... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Setelah Diputus Bebas, Polisi Kembali Tahan Ustad Alfian Tanjung

Foto: Ustadz Alfian Tanjung setelah diputus bebas oleh Majelis Hakim PN Surabaya, Rabu (06/09)

KIBLAT.NET, Surabaya – Pengamat Partai Komunis Indonesia, Ustadz Alfian Tanjung dikabarkan kembali ditahan oleh kepolisian Republik Indonesia, setelah dinyatakan bebas dari tuduhan Jaksa Penuntut Umum oleh Pengadilan Negeri Surabaya, pada sidang siang tadi, Rabu (06/08).

Ketua Tim Advokasi GNPF MUI, Nasrullah Nasution mengungkapkan, bahwa Ustadz Alfian Tanjung kembali ditahan usai dinyatakan bebas dari dakwaan. Dikabarkan Ketua Taruna Muslim itu sekarang sedang berada dalam pengamanan Polda Jatim.

“Beliau kembali ditahan setelah dinyatakan bebas oleh Majelis Hakim di persidangan. Menurut informasi, beliau ditahan atas laporan PDIP di Polda Metro Jaya,” ungkap Nasrullah saat dihubungi Kiblat.net, Rabu (06/08) malam.

Nasrullah pun menjelaskan bahwa Ustadz Alfian dalam laporan polisi yang menjadikannya sebagai tahanan adalah terkait pasal 310 dan 311 Jo 156

“Kasusnya hampir sama dengan yang sudah dinyatakan bebas siang tadi, namun laporannya berdasar locus delicti di Jakarta,” ungkapnya.

Diketahui, Ustadz Alfian Tanjung telah ditetapkan menjadi tersangka oleh kepolisian Polda Metro Jaya pada Selasa (30/05) terkait cuitan ustadz Alfian di Twitter yang menyebut bahwa 85% isinya kader PKI.

Reporter: Muhammad Jundii
Editor: Imam S.


Jika tulisan ini bermanfaat bagi Anda dan banyak orang, dukung kami membantu terus menginformasikan berita dan tulisan terbaik untuk Anda. Kiblat.net adalah media Islam independen non-partisan yang dikelola mandiri. Anda dapat memberikan donasi terbaik supaya kami dapat terus bekerja di bidang dakwah media.

Donasi Sekarang

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Myanmar

Biadab! Cegah Warga Rohingya Kembali, Myanmar Pasang Ranjau di Perbatasan

Ranjau di pasang di sepanjang pagar kawat berduri di antara tiang-tiang pembatas lainnya

Rabu, 06/09/2017 19:31 0

Foto

[Foto] Ribuan Orang Ikuti Aksi Solidaritas Rohingya di Kedutaan Besar Myanmar

Ribuan orang bergabung dalam Aksi Solidaritas Rohingya di Kedutaan Besar Myanmar, Jalan Haji Agus Salim, Jakarta Pusat pada Rabu (06/09)

Rabu, 06/09/2017 17:45 0

Afghanistan

Heli NATO Tembaki Pesta Pernikahan, Pemicunya Hanya Petasan

para penyidik mengungkapkan bahwa insiden tersebut terjadi setelah warga menyalakan kembang saat pesta.

Rabu, 06/09/2017 15:00 0

Turki

Kepada Suu Kyi Via Telepon, Erdogan Kutuk Kekerasan Myanmar terhadap Rohingya

Erdogan juga menginformasikan kepada Suu Kyi tentang pembicaraannya dengan para pemimpin dunia mengenai masalah ini, termasuk Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan Presiden Bangladesh Abdul Hamid.

Rabu, 06/09/2017 14:00 0

Artikel

Sialnya Orang Rohingya di Tengah Kecamuk Perang Media Sosial

Terlalu banyak berteori tentang penyebab konflik akan menghabiskan waktu, dan membuat kita berbantah, lalu hanya berbuat sedikit, ataupun malah tak berbuat apapun untuk membantu korban konflik. Teori-teori ini adalah asumsi. Asumsi yang diyakini oleh pembuatnya, lalu disebarkan ke public agar public menerima dan mendukung teorinya. Seharusnya, kita fokus pada fakta, bahwa ada banyak korban, dan mereka muslim, yang wajib kita bantu.

Rabu, 06/09/2017 13:12 0

Afrika

Sulit Intai Pergerakan Jihadis Afrika, Prancis Tambah Drone

"Di luar batas kita, kita musuh lebih mampu bersembunyi, bergerak dan menghilang di gurun pasir yang luas dan di antara penduduk sipil," kata Barley dalam pidatonya di hadapan tentaranya, seperti dilansir Reuters Arabic

Rabu, 06/09/2017 09:12 0

Suriah

3571 Pengungsi Palestina Terbunuh Akibat Konflik Suriah

total korban warga Palestina selama konflik Suriah mencapai 3.571 jiwa, 463 di antaranya wanita.

Rabu, 06/09/2017 08:16 0

Asia

Bangladesh Siapkan Pulau Terpencil Lagi Rawan Banjir untuk Tampung Rohingya

Bangladesh, salah satu negara termiskin dan terpadat di dunia, berencana terus maju mengembangkan pulau terpencil dan rentan banjir di Teluk Benggala untuk menjadi penampungan sementara puluhan ribu Muslim Rohingya yang melarikan diri dari kekerasan di negara tetangga Myanmar, kata beberapa pejabat.

Rabu, 06/09/2017 06:47 0

Artikel

Jejak Israel dalam Genosida Muslim Rohingya di Myanmar

Kita tidak bisa melupakan catatan sejarah bahwa pendiri negara ilegal Israel, sekaligus Perdana Menteri pertama Israel, David Ben-Gurion, di masanya pernah menjalin hubungan erat dengan Birma.

Selasa, 05/09/2017 18:29 0

Myanmar

Genosida Rohingya Berlanjut, Pasokan Senjata Israel ke Myanmar Tak Surut

Israel terus menjual senjata ke Myanmar di tengah arus pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari tindak kekerasan militer di negara bagian Rakhine.

Selasa, 05/09/2017 14:31 0

Close