... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

Titian

Belajar Syariat Islam (1): Al-Qur’an sebagai Sumber Syariat Islam

Foto: Al-Qur'anul Karim

KIBLAT.NET – Syariat Islam adalah agama Islam itu sendiri. Oleh karenanya sumber-sumber syariat Islam adalah sumber-sumber agama Islam itu sendiri, yaitu Al-Qur’an dan As-Sunnah. Al-Qur’an dan As-Sunnah adalah sumber satu-satunya ajaran Islam. Baik Al-Qur’an maupun As-Sunnah berasal dari wahyu Allah SWT, sehingga ia sempurna dan terjaga kemurniaannya.

(عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ (تَرَكْتُ فِيكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا كِتَابَ اللَّهِ وَسُنَّةَ نَبِيِّهِ

Dari Ali bin Abi Thalib RA berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Aku telah meninggalkan di tengah kalian dua perkara, jika kalian berpegang teguh dengan keduanya niscaya kalian tidak akan pernah tersesat. Kedua perkara itu adalah kitab Allah dan sunnah Nabi-Nya.” (HR. Malik dalam Al-Muwatha’ no. 3338 dan Al-Hakim dalam Al-Mustadrak no. 319, dengan sanad hasan)

Al-Qur’an adalah wahyu Allah SWT yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan  malaikat Jibril AS. Al-Qur’an adalah kitab suci terakhir dari sisi Allah SWT, kepada nabi dan rasul terakhir, untuk menjadi pedoman hidup bagi seluruh umat manusia dan jin.

Sebelum Al-Qur’an ditulis dan dihafal oleh umat Islam di muka bumi, Al-Qur’an telah ditulis dan dipelihara di Al-Lauh Al-Mahfuzh, sebagaimana difirmankan oleh Allah SWT:

“Bahkan yang didustakan mereka itu ialah Al-Qur’an yang mulia, yang (tersimpan) dalam Lauh Mahfuzh.” (Al-Buruj: 21-22)

Al-Qur’an telah ditulis dan disimpan dalam sebuah kitab yang terpelihara, di atas langit yang ketujuh, di sisi Allah. Sebagaimana difirmankan oleh Allah SWT:

“Sesungguhnya Al-Qur’an ini adalah bacaan yang sangat mulia, pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh), tidak menyentuhnya kecuali orang-orang yang disucikan; ia diturunkan dari Rabb seluruh alam.” (Al-Waqi’ah: 77-80)

Al-Qur’an telah ditulis dan disimpan dalam lembaran-lembaran yang suci dan dimuliakan, sebagaimana difirmankan oleh Allah SWT:

“Sekali-kali jangan (demikian)! Sesungguhnya ajaran-ajaran Allah itu adalah suatu peringatan. Maka barangsiapa yang menghendaki, tentulah ia memperhatikannya, tersimpan di dalam lembaran-lembaran yang dimuliakan, yang ditinggikan lagi disucikan, di tangan para penulis (malaikat), yang mulia lagi berbakti.” (‘Abasa: 11-16)

holy-quran

Seluruh surat, ayat dan kalimat dalam Al-Qur’an adalah firman Allah SWT. Allah SWT memfirmankannya dan memperdengarkannya kepada malaikat Jibril AS, maka malaikat Jibril AS membawanya turun dan menyampaikannya kepada Rasulullah SAW sebagaimana yang ia dengarkan secara langsung dari Allah SWT. Hal itu sebagaimana difirmankan oleh Allah SWT:

“Katakanlah: “Ruhul Qudus (Jibril) menurunkan Al-Qur’an itu dari Rabbmu dengan benar…” (An-Nahl: 102)

“Dan sesungguhnya Al-Qur’an ini benar-benar diturunkan oleh Rabb semesta alam. Ia dibawa turun oleh Ar-Ruh Al-Amin (Jibril), ke dalam hatimu (Muhammad) agar kamu menjadi salah seorang di antara orang-orang yang memberi peringatan, dengan bahasa Arab yang jelas.” (Asy-Syu’ara’: 192-195)

Rasulullah SAW menyampaikan seluruh wahyu Al-Qur’an kepada generasi sahabat sebagaimana yang beliau terima dari malaikat Jibril AS. Beliau tidak menyembunyikan satu surat pun, atau satu ayat pun, atau satu patah kata pun dari wahyu tersebut. Generasi sahabat menyampaikan wahyu Al-Qur’an tersebut kepada generasi tabi’in secara keseluruhan tanpa mengurangi, menambahi, atau merubahnya sedikit pun.

Demikian pula generasi tabi’in menyampaikan Al-Qur’an kepada generasi tabi’it tabi’in, dan akhirnya dari satu generasi muslim ke generasi muslim berikutnya menyampaikan Al-Qur’an secara sempurna; sehingga Al-Qur’an sampai kepada umat Islam hari ini, hari esok, dan seterusnya.

Sebagai penutup seluruh wahyu Allah SWT, Al-Qur’an bersifat sempurna, tidak memiliki kekurangan, kelemahan, dan kekeliruan sedikit pun. Al-Qur’an seratus persen terjamin kemurniannya dengan garansi dari Allah SWT. Allah SWT berfirman:

Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan Al-Qur’an, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. (Al-Hijr: 9)

Kemurnian Al-Qur’an terjaga melalui dua cara, yaitu hafalan jutaan orang yang hafal Al-Qur’an (hafizh dan hafizhah) dan tulisan dalam mushaf yang dibaca oleh umat Islam. Mushaf Al-Qur’an terdiri dari 30 juz, 114 surat, dimulai dari surat Al-Fatihah dan diakhiri dengan surat An-Naas. Demikian pula hafalan para hafizh dan hafizhah seratus persen bersesuaian dengan tulisan di dalam mushaf Al-Qur’an.

BACA JUGA  Kiblatorial: Kisruh Tentara Urus Dakwah

Al-Qur’an adalah satu-satunya kitab suci Allah SWT yang terpelihara kemurniannya dengan dua cara yang agung ini. Dengan terjaganya kemurnian Al-Qur’an, maka tidak ada seorang pun makhluk yang mampu menambah-nambahi, mengurang-ngurangi, atau merubah-rubah Al-Qur’an.

Setiap upaya yang dilakukan oleh tangan-tangan jahat untuk merusak Al-Qur’an berhasil dibongkar dan dipatahkan. Kemurnian Al-Qur’an akan senantiasa terjaga, sampai suatu waktu kelak menjelang hari kiamat, di saat Allah berkehendak untuk mengangkat Al-Qur’an dari muka bumi. Sebagaimana diisyaratkan oleh firman Allah SWT,

وَلَئِنْ شِئْنَا لَنَذْهَبَنَّ بِالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ ثُمَّ لَا تَجِدُ لَكَ بِهِ عَلَيْنَا وَكِيلًا (86) إِلَّا رَحْمَةً مِنْ رَبِّكَ إِنَّ فَضْلَهُ كَانَ عَلَيْكَ كَبِيرًا (87)

Dan sesungguhnya jika Kami menghendaki, niscaya Kami lenyapkan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu, dan dengan pelenyapan itu, kamu tidak akan mendapatkan seorang pembela pun terhadap Kami. Kecuali karena rahmat dari Rabb-mu. Sesungguhnya karunia-Nya atasmu adalah besar. (Al-Isra’: 86-87)

Dalam banyak ayat-Nya, Allah SWT menegaskan bahwa Al-Qur’an adalah pedoman hidup satu-satunya dan hukum yang terbaik bagi seluruh makhluk-Nya. Al-Qur’an adalah segalanya bagi kita. Al-Qur’an adalah ruh (nyawa), tanpanya kita adalah mayat yang berjalan. Al-Qur’an adalah cahaya, tanpanya kita buta dalam menapaki kehidupan di dunia. Al-Qur’an adalah petunjuk, tanpanya kita hanyalah binatang ternak yang tersesat.

Sifat dan Fungsi Al-Qur’an

Nilai dan kedudukan Al-Qur’an bisa kita perhatikan dari bagaimana Allah Ta’ala mensifati Al-Qur’an. Di dalam Al-Qur’an, Allah Ta’ala mensifati Al-Qur’an dengan banyak sifat keagungan, kemuliaan, keberkahan dan kebaikan.

  1. Al-Qur’an adalah al-haq [kebenaran]. Allah Ta’ala berfirman:

وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ مِنَ الْكِتَابِ هُوَ الْحَقُّ

“Dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dari kitab suci [Al-Qur’an]ini adalah kebenaran.”  (Fathir: 31)

  1. Al-Qur’an adalah al-huda [petunjuk]. Allah Ta’ala berfirman:

وَلَقَدْ جِئْنَاهُمْ بِكِتَابٍ فَصَّلْنَاهُ عَلَى عِلْمٍ هُدًى وَرَحْمَةً لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

“Dan sesungguhnya Kami telah mendatangkan kepada mereka sebuah kitab suci [Al-Qur’an], yang Kami jelaskan atas dasar ilmu sebagai petunjuk dan kasih saying bagi orang-orang yang beriman.”  (Al-A’raf: 52)

  1. Al-Qur’an adalah al-ilmu [ilmu]. Allah Ta’ala berfirman:

وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ

“Sekali-kali orang-orang Yahudi dan orang-orang Nasrani tidak akan rela kepadamu sampai engkau mengikuti ajaran agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang benar.” Dan seandainya engkau mengikuti hawa nafsu (keinginan) mereka setelah datang ilmu [Al-Qur’an] kepadamu niscaya engkau tidak memiliki pelindung dan penolong dari sisi Allah.” (Al-Baqarah: 120)

images (4)

  1. Al-Qur’an adalah al-burhan [bukti yang nyata]. Allah Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَكُمْ بُرْهَانٌ مِنْ رَبِّكُمْ

“Wahai seluruh manusia, telah datang kepada kalian bukti yang nyata dari Rabb kalian.” (An-Nisa’: 172)

  1. Al-Qur’an adalah al-muhaimin [saksi dan pemberi keputusan]. Allah Ta’ala berfirman:

وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ

“Dan Kami telah menurunkan kepadamu kitab suci Al-Qur’an dengan kebenaran, ia membenarkan kandungan kitab suci sebelumnya dan ia adalah muhaimin [saksi dan pemberi keputusan tentang kemurnian atau kepalsuan isi] kitab suci sebelumnya.” (Al-Maidah: 48)

Ibnu Abbas, Ikrimah, Said bin Jubair, Mujahid bin Jabr, Muhammad bin Ka’ab, Athiyah, Qatadah, Hasan Al-Bashri, Atha’ Al-Khurasani, As-Sudi, Abdurrahman bin Zaid dan para ulama tafsir berkata: “Makna muhaimin adalah menjadi penjaga amanat bagi kitab-kitab sebelumnya.”

Ibnu Juraij berkata: “Al-Qur’an adalah penjaga amanat bagi kitab-kitab sebelumnya. Apa yang sesuai dengan Al-Qur’an adalah kebenaran dan apa yang menyelisihi Al-Qur’an adalah kebatilan.”

Ibnu Abbas, Mujahid dan As-Sudi juga berkata “Muhaimin adalah saksi.”

Ibnu Abbas juga berkata: “Muhaimin adalah pemberi keputusan (pemimpin).” (Ibnu Katsir ad-Dimasyqi, Tafsir al-Qur’an al-Karim, 3/128)

  1. Al-Qur’an adalah al-barakah [keberkahan]. Allah Ta’ala berfirman:

كِتَابٌ أَنزلْنَاهُ إِلَيْكَ مُبَارَكٌ

“[Al-Qur’an ini adalah] kitab suci yang telah Kami turunkan kepadamu, dengan penuh berkah…” (Shad: 29)

  1. Al-Qur’an adalah al-mau’izhah [nasehat]. Allah Ta’ala berfirman:
BACA JUGA  Alhamdulillah, Arab Saudi Izinkan Umrah Mulai 4 Oktober

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ

“Wahai seluruh umat manusia, telah datang kepada kalian nasehat dari Rabb kalian…” (Yunus: 57)

  1. Al-Qur’an adalah as-syifa’ [kesembuhan dan obat]. Allah Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ

“Wahai seluruh umat manusia, telah datang kepada kalian nasehat dari Rabb kalian, obat penyembuh bagi penyakit ruhani di dalam dada…” (Yunus: 57)

وَنُنزلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ

“Dan Kami telah menurunkan Al-Qur’an sebagai obat penyembuh…” (Al-Isra’: 82)

  1. Al-Qur’an adalah at-tadzkirah [peringatan]. Allah Ta’ala berfirman:

فَمَا لَهُمْ عَنِ التَّذْكِرَةِ مُعْرِضِينَ

“Maka mengapakah mereka dari peringatan Allah [Al-Qur’an} berpaling?”  (Al-Muddatsir: 49)

  1. Al-Qur’an adalah an-nur [cahaya]. Allah Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَكُمْ بُرْهَانٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَأَنْزَلْنَا إِلَيْكُمْ نُورًا مُبِينًا

“Wahai seluruh manusia, telah datang kepada kalian bukti yang nyata dari Rabb kalian dan Kami telah menurukan kepada kalian sebuah cahaya [Al-Qur’an] yang terang.” (An-Nisa’: 172)

  1. Al-Qur’an adalah ar-rahmah [kasih sayang]. Allah Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ

“Wahai seluruh umat manusia, telah datang kepada kalian nasehat dari Rabb kalian, obat penyembuh bagi penyakit ruhani di dalam dada, petunjuk dan kasih saying bagi orang-orang yang beriman.” (Yunus: 57)

  1. Al-Qur’an adalah al-‘aziz [perkasa]. Allah Ta’ala berfirman:

وَإِنَّهُ لَكِتَابٌ عَزِيزٌ

“Dan sesungguhnya ia [Al-Qur’an] benar-benar sebuah kitab suci yang perkasa.” (Fushilat: 41)

  1. Al-Qur’an adalah al-majid [agung]. Allah Ta’ala berfirman:

بَلْ هُوَ قُرْآنٌ مَجِيدٌ

“Bahkan ia [Al-Qur’an] adalah [kitab suci] bacaan yang agung.” (Al-Buruj: 21)

  1. Al-Qur’an adalah al-furqan [pembeda antara kebenaran dan kebatilan]. Allah Ta’ala berfirman:

تَبَارَكَ الَّذِي نَزَّلَ الْفُرْقَانَ عَلَى عَبْدِهِ لِيَكُونَ لِلْعَالَمِينَ نَذِيرًا

Maha Berkah Allah Yang telah menurunkan Al-Furqan [Al-Qur’an] kepada hamba-Nya (Muhammad) agar ia menjadi pemberi peringatan bagi seluruh alam.” (Al-Furqan: 1)

alforkan2

  1. Al-Qur’an mengandung bashair [pandangan-pandangan hati yang tajam]. Allah Ta’ala berfirman:

هَذَا بَصَائِرُ لِلنَّاسِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ

“Al-Qur’an ini adalah bashirah-bashirah, petunjuk, dan kasih sayang bagi kaum yang yakin.” (Al-Jatsiyah: 20)

Imam Muhammad Thahir bin Asyur At-Tunisi berkata: “Bashair adalah bentuk plural dari bashirah, yaitu kemampuan akal [hati] memahami hakekat perkara-perkara.” (Muhammad Thahir At-Tunisi, At-Tahrir wa At-Tanwir fi At-Tafsir, 25/350)

  1. Al-Qur’an adalah muhkam [kokoh dan penuh hikmah]. Allah Ta’ala berfirman:

وَإِنَّهُ فِي أُمِّ الْكِتَابِ لَدَيْنَا لَعَلِيٌّ حَكِيمٌ

“Dan sesungguhnya Al-Qur’an berada di dalam kitab induk [Lauh Mahfuzh] di sisi Kami, sungguh ia bernilai tinggi dan penuh hikmah.” (Az-Zukhruf : 3)

  1. Al-Qur’an adalah mufashal [dijelaskan secara terperinci]. Allah Ta’ala berfirman:

كِتابٌ فُصِّلَتْ آياتُهُ قُرْآناً عَرَبِيًّا لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

“Al-Qur’an adalah sebuah kitab yang ayat-ayatnya dijelaskan secara terperinci, sebagai sebuah kitab bacaan dalam bahasa Arab bagi kaum yang mengetahui.” (Fushilat: 3)

  1. Al-Qur’an adalah basyir dan nadzir [pemberi berita gembira dan pemberi berita ancaman]. Allah Ta’ala berfirman:

بَشِيراً وَنَذِيراً فَأَعْرَضَ أَكْثَرُهُمْ فَهُمْ لَا يَسْمَعُونَ

“Sebagai pemberi berita gembira [bagi kaum beriman] dan pemberi berita ancaman [bagi kaum kafir dan pelaku kemaksiatan], akan tetapi mayoritas manusia berpaling darinya sehingga mereka tidak mau mendengarkannya.” (Fushilat: 4)

  1. Al-Qur’an adalah bayan dan tibyan [penjelasan paling terang]. Allah Ta’ala berfirman:

هَذَا بَيانٌ لِلنَّاسِ وَهُدىً وَمَوْعِظَةٌ لِلْمُتَّقِينَ

“[Al-Qur’an] ini adalah penjelasan bagi umat manusia, juga petunuk dan nasehat bagi orang-orang yang bertakwa.” (Ali Imran: 138)

وَنَزَّلْنا عَلَيْكَ الْكِتابَ تِبْياناً لِكُلِّ شَيْءٍ وَهُدىً وَرَحْمَةً وَبُشْرى لِلْمُسْلِمِينَ

“Dan Kami telah menurunkan keapdamu Al-Kitab [Al-Qur’an] sebagai penjelasan atas segala perkara, petunjuk, kasih sayang dan kabar gembira bagi kaum muslimin.” (An-Nahl: 89)

Inilah sebagian dari sifat dan kedudukan Al-Qur’an sebagaimana dijelaskan oleh Allah SWT sendiri. Dengan mengetahui sifat-sifat dan kedudukan Al-Qur’an ini, kita bisa memahami betapa agung dan hebat syariat Islam. Wallahu a’lam bish-shawab.

Penulis: Fauzan


Jika tulisan ini bermanfaat bagi Anda dan banyak orang, dukung kami membantu terus menginformasikan berita dan tulisan terbaik untuk Anda. Kiblat.net adalah media Islam independen non-partisan yang dikelola mandiri. Anda dapat memberikan donasi terbaik supaya kami dapat terus bekerja di bidang dakwah media.

Donasi Sekarang

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

One comment on “Belajar Syariat Islam (1): Al-Qur’an sebagai Sumber Syariat Islam”

  1. Hamba Alloh

    Ustadz, saya mau bertanya, maaf atas kekurangan ilmu saya.

    Sumber hukum Islam itu Dr Alquran dan asunnah saja
    Atau dengan ijma?

    Dan baru lagi saya temukan dengan qiyas

    Dulu saya belajar sumbernya 3 dengan Ijma’

    Lalu saya belajar lagi ada yang bilang AL Quran dan sunnah tanpa menyebut2 ijma

    Lalu setelah beberapa tahun, saya coba cari2 di website bertambah menjadi 4 termasuk qiyas

    Saya hawatir, kalau saya tidak tahu kebenaran ini
    Akhirnya saya hanya akan mengikuti ustadz ustadz dan ulama ulama seperti Bani israil mengikuti pendeta2nya tanpa tahu kebenarannya, na’udzubillah

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Indonesia

Ramadhan Sebagai Momentum Perubahan, Begini Kesan Mantan Gitaris Sheila On 7

KIBLAT.NET, Jakarta – Menjelang datangnya bulan Ramadhan 1436 H, mantan musisi sekaligus penggiat dakwah Sakti...

Senin, 25/05/2015 14:37 0

Indonesia

OPM Tantang Pemerintah Perang Terbuka

KIBLAT.NET, Papua – Kelompok teroris Organisasi Papua Merdeka (OPM) pimpinan Puron Wenda dan Enden Wanimbo...

Senin, 25/05/2015 13:56 0

Prancis

Ratusan Warga Paris Protes Hukuman Mati Mantan Presiden Mursi

KIBLAT.NET, Paris – Ratusan orang berkumpul di Paris pada Sabtu, (23/05) memprotes hukuman mati yang...

Senin, 25/05/2015 13:26 0

Indonesia

Jamaah Anshar Syariah Kecam Pembiaran Myanmar atas Muslim Rohingya

KIBLAT.NET, Jakarta – Merespon gelombang kedatangan pengungsi Rohingya ke Indonesia, Jamaah Anshar Syariah mengajak kepada seluruh...

Senin, 25/05/2015 13:11 0

Indonesia

Sakti Sheila On 7: Bantu Pengungsi Rohingya Adalah Bukti Keimanan Seorang Muslim

KIBLAT.NET, Jakarta – Penderitaan yang dialami oleh pengungsi Rohingya mengetuk rasa iba seluruh kaum muslimin,...

Senin, 25/05/2015 12:32 0

Myanmar

Minoritas Rohingya Akan Semakin Ditekan Dengan UU Kependudukan Myanmar

KIBLAT.NET – Presiden Myanmar telah menandatangani RUU pengendalian populasi yang kontroversial menjadi undang-undang, media pemerintah...

Senin, 25/05/2015 12:05 0

Yaman

Roket Jet Koalisi Teluk Hantam Markas Militer Pemberontak Syiah, 42 Tewas

KIBLAT.NET, Hudaydah – Jet tempur koalisi Teluk kembali membombardir markas pemberontak Syiah Hautsi dan sekutunya,...

Senin, 25/05/2015 11:19 1

Indonesia

Sekjen JITU: JITU Adalah Organisasi Jurnalis Muslim, Bukan Perkumpulan Media

KIBLAT.NET, Bogor – Sekretaris Jenderal Jurnalis Islam Bersatu (JITU), Muhammad Pizaro Novelan Tauhidi menegaskan bahwa...

Senin, 25/05/2015 07:31 0

Irak

Menhan AS: Meski Menang Jumlah, Pasukan Iraq Tak Mau Melawan Daulah

KIBLAT.NET, Ramadi – Menteri Pertahanan AS Ash Carter, pada Ahad, (24/05) mengatakan tentara Iraq tidak menunjukkan kemauan...

Senin, 25/05/2015 07:03 0

Indonesia

JITU: Jurnalis Harus Berkontribusi dalam Perjuangan Islam

KIBLAT.NET, Bogor – Ketua Umum Jurnalis Islam Bersatu (JITU), Agus Abdullah menjelaskan berdirinya JITU bertujuan sebagai sarana...

Senin, 25/05/2015 06:40 0

Close