... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

News

Frustrasi dan Minim Dukungan, Rusia Mungkin Segera Keluar dari Suriah

Foto: Tentara Suriah di Aleppo

KIBLAT.NET – Meskipun Rusia mampu mempertahankan dukungan militer untuk Presiden Basyar Assad, frustrasi telah tumbuh atas keterlibatan Moskow di Suriah. Ini mendorong Kremlin untuk menyatakan perang perlu diselesaikan lebih cepat daripada nanti, tulis ahli politik Rusia Alexander Bratersky, seperti dimuat Syria Deeply, Selasa (21/3).

Mayjen Petr Melukhin kehilangan kedua kakinya dalam ledakan ranjau darat di jalan menuju ke kota Homs, Suriah. Dia adalah satu-satunya yang selamat dari empat tentara Rusia di kendaraan yang mengangkut mereka. Peristiwa mematikan ini memicu perdebatan di kalangan masyarakat Rusia tentang peran militer Moskow dalam konflik Suriah.

Melukhin adalah seorang komandan senior yang bertanggung jawab untuk kesiapan tempur tentara di Rusia barat. Dialah perwira tertinggi yang terluka di Suriah sejak operasi militer Moskow dimulai pada 2015. Secara total, 28 tentara Rusia telah tewas di Suriah sejak misi dimulai. Meskipun korban tewas Rusia di Suriah masih terlalu rendah untuk menjadi alasan menarik diri dari Suriah, Kremlin tidak tertarik untuk melanjutkan misi militer tanpa batas di sana.

Berbeda dengan beban ekonomi yang berat pada perang Soviet-Afganistan, operasi Rusia di Suriah tidak terlalu mahal bila dilanjutkan. Menurut perkiraan surat kabar bisnis Rusia RBC, operasi Suriah telah menelan biaya sekitar € 830.000.000 ($ 890.700.000). Menurut seorang komandan militer senior yang berbicara dengan syarat anonim, perang Suriah telah memungkinkan Rusia untuk memamerkan kekuatan militernya yang tumbuh di depan anggota NATO dan sekutu Moskow di wilayah tersebut.

“Yang pasti dari perang di Suriah, kita telah melihat permintaan senjata dari kami,” Sergey Chemezov, kepala Rostec, sebuah perusahaan negara Rusia yang memproduksi peralatan sektor militer, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Rusia 24.

Meskipun demikian, langkah terakhir Rusia di Suriah memberikan sinyal bahwa Moskow mungkin akan mencari strategi keluar dari konflik. Pada bulan Januari, Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan petinggi militer negara itu untuk mengurangi kehadiran militer Moskow di negara itu. Rusia juga sangat terlibat dalam negosiasi politik di Jenewa dan Astana, dan mengubah musuh lama, seperti Turki, menjadi teman. Turki, yang menembak jatuh sebuah jet Rusia di Suriah pada tahun 2015, adalah satu-satunya anggota NATO yang melakukan operasi bersama dengan Rusia di Suriah.

Urusan yang belum selesai

Pergeseran tak terduga dari Rusia menunjukkan keinginan Kremlin untuk mempercepat mencapai tujuan di Suriah. Para ahli politik mengatakan bahwa Rusia memiliki tiga tujuan utama untuk operasi Suriahnya. Pertama, untuk mengalihkan perhatian Barat dari krisis Ukraina dan pengambilalihan Crimea. Kedua, untuk memperbaiki hubungan dengan Amerika Serikat di bawah kedok memerangi musuh bersama mereka; terorisme. Dan ketiga, untuk melindungi wilayahnya sendiri, Kaukasus Utara, dari jihadis yang bergabung dengan kelompok-kelompok jihad di Suriah. Dalam konteks ini, menurut Putin, sekitar 4000 pejuang Islam dari Rusia telah bergabung dengan berbagai kelompok-kelompok itu di Suriah.

Mendukung Presiden Suriah Basyar Assad adalah alasan tingkat bawah. Tidak seperti ayahnya Hafez, Bashar sebelumnya tidak menikmati banyak dukungan dari Rusia dan tidak memiliki ikatan pribadi dengan Putin.

Namun, setelah dua tahun di Suriah dan berbagai serangan mendadak oleh pesawat Rusia terhadap kedua kelompok jihad dan kekuatan oposisi moderat, Rusia hanya mampu mencapai sebagian tujuannya. Mereka belum mampu menemukan kesamaan dengan AS. Sebuah perjanjian lama ditunggu-tunggu untuk melakukan operasi bersama dengan Pentagon telah runtuh. Dan sekarang, mencapai tujuan ini bergantung pada ya atau tidaknya Putin dan Presiden AS Donald Trump dapat menyepakati strategi militer bersama di Suriah.

Berjuang untuk Suara

Putin berusaha untuk menyatakan “misi selesai” di Suriah sebelum pemilihan umum 2018, yang dalam hal ini ia berharap bisa menjalankan periode keempatnya sebagai presiden Rusia. Dukungan AS penting juga untuk mencapai tujuan ini, terutama untuk menggunakan pengaruh Amerika pada oposisi Suriah.

Mengganti Assad mungkin menjadi bagian termudah untuk Rusia, bahkan jika itu harus menerbangkan keluarga Assad ke Moskow untuk keselamatan. Jika pemerintah baru berkuasa di Damaskus, tantangan nyata bagi Rusia akan menjaga pangkalan militer di Suriah. Jika Rusia kehilangan itu, masyarakat Rusia kemungkinan akan menyalahkan Putin.

Tidak seperti dalam konflik Ukraina, yang di sana pendukung inti Putin melihat dia sebagai pembela minoritas Rusia, perang Suriah tidak mungkin untuk membawa dia pada dukungan serupa.

Masyarakat Rusia tidak banyak perhatian pada perang di Suriah. Dalam sebuah survei yang dilakukan oleh lembaga polling VTSIOM, hanya 18 persen responden mengatakan mereka secara teratur mengikuti perang. Sementara itu, mayoritas responden mengatakan mereka tidak sepenuhnya memahami sifat dari konflik. Hanya 27 persen mengatakan mereka merasa bahwa situasi membaik.

Terlebih lagi, beberapa masyarakat takut bahwa Rusia mungkin akan segera menjadi target Islamis radikal, dalam pandangan mereka. “Karena operasi militer di Suriah, Rusia menjadi salah satu musuh utama terorisme Islam; itu sebabnya operasi militer perlu untuk diselesaikan, “kata tokoh kebijakan luar negeri Alexey Arbatov dalam wawancara yang diterbitkan di situs partai sosial liberal Yabloko.

Belajar dari Masa Lalu

Pada tahun 1989, Presiden Mikhail Gorbachev tidak melihat alasan untuk memperpanjang konflik. “Apa yang kita lakukan di Afghanistan, kawan?” Dia dilaporkan mengatakan itu dalam pertemuan dengan Politbiro, elit Partai Komunis. Tidak ada penjelasan yang masuk akal, dan ia memutuskan untuk menarik pasukan Rusia keluar. Putin kemungkinan harus menjawab pertanyaan yang sama tentang Suriah segera.

Reporter: Salem
Sumber: Syria Deeply

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Tazkiyah

Ngaku Muslim Tapi Masih Mencari Tuntunan Selain Islam?

Al-Qur’an adalah kalamullah yang diturunkan sebagai penyempurna bagi kitab-kitab samawi sebelumnya. Ia merupakan sumber ajaran umat islam. Petunjuknya menyeluruh mencakup seluruh aspek hidup manusia. Karena itu, tak pantas bagi seorang mukmin merasa ada yang kurang dengan al-Qur’an lalu mencari petunjuk lain dari kitab-kitab sebelumnya.

Rabu, 22/03/2017 11:26 0

Indonesia

Polisi Juga Diminta untuk Memproses Hukum Iwan Batak

Dalam kasus ini, Komisioner Komnas HAM, Maneger Nasution mengatakan bahwa polisi hendaknya berlaku adil dan profesional dalam bertugas. Dalam hal penegakan hukum, hendaknya menindak semua yang diduga melakukan tindakan pidana.

Rabu, 22/03/2017 10:50 0

Video Kajian

Generasi Kebangkitan Islam Menurut Sayyid Quthb

KIBLAT.NET –  Sayyid Quthb merupakan seorang ulama Mesir ternama  yang sudah menulis banyak buku. Banyak...

Rabu, 22/03/2017 09:42 0

Indonesia

Jadi Saksi Pihak Ahok, KH Ahmad Ishomuddin Sebut Sikap Keagamaan MUI Picu Demo

KH Ahmad Ishomuddin juga menyebut sikap keagamaan MUI jadi pemicu laporan masyarakat terkait penistaan agama yang dilakukan Ahok

Rabu, 22/03/2017 09:15 0

Indonesia

Yayasan Keadilan Untuk Semua Sambut Positif Kedatangan IHH

Kedatangan IHH ke Indonesia memperjelas bahwa tuduhan Kapolri soal dana GNPF MUI disalurkan ke kelompok teroris tidak benar

Rabu, 22/03/2017 08:12 0

Indonesia

Merasa Terganggu Atas Tuduhan Kapolri, Alasan IHH Datang Ke Indonesia

Kapolri diminta klarifiksi pernyataan yang menuduh IHH salurkan dana bantuan kemanusiaan ke kelompok teroris di Suriah

Rabu, 22/03/2017 07:39 0

Indonesia

DPR Minta Kepolisian Teliti Soal IHH

DPR akan segera menyurati Kapolri soal informasi tentang IHH

Rabu, 22/03/2017 07:24 0

Indonesia

Fadli Zon: Hubungkan IHH dengan Teroris, Suatu Hal yang Berbahaya

Fadli Zon: Hubungkan IHH dengan Teroris, Suatu Hal yang Berbahaya

Selasa, 21/03/2017 20:08 0

Indonesia

IHH Temui DPR RI Klarifikasi Tuduhan Dana Teroris

Oleh karena itu, Fadli Zon mengaku akan mengirimkan surat kepada kepolisian tentang klarifikasi dan keberatan yang dilayangkan oleh IHH.

Selasa, 21/03/2017 19:28 0

Manhaj

Kata Siapa Syariat Islam Kejam?

Selama ini penerapan syariat islam sering dipahami sebatas penegakkan hudud (hukum pidana Islam). Syariat hanya digambarkan dengan hukuman cambuk, potong tangan, rajam, pancung dan sebagainya. Sepertinya kejam sekali. Maka tak heran jika kemudian ada anggapan di beberapa kalangan awam bahwa hukum Islam diskriminatif dan tidak manusiawi. Pemahaman seperti ini sengaja dihembuskan oleh mereka yang tidak menginginkan syariat Islam tegak.

Selasa, 21/03/2017 19:15 0

Close