... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

In Depth

Rahasia di Balik Shalat Gerhana

Foto: Shalat Gerhana

KIBLAT.NET – Tidak lama lagi gerhana matahari akan segera menyapa. Rabu, tanggal 9 Maret 2016, beberapa wilayah di Indonesia diprediksi kuat akan mengalami fenomena alam gerhana matahari total (GMT). Fenomena serupa sebenarnya pernah terjadi pada 11 Juni 1983. Namun terdapat perbedaan yang cukup mencolok, pada waktu itu masyarakat merasa panik dan takut terhadap kejadian itu. Bahkan pemerintah juga melarang masyarakat melihat GMT karena ada kekhawatiran menyebabkan kebutaan pada mata.

Tapi saat ini, seiring berkembangnya teknologi, masyarakat menjadi lebih paham tentang fenomena alam yang jarang tersebut. Pemerintah sendiri juga mengajak kepada semuanya agar tidak melewatkan momen langka ini. Bahkan di bererapa daerah yang dilewati GMT, berbagai fasilitas disediakan oleh pemerintah setempat untuk menyambutnya.

Sebenarnya ketika kita merujuk kepada sejarah Nabi SAW, rasa takut dan khawatir juga pernah dialami oleh kaum Muslimin ketika itu. Tentunya bukan karena mitos tertentu, tapi lebih kepada ketakutan mereka terhadap peristiwa Hari Kiamat. Atas dasar ini pula, Rasulullah SAW mengajak para sahabatnya untuk menunaikan shalat dan memperbanyak amal shalih.

Sebagaimana yang dituturkan oleh Abu Musa Al Asy’ari RA bahwa, ”Pernah terjadi gerhana matahari pada zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Nabi lantas berdiri takut karena khawatir akan terjadi hari kiamat, sehingga beliau pun mendatangi masjid kemudian beliau mengerjakan shalat dengan berdiri, ruku’ dan sujud yang lama. Aku belum pernah melihat beliau melakukan shalat sedemikian rupa…” (HR. Muslim)

Lalu sebagian orang pun bertanya, bagaimana dengan kondisi sekarang ini, dimana dengan perkembangan teknologi, masyarakat menjadi tahu kalau gerhana itu hanyalah fenomena alam biasa yang terjadi di dunia ini. Lalu apakah masih diperintahkan untuk shalat?

Syaikh Muhammad Shalih Al-Munajjid menjelaskan, ketika terjadi gerhana pada masa Nabi SAW, beliau serukan para sahabat untuk mengerjakan shalat dengan seruan ash-shalatul jami’ah. Kemudian beliau shalat bersama mereka lalu berdiri menyampaikan khutbah. Di dalam khutbahnya beliau menjelaskan hikmah di balik gerhana dan himbauan untuk mengingkari kepercayaan jahiliyah. Nabi SAW juga menganjurkan kaum Muslimin untuk senantiasa mengerjakan shalat, berdo’a dan bersedekah.

BACA JUGA  Pengabaian Keselamatan Jiwa Rakyat dalam Pilkada 2020

Rasulullah SAW bersabda:,

 …إِنَّ الشَّمْسَ وَالقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللهِ لاَيَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلاَ لِحَيَاتِهِ فَإِذا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَادْعُوْااللهَ وَكَبِّرُوْا وَصَلُّوْا وَتَصَدَّقُوْا

“Sesungguhnya matahari dan bulan adalah bukti tanda-tanda kekuasaan Allah. Sesungguhnya keduanya tidak mengalami gerhana karena kematian seseorang, dan tidak pula karena hidupnya seseorang. Oleh karena itu, bila kalian melihatnya, maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah, shalat dan bersedekahlah…” (HR. Bukhari Muslim)

Petuah Nabi SAW tersebut benar-benar tertanam dalam diri para sahabat. Adanya fenomena gerhana menjadikan mereka ingat kepada Allah, bertafakkur dan membayangkan bagaimana seandainya gerhana itu menjadi tanda terjadinya kiamat yang mereka alami. Mereka khawatir jika gerhana itu menjadi sebuah peringatan dari Allah akan turunnya bala, sehingga mereka pun kembali kepada Allah dengan berdoa agar segala kemungkinan buruk tidak menimpa mereka.

Imam An-Nawawi menjelaskan alasan Nabi SAW takut, khawatir terjadi hari kiamat. An-Nawawi memaparkan beberapa alasan, di antaranya, “Gerhana tersebut merupakan tanda yang muncul sebelum tanda-tanda kiamat seperti terbitnya matahari dari barat atau keluarnya Dajjal. Atau mungkin gerhana tersebut merupakan sebagian dari tanda kiamat.“ ( Syarh Muslim, 3/322)

Syaikh Abdurrahman Al-Barrak menambahkan, “Gerhana bulan atau matahari merupakan tanda-tanda alam yang Allah perlihatkan kepada manusia. Agar dengan itu, mereka takut dan ingat akan fenomena yang terjadi pada hari kiamat. Dimana Allah ta’ala menggambarkan dalam Al-Qur’an, ‘Yaitu apabila matahari digulung, dan apabila bintang-bintang berjatuhan, maka apabila mata terbelalak keluar (ketakutan, dan bulan pun telah hilang cahayanya, lalu matahari dan bulan dikumpulkan.

BACA JUGA  Umat Islam dan Sejarah 1965

Semua itu adalah bentuk peringatan Allah agar manusia takut. Dan Nabi SAW adalah sosok yang paling takut kepada Allah ta’ala. Ketika terjadi gerhana, rasa takut itu langsung muncul karena terbayang dengan kegoncangan pada hari kiamat.

Sementara itu, kita sering melupakan hal itu. Sehingga ketika muncul gerhana, tidak ada yang terbayang dalam benak kita kecuali hanya fenomena alam semata. Bahkan kita merasa senang ketika bisa menyaksikannya secara langsung, tanpa ada rasa khawatir sekalipun. Sebagian masyarakat kita terlihat lebih sibuk membawa kamera dan berfoto ria pada momen-momen tersebut.

Semuanya kita pandang lewat kacamata kajian ilmiyah tanpa mau tahu peristiwa yang bakal terjadi pada hari kiamat. Inilah salah satu bentuk tanda hati yang keras dan jarang memikirkan akhirat. Rasa takut kepada peritiwa hari kiamat jarang terbayang dalam jiwa, dan tidak mengetahui tujuan ditetapkannya syariat serta bagaimana kekhawatiran Nabi SAW saat mengalami peristiwa tersebut.

Rasulullah SAW dan para sahabatnya menghadapi kekhawatiran itu dengan mengerjakan shalat. Dengan harapan, jika hal itu berujung kepada terjadinya hari kiamat, maka mereka mengakhiri hidupnya dalam ketaatan kepada Allah. Namun apabila tidak, maka shalat itu tidak membuat diri mereka rugi, bahkan mendapatkan pahala yang besar dan menjadikan mereka tergolong bersama dengan orang-orang yang takut kepada Allah.

Dengan demikian para ulama menjelaskan, meskipun dengan perkembangan teknologinya manusia dapat mengetahui apa, serta kapan terjadinya gerhana, namun itu semua tidak merubah hukum asalnya, yaitu perintah menegakkan shalat serta memperbanyak amal shaleh. Sebab, illah atau alasan adanya hukum tersebut adalah karena munculnya gerhana, bukan karena ada rasa takut dengan kejadian tersebut.

Sehingga kewajiban seorang Muslim ketika menyaksikan gerhana adalah tunduk kepadap hukum Allah dan mengamalkan setiap syariat yang diperintahkan-Nya. Wallahu a’lam bis shawab!

Penulis: Fahrudin
Sumber: Islamqa


Jika tulisan ini bermanfaat bagi Anda dan banyak orang, dukung kami membantu terus menginformasikan berita dan tulisan terbaik untuk Anda. Kiblat.net adalah media Islam independen non-partisan yang dikelola mandiri. Anda dapat memberikan donasi terbaik supaya kami dapat terus bekerja di bidang dakwah media.

Donasi Sekarang

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Analisis

Kebijakan Strategis Abu Bakar Ash-Shiddiq (2): Memerangi Orang-orang Murtad

Tulisan ini merupakan lanjutan dari halaman sebelumnya KIBLAT.NET – Selain melanjutkan amanah Rasulullah saw mengirimkan...

Selasa, 08/03/2016 00:00 1

Foto

Begini Aksi Seribu Lebih Massa Umat Islam Tolak Gereja Santa Clara Bekasi

KIBLAT.NET, Bekasi – Ribuan Umat Islam se-Bekasi Raya tumpah ruah di depan Kantor Walikota Bekasi pada siang...

Senin, 07/03/2016 20:45 0

Analisis

Kebijakan Strategis Abu Bakar As-Shiddiq (1): Pengiriman Pasukan Usamah bin Zaid

Tulisan ini merupakan lanjutan dari halaman sebelumnya KIBLAT.NET – Manakala bangsa Arab mendengar berita wafatnya...

Senin, 07/03/2016 20:08 0

Analisis

Kobarkan Semangat Jihad, Pidato Politik Perdana Abu Bakar Ash-Shiddiq

KIBLAT.NET – Ulama sekaligus Sejarawan Muslim kenamaan asal Libya, Prof. Dr. Ali Muhammad Ash-Shallabi dalam...

Senin, 07/03/2016 19:46 0

Rohah

Tokoh Tabi’in Ini Kebal Dibakar Api Seperti Nabi Ibrahim

KIBLAT.NET – Syurahbil bin Muslim menceritakan, “Suatu ketika, ketika Aswad Al-Ansi, seorang yang mengaku-aku sebagai...

Senin, 07/03/2016 18:35 2

Indonesia

MUI Poso: Gerhana Matahari Bukan Tontonan tapi Tuntunan

KIBLAT.NET, Poso – Fenomena alam berupa gerhana matahari total diperkirakan akan terjadi pada tanggal 9...

Senin, 07/03/2016 18:17 0

Indonesia

Bertemu dengan Menlu Iran, Ini Kerjasama yang Digagas Presiden RI

KIBLAT.NET, Jakarta – Presiden Joko Widodo mengajak Iran yang baru saja terbebas dari sanksi ekonomi...

Senin, 07/03/2016 17:33 0

Indonesia

TPM SAHLAN: Ada Luka Tembak di Bagian Depan Wajah Ponda

KIBLAT.NET, Poso – Pihak keluarga pada Sabtu, (05/03) telah berhasil menemui jenazah Ponda alias Dodo,...

Senin, 07/03/2016 16:15 0

Indonesia

Indonesia Akan Resmikan Konsulat Kehormatan di Palestina dalam Waktu Dekat

KIBLAT.NET, Jakarta – Dalam acara pembukaan KTT Luar Biasa OKI ke-5, Presiden Joko Widodo mengungkapkan...

Senin, 07/03/2016 14:30 0

Indonesia

Gerhana Matahari Total Jadi Momen Perdamaian di Poso

KIBLAT.NET, Poso – Poso merupakan salahsatu daerah di Indonesia yang menjadi titik pantau gerhana matahari...

Senin, 07/03/2016 14:01 0

Close
CLOSE
CLOSE