... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

In Depth

Ternyata Natal Tidak Ada Dalam Alkitab

Foto: Sejarah Natal

KIBLAT.NET – Beberapa hari menjelang tanggal 25 Desember sudah mulai terlihat persiapan perayaan Natal di sejumlah tempat umum. Baliho-baliho pun bertebaran untuk menyambut kedatangan Natal yang biasanya digabungkan dengan ucapan Selamat Tahun Baru. Beberapa pusat perbelanjaan juga tak ketinggalan, untuk menunjukkan atribut-atribut Natal guna memeriahkan perayaan ini.

Layar-layar kaca TV sudah mulai dipenuhi nuansa Natal dan menjajakan program yang membuat para penontonnya terbius. Gemerlap terlihat di sana-sini seolah-olah memperlihatkan bahwa perayaan Natal 25 Desember adalah sebuah ritual yang berlandaskan Alkitab. Meminjam kalimat yang dipakai Hj.Irena Handono dalam bukunya yang berjudul “Perayaan Natal 25 Desember Antara Dogma dan Toleransi” bahwa perayaan Natal itu dapat menunjukkan status sosial seseorang. Seolah orang yang merayakan Natal mendapatkan status sosial yang tinggi dan membanggakan dalam agama mereka.

Suatu hal yang membuat miris adalah adanya sebagian umat Islam yang merasa perlu mengapresiasikan rasa toleransi dengan “sekadar” mengucapkan selamat Natal. Adapun pembahasan hukum mengucapkan selamat natal bisa dilihat di sini. Naudzubillah tsumma naudzubillah jika ada umat Islam yang ikut merayakannya.

Melihat realitas perayaan Natal yang begitu gemerlap ternyata berbeda jauh dengan sejarah Natal 25 Desember yang begitu buram. Herbert W. Armstrong, salah seorang pebisnis, industriawan ilmuwan sekaligus pastur di Worldwide Church of God yang berkedudukan di Amerika Serikat pernah menulis sebuah buku yang membahas tuntas sejarah Natal. Buku ini berjudul “The Plain Truth About Christmas” dan telah diterjemahkan oleh Masyhud SM.

Herbert W. Armstrong

Herbert W. Armstrong

Dalam buku setebal 21 halaman ini, awalnya Herbert bercerita akan kenangan Natal di masa kecilnya. Kemudian dilanjutkan data dan fakta mengenai sejarah Natal yang sebenarnya. Dimana pada saat ini hampir semua umat Kristiani berpendapat dan mengira bahwa semua upacara dan kebiasaan itu berasal dari gereja dan ajaran Alkitab. Kemudian, bagaimanakah sebenarnya asal-usul perayaan Natal 25 Desember itu?

Sejarah Natal

Kata Natal berasal dari bahasa Latin yang berarti lahir. Secara istilah Natal berarti upacara yang dilakukan oleh orang Kristen untuk memperingati hari kelahiran Isa Al Masih- yang mereka sebut Tuhan Yesus.

Peringatan Natal baru tercetus antara tahun 325-354 M oleh Paus Liberius, yang ditetapkan tanggal 25 Desember, sekaligus menjadi momentum penyembahan Dewa Matahari. Oleh Kaisar Konstantin, tanggal 25 Desember tersebut akhirnya disahkan sebagai kelahiran Yesus (Natal).

Penetapan tanggal 25 Desember sebagai hari kelahiran Yesus sebenarnya bukanlah perintah Yesus dan tidak ada dalam Alkitab.

Perayaan yang diselenggarakan oleh non-Kristen dan semua orang Kristen ini berasal dari ajaran Gereja Kristen Katolik Roma. Tetapi, dari manakah mereka mendapatkan ajaran itu? Sebab Natal itu bukan ajaran Bible (Alkitab), dan Yesus pun tidak pernah memerintah para muridnya untuk menyelenggarakannya. Perayaan yang masuk dalam ajaran Kristen Katolik Roma pada abad ke empat ini adalah berasal dari upacara adat masyarakat penyembah berhala.” Tulis Herbert pada halaman 3.

Kita ketahui bahwa abad ke-1 sampai abad ke-4 M dunia masih dikuasai oleh imperium Romawi yang paganis politheisme. Nah, pada abad ke-4 perayaan Natal baru masuk dalam ajaran Kristen katolik. Bahkan hal ini telah dikemukakan sendiri oleh pihak Katolik Roma dalam Catolic Encyclopedia, edisi 1911 dengan judul Christmas disebutkan

Christmas was not among the earliest festivals of Church … the first evidence of the feast is from Egypt. Pagan customs centering around the January calends gravitated to christmas.”

” Natal bukanlah diantara upacara-upacara awal Gereja … bukti awal menunjukkan bahwa pesta tersebut berasal dari Mesir. Perayaan ini diselenggarakan oleh para penyembah berhala dan jatuh pada bulan Januari ini, kemudian dijadikan hari kelahiran Yesus.”

Dalam buku yang sama, dengan judul ” Natal Day” Bapak Katolik pertama mengakui bahwa

“In the Scriptures, no one is recorded to have kept a feast or held a great banquet on his birthday. It is only sinners (like Paraoh and Herod) who make great rejoicings over the day in which they were born into this world.”

”Di dalam kitab suci tidak ada seorang pun yang mengadakan upacara atau penyelenggaraan perayaan untuk merayakan hari kelahiran Yesus. Hanyalah orang-orang kafir saja (seperti Firaun dan Herodes) yang berpesta pora merayakan hari kelahirannya ke dunia ini.”

Encyclopedia Britannica, yang terbit tahun 1946, menjelaskan sebagai berikut:

“Christmas was not among the earliest festivals of the church… It was not instituted by Christ or the apostles, or by Bible authority. It was picked up of afterward from paganism.”

“Natal bukanlah upacara – upacara awal gereja. Yesus Kristus atau para muridnya tidak pernah menyelenggarakannya, dan Bible (Alkitab) juga tidak pernah menganjurkannya. Upacara ini diambil oleh gereja dari kepercayaan kafir penyembah berhala.”

Encyclopedia Americana terbitan tahun 1944 juga menyatakan sebagai berikut:

BACA JUGA  Isu Radikalisme Ibarat Menggaruk yang Tak Gatal

“Christmas…It was, according to many authorities, not celebrated in the first centuries of the Christian church, as the Christian usage in general was to celebrate the death of remarkable persons rather than their birth…” (The “Communion,” which is instituted by New Testament Bible authority, is a memorial of the death of Christ.) “…A feast was established in memory of this event (Christ’s birth) in the fourth century. In the fifth century the Western Church ordered it to be celebrated forever on the day of the old Roman feast of the birth of Sol, as no certain knowledge of the day of Christ’s birth existed.”

“Menurut para ahli, pada abad-abad permulaan, Natal tidak pernah dirayakan oleh umat Kristen. Pada umumnya, umat Kristen hanya merayakan hari kematian orang-orang terkemuka saja, dan tidak pernah merayakan hari kelahiran orang tersebut..” (“Perjamuan Suci” yang termaktub dalam Kitab Perjanjian Baru, hanyalah untuk mengenang kematian Yesus Kristus.) “…Perayaan Natal yang dianggap sebagai hari kelahiran Yesus, mulai diresmikan pada abad keempat Masehi. Pada abad kelima, Gereja Barat memerintahkan kepada umat Kristen untuk merayakan hari kelahiran Yesus, yang diambil dari hari pesta bangsa Roma yang merayakan hari ”Kelahiran Dewa Matahari.” Sebab tidak seorang pun yang mengetahui hari kelahiran Yesus.”

Data dan fakta di atas membuktikan bahwa perayaan Natal belum pernah dikenal pada saat lahirnya gereja Kristen pertama sampai dua ratus atau tiga ratus tahun kemudian. Sekali lagi, perayaan Natal baru mulai dikenal dan diselenggarakan oleh orang-orang Barat, Roma dan Gereja setelah abad ke-4. Menjelang abad kelima, Gereja Roma memerintahkan untuk merayakannya sebagai hari raya umat Kristen yang resmi.

Proses Natal Masuk ke Gereja

New Schaff-Herzog Encyclopedia of Religious Knowledge dalam artikelnya yang berjudul “Christmas” menguraikan dengan jelas sebagai berikut:

“How much the date of the festival depended upon the pagan Brumalia (Dec.25) following the Saturnalia (Dec.17-24), and celebrating the shortest day of the year and the ‘new sun’… can not be accurately determined. The pagan Saturnalia and Brumalia were too deeply entrenched in popular custom to be set aside by Christian influence…The pagan festival with its riot and merrymaking was so popular that Christians were glad of an excuse to continue its celebration with little change in spirit and in manner. Christian preachers of the West and the Near East protested against the unseemly frivolity with which Christ’s birthday was celebrated, while Christians of Mesopotamia accused their Western brethren of idolatry and sun worship for adopting as Christian this pagan festival.”

“Sungguh banyak tanggal perayaan yang terkait pada kepercayaan kafir Brumalia (25 Desember) sebagai kelanjutan dari perayaan Saturnalia (17-24 Desember), dan perayaan menjelang akhir tahun, serta festival menyambut kelahiran matahari baru. Adat kepercayaan Pagan Brumalia dan Saturnalia yang sudah sangat populer di masyarakat itu diambil Kristen…Perayaan ini dilestarikan oleh Kristen dengan sedikit mengubah jiwa dan tata caranya. Para pendeta Kristen di Barat dan di Timur Dekat menentang perayaan kelahiran Yesus Kristus yang meniru agama berhala ini. Di samping itu Kristen Mesopotamia menuding Kristen Barat telah mengadopsi model penyembahan kepada dewa Matahari.”

Telah sedikit dibahas di atas bahwa Romawi yang paganis dan politeisme menguasai dunia menjelang abad pertama hingga abad keempat. Saat itu para pemeluk agama Kristen dikejar-kejar dan disiksa oleh penguasa Romawi. Setelah Konstantin naik tahta menjadi kaisar, kemudian memeluk agama Kristen Katolik pada abad ke-4 M. Saat itulah rakyatnya ikut berbondong-bondong masuk ke dalam agama kaisar.

Kepala dari patung Konstantinus yang raksasa di Musei Capitolini

Kaisar Konstantinus

Ketika Konstantin dan rakyat Romawi menjadi penganut agama Kristen Katolik, mereka tidak mampu meninggalkan adat/budaya pagannya, apalagi terhadap pesta rakyat untuk memperingati hari Sunday (sun=matahari: day=hari) yaitu kelahiran Dewa Matahari tanggal 25 Desember. Maka supaya agama Kristen Katolik bisa diterima dalam kehidupan masyarakat Romawi diadakanlah sinkretisme (perpaduan agama-budaya/ penyembahan berhala), dengan cara menyatukan perayaan kelahiran Sun of God (Dewa Matahari) dengan kelahiran Son of God (Anak Tuhan=Yesus).

Maka pada konsili tahun 325, Konstantin memutuskan dan menetapkan tanggal 25 Desember sebagai hari kelahiran Yesus. Juga diputuskan :

  • Pertama, hari kelahiran Dewa Matahari Roma yaitu hari Minggu (Sunday) dijadikan pengganti hari Sabat.
  • Kedua, tanggal kelahiran Dewa Matahari yaitu 25 Desember menjadi tanggal kelahiran Yesus.
  • Ketiga, lambang Dewa Matahari yakni Silang Cahaya (Salib) dijadikan lambang Kristen.
  • Keempat, patung-patung Yesus dibuat untuk menggantikan posisi patung Dewa Matahari.
  • Kelima, menggabungkan semua upacara yang dilakukan pada perayaan kelahiran Dewa Matahari kedalam ritual agama Kristen.
BACA JUGA  Sukmawati Harus Sadar, Soekarno Bukanlah Manusia Sempurna

 

Ilustrasi Konsili Nicea pada 325 M

Ilustrasi Konsili Nicea pada 325 M

Demikian asal-usul Christmas atau Natal yang dilestarikan oleh orang-orang Kristen di seluruh dunia sampai sekarang. Dimana sejatinya perayaan itu adalah kepercayaan paganis politeisme ajaran tentang dewa Matahari yang diperingati tanggal 25 Desember.

Asal-Usul Natal

Sebenarnya konsep bahwa Tuhan itu dilahirkan seorang perawan pada tanggal 25 Desember disalib/dibunuh kemudian dibangkitan, sudah ada sejak zaman purba. Jika kita telusuri dengan seksama mulai dari ayat Al-kitab sampai pada sejarah kepercayaan Bangsa Babilonia kuno, maka akan ditemukan bahwa ajaran ini berasal dari kepercayaan berhala yang dianut masyarakat Babilonia di bawah raja Nimrod.

Nimrod cucu Ham, anak nabi Nuh adalah pendiri sistem kehidupan masyarakat Babilonia kuno. Nama Nimrod dalam bahasa Hebrew (Ibrani) berasal dari kata “Marad” yang artinya: “Dia membangkang atau Murtad antara lain dengan keberaniaannya mengawinkan ibu kandungnya sendiri bernama “Semiramis”.

Namun usia Namrud tidak sepanjang ibu sekaligus istrinya. Maka setelah Namrud mati, Semiramis menyebarkan ajaran bahwa roh Namrud tetap hidup selamanya, walaupun jasadnya telah mati. Maka dibuatlah olehnya perumpamaan pohon “Evergreen” yang tumbuh dari sebatang kayu mati.

Maka untuk memperingati kelahirannya dinyatakan bahwa Namrud selalu hadir di pohon Evergreen dan meninggalkan bingkisan yang digantungkan di ranting-ranting pohon itu. Sedangkan kelahiran Namrud dinyatakan tanggal 25 Desember. Inilah asal usul pohon Natal.

Lebih lanjut Semiramis dianggap sebagai “Ratu Langit” oleh rakyat Babilonia, kemudian Namrud dipuja sebagai “anak suci dari surga”.

Putaran jaman menyatakan bahwa penyembahan berhala versi Babilonia ini berubah menjadi “Mesiah palsu”, berupa dewa “Ba-al” anak dewa matahari dengan objek penyembahan ‘Ibu dan Anak (Semiramis dan Namrud) yang lahir kembali.

Konsep 25 Desember

Konsep Anak Tuhan

Ajaran tersebut menjalar ke negara lain seperti di mesir berupa “Isis dan Osiris”, di Asia bernama “Cybele dan Deoius”. Di Roma disebut Fortuna dan Yupiter. Bahkan di Yunani, “Kwan Im” di Cina, Jepang dan Tibet, India, Persia, Afrika, Eropa dan Meksiko juga ditemukan adat pemujaan terhadap dewa “Madonna” dan lain-lain.

Dewa-dewa berikut dimitoskan lahir pada tanggal 25 Desember, dilahirkan oleh gadis perawan (tanpa bapak), mengalami kematian (salib) dan dipercaya sebagai Juru Selamat (Penebus Dosa)

  1. Dewa Mithras (Mitra) di Iran, yang juga dinyatakan dilahirkan dalam sebuah gua dan mempunyai 12 orang murid. Dia juga disebut sebagai Sang Penyelamat, karena ia pun mengalami kematian dan dikuburkan, tapi bangkit kembali. Kepercayaan ini menjalar hingga Eropa. Konstantin termasuk salah seorang pengagum sekaligus penganut kepercayaan ini.
  2. Apollo, yang terkenal memiliki 12 jasa dan menguasai 12 bintang/planet.
  3. Hercules yang terkenal sebagai pahlawan perang tak tertandingi.
  4. Ba-al yang disembah orang-orang Israel adalah dewa pendududk asli tanah Kana’an yang terkenal juga sebagai dewa kesuburan.
  5. Dewa Ra, sembahan orang-orang Mesir Kuno; kepercayaan ini menyebar hingga ke Romawi dan diperingati secara besar-besaran dan dijadikan sebagai pesta rakyat.

Demikian juga Serapsis, Attis, Issis, Horus, Adonis, Bacchus, Krisna, Osiris, Syamas, Kybele dan lain-lain. Selain itu ada lagi tokoh/pahlawan pada suatu bangsa yang oleh mereka diyakini dilahirkan oleh perawan, antara lain Zorates (bangsa Persia) dan Fo Hi (bangsa Cina). Demikian pula pahlawan-pahlawan Helenisme: Agis, Celomenes, Eunus, Soluius, Aristonicus, Tibarius, Grocecus, Yupiter, Minersa, Easter.

Nah, konsep/dogma agama bahwa Yesus adalah anak Tuhan dan bahwa Tuhan mempunyai tiga pribadi dengan sangat mudahnya diterima oleh kalangan masyarakat Romawi karena mereka telah memiliki konsep itu sebelumnya. Mereka tinggal mengubah nama-nama dewa menjadi Yesus.

Bahkan, terkait dengan perayaan Natal ini Paulus mengakui dengan jujur bahwa dogma tentang Natal hanyalah kebohongan yang sengaja dibuatnya. Kata Paulus kepada Jemaat Roma:

Tetapi jika kebesaran Allah oleh dustaku semakin melimpah bagi kemuliaannya, mengapa aku masih dihakimi lagi sebagai seorang berdosa? (Roma 3:7)

Maka, jelaslah bahwa sebenarnya perayaan Natal hanyalah pelestarian kepercayaan paganis politheisme ajaran tentang Dewa Matahari yang diperingati tanggal 25 Desember. Penganut Kristen pun semestinya memahami tentang hal tersebut, yang tentunya bertentangan dengan keyakinan mereka selama ini. Terlebih lagi umat Islam, tidak seharusnya bagi mereka ikut dalam hingar bingar perayaan tersebut. Karena hakekat Natal sudah pasti, mengandung unsur pemujaan terhadap sesembahan selain Allah ataupun sebuah kesyirikan kepada Rabbul Izzati. Wallahu a’lam bisshowab

Penulis : Dhani El_Ashim

Editor   : Miftahul Ihsan

Sumber

  1. Buku The Plain Truth About Christmas by Herbert W. Armstrong. Terjemahan dalam bahasa Indonesia oleh Masyhud SM. dalam buku Misteri Natal.
  2. Buku “Perayaan Natal 25 Desember Antara Dogma dan Toleransi” karya Hj. Irena Handono cetakan ke-6 Februari 2004
Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

4 comments on “Ternyata Natal Tidak Ada Dalam Alkitab”

  1. Memang ga ada bos, natal dimaknai berasal dari kata Cristes maesse, frase dalam Bahasa Inggris yang berarti Mass of Christ (Misa Kristus). Sama aja kayak kata lebaran, sama puasa Senen kemis memang ada di Al-Quran

  2. Yesus paulus tikus nasi bungkus

    Yg menjadi bahasan itu praktek natal bukan kata natal nya om bro. Memang ada praktek natalan dalam alkitab?? Wong yesus plus staf staf nya yg katanya orang suci aja ga pernah ngerjain,lah elu sapa??yesus bukan rasul bukan cuma bocah gendenk doank berani bikin ritual baru?!
    Udah kata natal ga ada prakteknya juga ga ada,mau jadi apa sampean.
    Lebaran/idul fitri dan puasa senin – kamis jelas sudah menjadi anjuran dalam agama islam..,mau ane tampilkan hadistnya??

  3. Eva

    ET’FATAH
    Jum’at, 14 Desember 2018:

    ANSWERING THE ANTI-X’MAS MYTHS: SEJARAH PERAYAAN NATAL 25 DESEMBER

    Oleh Dr. Bambang Noorsena

    1. CATATAN AWAL
    Tahun ini, seperti tahun-tahun sebelumnya, bertebaran berita seputar haramnya mengucapkan selamat Natal. Selain didasarkan atas penilaian teologis sepihak yang sama sekali tidak mencerminkan keyakinan Kristiani tentang Yesus, mulai keilahian-Nya sebagai _Kalimatullah_ (Firman Allah) dan kaitannya dengan ketritunggalan Allah yang esa (Yohanes 1:1, Matius 28:19; Markus 12:29), kini dibumbui dengan mitos-mitos anti-Natal yang ironisnya justru mula-mula dikembangkan oleh orang Kristen sendiri di Eropa sejak abad-abad modern.

    Faktanya, Natal baru dipersoalkan oleh teolog Protestan Jerman, Ernst Jablonsky permulaan abad 19 M, bahwa perayaan Natal diambil alih dari perayaan kelahiran Dewa Matahari Tak Terkalahkan _(Natalis Sol Invicti)._ Pendapat yang jelas-jelas salah ini tanpa “check and recheck” berdasarkan sumber-sumber primer sejarah gereja kuno, langsung diikuti oleh _Encyclopedia Britania_ dan _Encyclopedia Americana_.

    Padahal penulis entry “Cristmas” dari kedua encyclopedia ini sama sekali tidak memahami sejarah gereja kuno, khususnya sejarah liturgi dan penetapan perayaan-perayaan gerejawi. Kesalahan ini disebabkan antara lain karena para penulis itu hanya mendasarkan pada sumber-sumber sejarah gereja Barat abad belakangan, yang mengatakan bahwa perayaan Natal untuk pertama kali ditetapkan oleh Paus Yulius di Roma pada abad IV.

    2. DOKUMEN GEREJA AWAL PENETAPAN NATAL

    Sumber gereja Timur mencatat Natal sudah dirayakan di Kaisaria oleh Mar Theofilus kira-kita tahun 160 M. Selanjutnya, untuk pertama kali Natal ditetapkan di Alexandria pada tahun 189 M oleh Baba Demitri (Paus Dimitrius), Patriarkh Alexandria dan penerus takhta suci kerasulan Markus (Gereja Ortodoks Koptik) dalam dokumen yang berjudul _”Al-Dasquliya al-Qibthiyah”_ atau _”Ta’lim ar-Rasul”_ (The Coptic Didascalia Apostolorum). Pasal XVIII Kitab Ta’alim terjemahan bahasa Arab yang aslinya dari bahasa Koptik tersebut menyebutkan:

    يا اخواتنا تخفظوا في ايام الاعياد التي هي عيد ميلاد الرب و كملوه في خمسة و عشرين من الشهر التاسع الذى للعبرانين الذى هو التاسع والعشرون من الشهر الرابع الذى للمصريين.
    _”Ya Ikhwatana, tahfudhu fi ayam al-a’yadi allati ‘Id al-Milad al-Rabb, wa kamaluhu fi khamsati wa ishrin min al-shahri al-tasi’i alladzi lil ‘Ibraniyyin, alladzi hiya at-tasi’u wa al-ishrun min al-shahri al-rabi’i alladzi lil Mishriyyin”._ Artinya: “Wahai Saudara-saudaraku, tetapkanlah dalam hari-hari perayaan Kelahiran Junjungan kita tepatnya pada tanggal 25 bulan kesembilan Ibrani, atau tanggal 29 bulan keempat Mesir” (Marqus Dawud, 1979:122).

    Bahkan sebelum ditetapkan sebagai dokumen perayaan gerejawi, Mar Theofilus dari Caesaria mulai tahun 160 M telah merayakan Natal pada tanggal yang sama _(De Origin Festorum Christianorum)._ Perayaan ini baru diikuti oleh Gereja Roma pada masa Paus Yulius I (336-352 M), yang dikemudian hari dikonversikan menurut kalender matahari _(syamsiah)_ versi Gregorian tanggal 25 Desember. Sedangkan di gereja-gereja Timur yang memakai kalender matahari _(syamsiah)_ versi Yulian menghitungnya setiap 7 Januari. Jadi, penetapan aslinya Natal memang memakai kalender Yahudi yang didasarkan atas peredaran bulan _(Qomariyah)_ dan kalender Koptik uang didasarkan atas peredaran bintang Sirius _(kawakibiyah)._

    3. BAGAIMANA DASAR DAN METODE PERHITUNGANNYA?

    Uniknya, penetapan Natal pertama kali justru jatuh pada hari yang sama dengan perayaan חֲנוּכָּה‎ _”Hanukkah”_ atau Penabisan Bait Suci, yang juga jatuh setiap 25 bulan kesembilan Ibrani, yaitu bulan Kislev. Perayaan oleh oleh sejarawan Yahudi Flavius Yosefus (90 M) sebagai חַג הַאוּרִים‬  _”Ḥag Ha’urim”_ (Hari Raya Terang) ini, memperingati kemenangan Yudas Makkabe atas Raja Seleukid, Antiokhus Epifanes IV, yang menaruh patung dewa orang Yunani di Bait Allah dengan mengorbankan babi, yang tentunya sangat menodai perasaan keagamaan umat Tuhan saat itu. Peristiwa bersejarah ini dicatat dalam Talmud dan buku Deuterokanonika (Kanon Kedua), khususnya 2 Makabe 10:1-9. Yesus pernah datang pada perayaan ini di Yerusalem, “ketika itu musim dingin” (Yohanes 10:22).

    Menurut informasi Anba Yoanis, uskup Nikea, Paus Yulius I di Roma menerima perhitungan Natal dari Gereja Timur yang dihitung berdasarkan data-data sejarah kuno seperti yang ditulis oleh Flavius Yosefus. Perlu dicatat pula, dalam bukunya _The Jewish War,_ Buku VI, Pasal 4:1-5, Yosefus menyebutkan bahwa Bait Suci dibakar oleh Titus pada tanggal 9 bukan Lous. Dan data ini cocok dengan dokumen Yahudi, Talmud, yaitu sebuah “Baraita” atas teks _Traktat Ta’anit_ 4.29a (ditulis 160 M) yang menyebutkan:

    בּשׁחרב בּית המקדשׁ בּראשׁונה אותו היום ערב תשׁעה בּאב הים ומוצאי שׁבת היה ומוצאי שׁביעית היתה ומשׁמרתה שׁל יהויריב היתה.
    _”Besheharav Bet HaMiqdas harishonah otto hayom ‘erev Tisha be Av hayah umotsai shabat hayah umotsai Shevi’it hayetah umishmaretah shel Yehohariv hayetah”._ Artinya: “Ketika Bait Suci pertama dihancurkan hari itu terjadi setelah petang pada tanggal 9 bulan Av, harinya setelah hari Sabat, setelah tahun ke tujuh, dan yang sedang bertugas sebagai _mishmar_ adalah Yehoyariv” (Rabbi H. Goldwurm, 2006).

    Dokumen itu selanjutnya mencatat, כן בשִׁ֖ניה _”ken basheniyah”_ (begitu juga yang kedua), maksudnya Bait Suci yang kedua juga dihancurkan pada jam, hari dan bulan yang sama. Orang-orang Yahudi sampai hari ini melakukan puasa perkabungan atas hancurnya Bait Suci setiap tanggal 9 bulan Av (Ibrani: Ibrani: תשעה באב atau ט׳ באב, _”Tisha be Ab”),_ seperti tertulis dalam dokumen _Megilat Ta’anit_ (Gulungan Puasa) tersebut. Dalam kalender Yahudi, peristiwa _Tisha be Av_ ini sejajar dengan kalender Yulian 5 Agustus 823 AUC _(Ab Urbi Condita)_ atau setelah berdirinya kota Roma, yang sama dengan tahun Gregorianh 70 M.

    Dengan mengetahui bahwa pada tanggal 9 Av (5 Agustus) tahun 70 M yang bertugas di Bait Allah adalah Yoyarib, rombongan pertama dalam 24 rombongan imam Lewi yang bertugas di Bait Allah (1 Tawarikh 23:7-19), sedangkan menurut Lukas 1:5 imam Zakaria adalah berasal dari rombongan Abia (rombongan ke delapan), maka dapat dihitung mundur ke belakang sekitar 75 tahun kapan malaikat Gabriel menemui imam Zakaria yang berasal dari rombongan Abia, ketika bertugas di Bait Allah.

    Ternyata dibuktikan sejak abad kedua, bahwa Malaikat Jibril menemui Zakaria pada waktu perayaan  יוֹם כִּיפּוּר‬ _”Yom Kippur”_ (Hari Penebusan Dosa), minggu kedua bulan Tishri. Data ini juga cocok dengan dokumen kuno _”Protevangelion Iakobi”_ (170 M) bahwa Malaikat Gabriel menemui Zakaria pada perayaan Yom Kippur. Selanjutnya, Lukas 1:26 mencatat bahwa Gabriel menemui Maria di Nazaret untuk memberitakan kelahiran Yesus pada bulan keenam setelah menemui Zakaria. Enam bulan setelah Tishri akan jatuh pada bulan Ibrani Adar Tseni atau Nisan (kalender Yahudi mengenal bulan ke-13, yaitu Adar Tseni/kedua ynag jatuh 7 kali dalam setiap 19 tahun untuk menyesuaikan selisih 10 atau 11 setiap tahun antara sistem _qomariyah_ dan _syamsyiah)._

    Karena itu, _’Ied al-Bishara_(Perayaan Malaikat Jibril menyampaikan kabar baik kepada Bunda Maria) terjadi pada tanggal 15 Nisan, yang bertepatan dengan tarikh Gregorian 25 Maret, seperti dicatat oleh St. Irenaeus (130-202 M), Hypolitus (170-235 M) dan Sextus Yulius Africanus (160-240 M). Kalau usia kandungan normalnya 9 bulan, maka 9 bulan setelah 15 Nisan/25 Maret akan jatuh pada tanggal 25 Kislev atau sekitar 25 Desember.

    Itulah dasar perhitungan gereja-gereja kuno, khususnya _”Coptic Didascalia Apostolorum”_ bahwa Yesus memang lahir pada perayaan Hanukkah, 25 Kislev atau 29 bulan Khyak. Tanggal ini selanjutnya dikonversikan menjadi tahun Gregorian 25 Desember di gereja-gereja wilayah barat. Karena selisih hitungan akibat kesalahan tahun Gregorian, maka gereja-gereja timur yang masih memakai kalender Yulian, Natal jatuh setiap 7 Januari. Tetapi kalender aslinya memang didasarkan atas tahun Ibrani _(Lunar System)_ dan tahun Koptik _(Star System)._

    Bagaimana dengan tuduhan Natal diambil dari perayaan Dewa matahari? Lagi pula, bagaimana mungkin pada musim dingin domba-domba digembalakan di Bethelem waktu malam hari? Ikutilah tulisan saya berikutnya, _”Migdal Eder: Menara Kawanan Domba dan Milad Al-Masih”,_ yang didasarkan atas sumber-sumber primer gereja-gereja kuno yang secara historis, arkheologis dan apostolik mempunyai mata rantai yang tak terputuslah sejak zaman para rasul sampai sekarang.¶

    Istanbul, 1 Januari 2018

    1. Rabbi Hersh Goldwurm (ed.), _Talmud Bavli. Tractate Ta’anis_ (Brookklyn, New York: Mesorah Publicatiobs, Ltd., 2006).
    2. _Al-Dasqūliyyah au Ta’ālīm Ar-Rusul._ Ta’rīb: Alqamash Marqus Dāwūd (Cairo: Maktabah al-Mahabbah, 1979).

  4. Uli

    Pd faktqnya panjang lebar anda mnjeladakn, perayaan natal tdk ada dlm Al kitab

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Palestina

Tiga Bulan Ditahan oleh Militer Israel, Muslimah Ini Baru Diberi Surat Perintah Penangkapan

KIBLAT.NET, Yerusalem – Pengadilan Militer Israel baru mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Asmaa Abdul Hakim...

Kamis, 24/12/2015 11:22 0

Turki

Protes Natal di Turki: Orang Islam Tidak Merayakan Natal

KIBLAT.NET, Ankara – Masyarakat Turki melakukan unjuk rasa atas keberadaan pohon Natal di alun-alun. Mereka...

Kamis, 24/12/2015 10:22 0

Indonesia

Ceramah Maulid di Hadapan Pejabat Negara, KH. Hasyim Muzadi: Banyak yang Mengaku Muslim Tapi Tidak Meneladani Rasulullah SAW

KIBLAT.NET, Jakarta – Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla beserta sedpresideneret menteri Kabinet Kerja memperingati...

Kamis, 24/12/2015 07:00 0

Indonesia

Densus 88 Tangkap Satu Orang di Bekasi, Warga Dilarang Ambil Gambar

KIBLAT.NET, Jakarta – Detasemen Khsusus (Densus) 88 Antiteror Mabel Polri pada Rabu (23/12) kembali menangkap...

Kamis, 24/12/2015 06:04 0

Indonesia

MUI Sumbar: Kerukunan Umat Beragama Harus Dijaga, Tapi…

Padang – Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumatera Barat, mengimbau masyarakat untuk menjauhi tasyabbuh, meniru gaya...

Kamis, 24/12/2015 05:27 0

Afghanistan

Taliban Kepung Ratusan Polisi, Bala Bantuan Militer Dikirim

KIBLAT.NET, Helmand – Pemerintah Afghanistan mengirim bala bantuan dan logistik terhadap ratusan anggota polisi yang...

Rabu, 23/12/2015 21:00 0

Arab Saudi

Tewaskan Warga Sipil, Arab Saudi Akan Balas Serangan Rudal Syiah Hutsi

KIBLAT.NET, Riyadh – Pemerintah Arab Saudi mengancam akan melakukan pembalasan atas serangan rudal oleh kelompok...

Rabu, 23/12/2015 20:30 0

Afrika

AQIM Ancam Serang Perancis

KIBLAT.NET, Bamako – Amir wilayah Ash-Shahra Al-Kubra cabang Al-Qaidah di Wilayah Islam Maghreb (AQIM), Jamal...

Rabu, 23/12/2015 20:00 0

Suriah

Ghauta Timur Jadi Saksi Serangan Rusia yang Menewaskan 35 Warga Sipil Suriah

KIBLAT.NET, Damaskus – Setidaknya 35 orang dikabarkan tewas dan puluhan lainnya terluka, akibat serangan jet...

Rabu, 23/12/2015 20:00 0

Turki

Setelah Tiga Tahun, Jerman Tarik Rudal Patriot dari Turki

KIBLAT.NET, Ankara – Pemerintah Jerman telah menarik sistem pertahanan rudal Patriot dari Ankara, setelah sekitar...

Rabu, 23/12/2015 19:30 0

Close