... Waktu Shalat
...
Shubuh
...
Dzuhur
...
Ashar
...
Maghrib
...
Isya
...

In Depth

Abu Rusydan: Demokrasi Itu Seburuk-buruknya Keburukan!

Foto: Pengamat dunia Islam, Abu Rusydan

KIBLAT.NET – Berkenaan dengan datangnya Pemilu 9 April 2014, di kalangan aktivis Islam, pembicaraan seputar perlu-tidak dan halal-haramnya ikut mencoblos kembali mencuat. Apalagi, di tengah gencarnya kampanye anti Syiah yang mereka lakukan, beberapa tokoh Syiah ikut serta mencalonkan diri sebagai anggota legislatif dengan mendompleng beberapa partai.

Topik yang dibahas bukan lagi masalah halal-haram demokrasi. Mereka sepakat, hukum mutlak demokrasi adalah haram. Perbedaan terjadi di ranah ijtihadi, yaitu ikut serta dalam Pemilu (dan juga parlemen) untuk membentengi atau meminimalisir dampak kerusakan yang terjadi seandainya parlemen dikuasai oleh musuh-musuh Islam.

Ustadz Abu Rusydan, salah seorang ideolog dan pemerhati gerakan jihad Islam berkenan menerima wartawan Kiblat.net untuk menjawab kebingungan umat seputar masalah pemilu 2014 .

Ustadz, bagaimana hukum keikutsertaan umat Islam dalam apa yang sering disebut sebagai pesta demokrasi, yaitu pemilu?

Kita memberangkatkan pemikiran kita dalam masalah ini, dari firman Allah SWT:

قُلْ لَا يَسْتَوِي الْخَبِيثُ وَالطَّيِّبُ وَلَوْ أَعْجَبَكَ كَثْرَةُ الْخَبِيثِ ۚ فَاتَّقُوا اللَّهَ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Tidak sama yang buruk dengan yang baik, meskipun banyaknya yang buruk itu menarik hatimu, maka bertakwalah kepada Allah hai orang-orang berakal, agar kamu mendapat keberuntungan””. (Al-Maidah: 100)

Jadi yang perlu dipahami adalah bahwa tidak sama antara al-khobits (keburukan) dengan at-thoyyib (kebaikan). Demokrasi itu al-khobits, Al-Islam itu at-thoyyib, jelas tidak akan pernah sama dan tidak boleh dipertemukan. Demokrasi itu adalah al-khobits, syuro syar’i itu at-thoyyib. Jadi ini tidak boleh dipertemukan, tidak sama.

Mempertemukan, menggabungkan dua persoalan ini berarti sama dengan melanggar larangan “Wa laa talbisul haqqo bil baatil” (janganlah mencampuradukkan antara yang haq dengan yang bathil, red). Ini masalah besar, ya kan?

Jadi, kalau kita melihat demokrasi itu sendiri adalah “akhbatsul khobaaits”, sekotor kotornya kotoran. “Adzlamudz-dzul”, segelap-gelapnya kegelapan. “Ankarul munkar”, semungkar-mungkarnya kemungkaran.

Karena apa, satu perkara yang merupakan kejahatan paling besar dari demokrasi yaitu “I’thou sulthoti tasyrik al ‘ulya lighoirillahi ‘Azza wa Jalla.” Yaitu memberikan kekuasaan tertinggi membuat undang-undang kepada selain Allah SWT. Sementara Allah SWT berfirman:

BACA JUGA  Refleksi Hari Guru: Membangkitkan Ruh dan Jiwa Seorang Pendidik

أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ

“Apakah hukum jahiliyah yang mereka kehendaki? dan siapakah yang lebih baik hukumnya daripada Allah bagi orang-orang yang yakin?” (Al-Maidah:50)

Jadi yang berhak untuk membuat undang-undang dan hukum bagi kehidupan umat manusia, membuat syari’at, itu Allah SWT. Sementara demokrasi menyerahkan kekuasaan tertinggi membuat undang-undang, membuat syari’at, membuat tatanan untuk kehidupan manusia itu kepada selain Allah SWT.

Oleh karena itu demokrasi, dalam hubungan dengan masalah ini, jelas merupakan syirkun akbar, syirik terbesar. Jadi barang siapa yang kemudian terlibat di dalam demokrasi itu ada beberapa tingkatan tentunya.

Yang pertama, adalah siapapun yang ridho terhadap demokrasi, baik ia terlibat atau tidak terlibat dalam kegiatan dan syi’ar-syiarnya, tetapi dia ridho terhadap demokrasi maka dia termasuk orang yang ridho terhadap syirik akbar. Orang yang ridho terhadap syirik akbar, maka dia terlibat pada kesyirikan. Dan itu “yakhruju minal Islam”, jelas keluar dari Islam. Siapa yang ridho.

Kedua, ialah siapa yang melakukan kegiatan dalam hubungan dengan demokrasi, sementara dia tidak ridho, dia menolak tetapi dia ikut kegiatan, hatta dia hanya sekedar melipat kertas suara atau mengangkat kotak suara, maka “amaluhu haromun wa roohibuhu harom”. Maka pekerjaan terlibat urusan demokrasi itu pekerjaan yang haram, kalau dia menerima uang maka itu gaji atau bayarannya itu haram. Tetapi kita tidak mengkafirkan untuk golongan yang kedua.

Adapun masyarakat umum, rakyat jelata, “amatul muslimin” dalam hubungan dengan Indonesia ya kita harus menerangkan kepada tentang masalah ini. Kita tidak mengkafirkan mereka, tetapi kita harus menjelaskan kepada mereka bahwa sebenarnya demokrasi itu syirkun akbar, syirik yang paling besar. Ini dari segi persoalan syiriknya.

Dari segi praktik demokrasi, disamping demokrasi itu syirik akbar, demokrasi itu juga jahat. Karena apa, ketika para pengusung demokrasi mengatakan bahwa ‘vox populi vox dei’, suara rakyat suara tuhan, ya tho? Mereka mengatakan seperti itu. Itu pada dasarnya mereka sedang melakukan satu manipulasi ya, jadi rakyat itu dihisap darahnya selama lima tahun, kalau di Indonesia ya. Kalau di Amerika mungkin empat tahun atau dimana lagi ada berapa, tiga tahun enam tahun dan sebagainya.

BACA JUGA  Pengamanan Reuni 212 Tahun Ini Lebih Ketat, Ada Metal Detector di Setiap Pintu Masuk Monas

Tapi kemudian mereka pada hari, mereka katakan apa ya, bulan-bulan pemilu katakanlah semacam itu, mereka hanya diberi topi, diberi baju, mungkin diberi uang ketika hari mencoblos mungkin ya. Tapi itu tidak cukup, hanya mungkin lima puluh ribu seratus ribu sudah hebat ya kan? Sudah banyak sekali. Tetapi itu tidak seimbang dengan apa yang akan dihisap dari darah rakyat selama lima tahun atau empat tahun atau sekian tahun.

Jadi sekali lagi, demokrasi dari pandangan apapun, disamping syirik akbar, demokrasi juga merupakan suatu hal yang jahat. Dan praktik demokrasi di Amerika sendiri, dedengkotnya demokrasi, itu juga sudah tidak lagi dipercaya orang untuk mampu membahagiakan kehidupan.

Ada satu buku bagus, ‘Democracy Under Pressure’, itu bagaiman menjelaskan tentang kejahatan demokrasi di Amerika. Dan itu bagus sekali kalau orang mau baca. Di Indonesia apa yang dia dapatkan oleh rakyat dari demokrasi? Tidak pernah ada. Fakta telah menghasilkan pemimpin dari ketua RT sampai kepada presiden merupakan orang-orang yang jahat, orang-orang yang paling buruk memimpin negeri ini dengan demokrasi.

Jadi kalo harus ditegaskan hukumnya ya ada tiga derajat itu tadi, siapa yang ridho dengan demokrasi, terlibat atau tidak terlibat, maka dia telah terlibat pad syirik akbar dan itu yakhruju minal Islam. Yang kedua, siapa yang ikut kegiatan walaupun tidak ridho dia harus tidak ridho, ya. Kalo ridho ikut yang pertama, dia ikut kegiatan demokrasi, apa namanya, pesta demokrasi atau apapun namanya, syetan bisa memberikan nama apa saja, ya kan. Itu dia kalau dia bekerja dalam urusan itu, maka pekerjaannya itu haram. Kalau dia menerima uang maka uang yang diterima itu haram, tapi kita tidak mengkafirkan mereka. [Imam]

Video lengkapnya bisa anda saksikan di sini

Share on Facebook Share on Twitter

Apa Reaksi Anda Tentang Artikel Ini?

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Berita Lainnya

Inggris

Mantan PM Inggris Dituding Ketahui Semua Operasi Hitam CIA Paska Insiden 9/11

KIBLAT.NET, London – Mantan PM Inggris, Tony Blair diyakini mengetahui secara rinci rahasia program penculikan...

Ahad, 06/04/2014 19:17 0

Indonesia

TNI Waspadai Kedekatan Caleg Papua dengan Teroris OPM

KIBLAT.NET, Jakarta – Kepala Staf Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Darat (KSAD), Jenderal TNI Budiman,...

Ahad, 06/04/2014 18:44 0

Afrika

500 Orang Telah Ditangkap, Muslim Somali-Kenya Hadapi Ancaman Penangkapan Besar-besaran

KIBLAT.NET, Eastleigh – Polisi Kenya pada Sabtu, (05/04) menangkap sekitar 500 tersangka di lingkungan utama...

Ahad, 06/04/2014 18:11 0

Palestina

Jet Tempur Israel Hantam Lima Target di Jalur Gaza

KIBLAT.NET, Gaza – Militer Israel mengkonfirmasi bahwa pihaknya menyerang lima sasaran di Jalur Gaza pada...

Ahad, 06/04/2014 17:17 0

Indonesia

Ustadz Abu Bakar Baasyir Luncurkan Buku ‘Tadzkiroh Kepada Penguasa Tentang Bencana di Indonesia’

KIBLAT.NET, Jakarta – Maraknya musibah di Indonesia tidak hanya membuat masyarakat menjadi cemas, namun juga...

Ahad, 06/04/2014 16:40 0

Irak

Masuki Jebakan Gerilyawan, 20 Tentara Irak Tewas

KIBLAT.NET, Baghdad – Sedikitnya 20 tentara Irak tewas pada hari Sabtu, (5/4) saat mereka memasuki...

Ahad, 06/04/2014 16:15 0

Suriah

Kristen Armenia: Mujahidin Bersikap Baik Kepada Kami

KIBLAT.NET, Kasab – Mujahidin Jabhah Islamiyah (Front Islam) berbicara dengan dua wanita tua Armenia di...

Ahad, 06/04/2014 16:00 0

Myanmar

Massa Budha Anarkis Serang Pemukiman Muslim di Dekat Yangon

KIBLAT.NET, Yangon – Massa anarkis anti-Muslim membawa tongkat dan batu menyerang penduduk desa dan rumah-rumah...

Ahad, 06/04/2014 15:00 0

Asia

Penghancuran Masjid Babur di India Direncanakan

KIBLAT.NET, Ayodya – Sebuah penyelidikan di India mengungkap bahwa penghancuran Masjid Babur yang bersejarah di...

Ahad, 06/04/2014 14:30 0

Afrika

Chad Mulai Lakukan Penarikan Tentaranya dari CAR

KIBLAT.NET, Bangui – Chad mulai menarik pasukannya dari misi penjaga perdamaian Republik Afrika Tengah (MISCA)...

Ahad, 06/04/2014 14:00 0

Close