan saudara sendiri.

Ahad, 12/11/2017 15:59 0

Afghanistan

Hamid Karzai Desak Penyelidikan atas Kejahatan Perang di Afghanistan

Mantan Presiden Afghanistan, Hamid Karzai menyambut sebuah seruan dari jaksa penuntut dari pengadilan pidana internasional (ICC) untuk menyelidiki kejahatan perang di Afghanistan.

Ahad, 12/11/2017 14:22 0

Irak

Iraq Kehilangan Rp 1.000 Triliun Lebih dalam Perang Anti-ISIS

Perdana Menteri Iraq Haidar al-Abadi mengatakan bahwa negaranya menghabiskan $ 100 miliar atau sekitar Rp 1.355 triliun dalam perang terhadap kelompok ISIS.

Ahad, 12/11/2017 13:15 0

Amerika

Saat “Kim Jong-Un” dan Donald Trump Saling Hina karena Hal Ini

Kata-kata kasar yang dikeluarkan kedua pemimpin negara telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir, setelah Korea Utara mengancam untuk meluncurkan rudal ke wilayah Guam di AS.

Ahad, 12/11/2017 11:49 0

Palestina

Hadapi Mujahidin Palestina, Israel Berlatih “Perang Terowongan”

Israel membom sebuah terowongan di Jalur Gaza yang menewaskan 12 warga Palestina akhir bulan lalu. Setelah itu, Israel mulai melatih pasukannya untuk menghadapi "perang terowongan".

Ahad, 12/11/2017 10:44 0

Arab Saudi

Koalisi Saudi Mulai Izinkan Penerbangan Komersial di Yaman

Sebelumnya, koalisi pimpinan Saudi telah menutup semua pelabuhan dan bandara di Yaman untuk menghentikan aliran senjata dari Iran ke pemberontak Hutsi.

Ahad, 12/11/2017 10:00 0

Palestina

Juluki Warga Palestina “Teroris”, Israel Minta Dana Bantuan Disetop

Dalam hal ini, parlemen Israel Knesset meminta Uni Eropa untuk menghentikan bantuannya dengan dalih bahwa warga Palestina adalah "teroris".

Ahad, 12/11/2017 09:49 0

Afrika

Ditinggalkan Tim Evakuasi, Seorang Sersan AS Dieksekusi

Sejumlah penduduk lokal mengatakan Sersan Johnson kemungkinan besar masih hidup ketika pasukan AS lainnya dievakuasi meninggalkan lokasi ambush.

Ahad, 12/11/2017 09:36 0

Yaman

Serangan Udara Saudi Hantam Sanaa, Banyak Warga Sipil Terluka

Di sepanjang hari Jumat (10/11/2017) kemarin, jet-jet tempur Arab Saudi terbang mengitari ibukota Yaman, Sanaa, dan melancarkan serangan bertubi-tubi ke kompleks Kementerian Pertahanan termasuk ke beberapa area di sekitarnya.

Ahad, 12/11/2017 09:27 0