Gubernur Papua Berharap Idul Adha di Tolikara Berlangsung Aman

KIBLAT.NET, Jayapura – Gubernur Papua Lukas Enembe berharap perayaan Idul Adha di provinsi itu berlangsung aman dan lancar, jauh dari gesekan. Ia berharap tidak ada lagi penyerangan kepada umat Islam di Tolikara, seperti pada pertengahan Juli lalu.

“Idul Adha di Papua, termasuk di Tolikara, diharapkan tidak ada gesekan,” kata Gubernur Lukas Enembe usai memimpin rapat Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompimda) di Mapolda Papua, Kota Jayapura, Senin (21/o9) malam.

Ia mengimbau agar tidak ada oknum atau kelompok yang berbuat kegaduhan atau mengondisikan terjadinya gesekan di provinsi paling timur Indonesia itu pada saat perayaan Idul Adha pekan ini. “Saya harap Idul Adha di Papua aman,” katanya.

Disinggung mengenai hewan kurban yang diberikan kepada warga Muslim di Tolikara, mantan Bupati Puncak Jaya itu mengatakan telah dialokasikan sejumlah dana untuk hal itu. “Saya sudah kasih dana ke panitia, tapi saya tidak tahu berapa jumlah hewan kurban yang dibelikan atau diberikan,” katanya.

Sementara terkait pengamanan Idul Adha, Gubernur Lukas menegaskan bahwa hal itu telah diantisipasi oleh aparat TNI dan Kepolisian Daerah Papua. “Hal itu (pengamanan) tidak perlu ditanyakan lagi, tadi sudah dibahas dalam pertemuan,” katanya.

Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompimda) Provinsi Papua menggelar pertemuan guna menyikapi situasi kekinian dan menjelang perayaan Idul Adha di Kabupaten Tolikara dan Papua pada umumnya di Mapolda Papua.

BACA JUGA  Habib Hanif: HRS Sudah Bayar Denda Administratif

Hadir dalam pertemuan itu Kapolda Papua Irjen Paulus Waterpauw sebagai tuan rumah, Panglima XVII/Cenderawasih Mayjen Hinsa Siburian, Gubernur Papua Lukas Enembe, dan Sekda Hery Dosinaen, Waka Polda Papua Brigjen Rudolf A Rodja, Ketua MRP Tomutius Murib, Kejati Herman da Silva, Danlanud Kol PNB Prabowo Aji, Bupati Tolikara Usman Wanimbo, Bupati Mamberamo Tengah Ham Pagawak, Wakil Ketua I DPRP Edoardus Kaize.

Lalu, Ketua PWNU Papua Toni Wanggai, Ketua FKUB Papua Lipiyus Biniluk, dan Presiden GIDI Dorman Wanimbo serta perwakilan Kepala Kantor Komnas HAM Papua Frits Ramandey. Hadir pula perwakilan umat Islam Tolikara, Ustad Ali Muchtar.

 

Sumber: Republika
Penulis: Alamsyah

Ingin Langganan Artikel?
Daftarkan emailmu di sini untuk mendapatkan update artikel terbaru.
Anda dapat berhenti langganan kapan saja.
Anda mungkin juga berminat